Pengalaman Pertama Nonton Mocca Band Manggung di ITC Depok

21:13


Hari itu, Kamis, 20 Juli 2017 kebahagiaan gue terasa berlipat ganda. Pertama, karena di hari itu gue sudah yudisium, lulus secara resmi dari perjuangan gue selama 3,7 tahun di bangku perkuliahan ini. Enggak kerasa banget sih bagi gue. Beberapa kali gue merasa takjub dan berkata pada diri gue sendiri “serius nih udah selama ini? Serius nih gue udah lulus dan mau wisuda?”. Abisnya  tuh kayaknya baru kemarin aja gitu gue daftar kuliah dan menjalani masa-masa orientasi PPBN dan P2SPT yang ada di kampus. Mungkin selama ini gue menjalaninya dengan bahagia kali ya, meski sesekali ada jatuh-bangunnya juga sih pasti. Sempat juga gue merasakan kejenuhan dan kepenatan di beberapa semester apalagi di pertengahan tingkat, menjelang akhir. Saking jenuhnya ya, gue pernah beberapa kali sengaja memboloskan diri demi mempergunakan ‘jatah absensi’ yang sebanyak empat kali itu dong, hahaha meski enggak semuanya gue pake. Kira-kira dua lah selalu gue pake. Iya, bolosnya pun enggak ke mana-mana sebenernya. Di rumah aja, malahan gue  selalu izin kok ke emak gue tiap mau bolos. Kira-kira begini lah tiap gue izin ke emak gue: “Ma, lagi jenuh banget ke kampus. Lagi jenuh banget sama matkul. Boleh ya hari ini enggak ke kampus dulu?”. Emak gue pun memperbolehkan hahaha dengan catatan jangan keterusan. Lagian juga gue bolos pun dengan catatan enggak ada hal penting yang mesti dikumpulin atau dikerjain di kampus. Jadi aman lah ya. Oh iya, hal ini jangan ditiru ya hahaha  karena segimana pun, bolos emang enggak baik sih. Soalnya di awal-awal perkuliahan gue 100% hadir terus di kampus. Enggak absen. Beuh anak rajin banget lah kesannya mah. Hahahaha. Selain hal yang gue rasakan itu juga, gue merasakan gimana riweuh-nya menjalani masa-masa semester akhir. Di tanggal itu, akhirnya gue diumumkan lulus. Alhamdulillah. Meski memang agak meleset dikit dari target awal gue yang ingin menyelesaikan masa perkuliahan hanya 3,5 tahun saja. But, it’s okay. Sejauh ini, alhamdulillah gue sudah melaluinya dengan sangat baik.
Kebahagiaan gue tidak berhenti sampai di situ saja dong. Kenapa eh kenapa? Karena sepulang dari yudisum gue memang merencanakan untuk langsung meluncur ke bilangan Depok. Mau ngapain? NONTON MOCCA SECARA LANGSUNG! Wah, tentu saja gue sangat excited hahahaha. Entah berapa kali gue senyam-senyum sendiri tiap menghintung hari dan membayangkan bahwa akhirnya gue kesampaian juga nonton Mocca secara langsung. Mungkin bagi teman-teman yang berteman sama gue di instagram akan tahu banget betapa gue hampir selalu posting tentang Mocca dan selalu berbagi cerita (dan foto) ketika gue abis lihat mereka live di instagramnya, tak lupa gue pun membubuhkan caption yang berisi harapan dan doa semoga suatu saat Allah memberikan gue kesempatan untuk bisa datang dan melihat Mocca secara langsung. Alhamdulillah, semesta pun mendukung.


Selepas acara yudisium, tak menyianyiakan waktu, gue pun langsung pulang ke rumah karena niat mau ganti baju dulu kan. Meski sebetulnya gue sudah bawa baju ganti sih dari rumah hahahaha. Sampe rumah sekitar jam 13.00 WIB. Gue pun langsung mengabari Lazu di WA dan ceklis satu. Yaudah gue siap-siap segala macem dan menyempatkan buat makan siang. Waktu pun terus berlalu. Cuaca di Bogor semakin kelabu. Mendung. Waktu menunjukan jam 14.00 WIB gue cek WA, pesan gue masih aja ceklis satu. Jadi enggak sih ini tuh sebenernya? Gue udah mulai cemas rasanya. Masa iya, gagal nonton Mocca lagi untuk yang kesekian kalinya?—Pikir gue. Gue kirim pesan lagi ke Lazu, “jadi enggak ini teh?” dan beberapa lama kemudian Lazu bales, “Jadi”.  Gue langsung ngecek ke luar. Taunya dia udah ada di depan rumah. Hahahahaha. Gue yang tadinya sempet bete, liat dia cuma bisa senyum karena lucu aja jadinya. Dia juga senyum. Ternyata kita sempet misscom. Gue belum sempet ngabarin dia karena gue mengejar waktu buat pulang ke rumah demi bisa ganti baju dan siap-siap, sedangkan dia yang sempet kirim pesan ke gue nanya jadi jemput di mana, ternyata enggak sampe ke gue karena gue enggak online lalu dia berinisiatif buat jemput gue ke kampus hahaha yaaaaa enggak ketemu jadinya kan. XD
Pas udah siap mau berangkat, dan hujan turun menyapa. Bukan bermaksud enggak bersyukur, tapi spontan gue bergumam “yaaaaaaaaah keburu ujaaaaaaaaaaaan” karena gue tau segimana riweuhnya berpergian menggunakan motor di hari yang hujan. Langsung deh kita siap-siap pake alat tempur kita yaitu JAS HUJAN! Beberapa kali orangtua gue semacam agak meragukan, “ujan itu. Mau tetep berangkat, teh?”. Berkat niat dan tekad yang sudah bulad (iya pake d, saking udah niat banget hahaha) alhasil gue pun tetap memutuskan untuk berangkat ke Depok menerjang hujan. Alhamdulillah hujannya udah berhenti, tapi di sepanjang jalan raya Jakarta-Bogor cuaca nampaknya galau. Hahahaha ada daerah yang panas banget, tapi ada juga yang ujan. Jadi tuh ya siklusnya itu tuh hujan-panas-hujan-panas-hujan. Sampe itu jas hujan ya dari yang tadinya basah kuyup ampe kering lagi hahaha.
Setelah menempuh perjalanan yang lumayan jauh akhirnya kita sampai juga di ITC Depok dan hujan baru turun. Alhamdulillah udah sampe kan  jadi enggak basah kuyup. Meski celana gue di bagian bawahnya sudah basah sih. Kita sampai di sananya itu sekitar jam 15.00 WIB, sedangkan acaranya aja baru open gate jam 18.00 WIB. Hahahaha niat banget enggak sih? Iyaaaa dong jelas, demi melihat Arina CS. Hahahaha.
Kita langsung naik dan mencari rooftop-nya, tempat acara itu berlangsung, demi menukarkan bukti pembayaran dengan tiket acara. Selepas itu enggak banyak yang bisa diceritain sih. Kita cuma jalan muter, turun-naik-turun-naik-makan-ngobrol-shalat-naik lagi ke rooftop dan masuk ke lokasi sekitaran jam 18.30 WIB. Susana masih sepi banget, tapi acara udah dimulai hahahaha. Yaudah kita memutuskan buat duduk di semacam tempat buat parkir mobil gitu kali ya? Ada besi kecil gitu lah ahahhaa. Jujur aja gue enggak ngerti sama apa yang dibawakan oleh Band pembuka yang lagi tampil. Gue cuma terbengong-bengong dan sesekali merasa terganggu dengan lighting panggung yang nyorot banget ke muka dan mata gue. Yaaaaa ampuuuun enggak tau apa itu silau banget keleussss.
Band itu pun sudah turun, masuk band ke dua. Enggak tau kenapa gue lumayan menikmati penampilanan band kedua itu dan musiknya lebih bisa masuk gitu lah buat gue hahahaha meski vokalisnya sarkasme banget. Masa dia enggak mau ditepuk tanganin banget. Dia sendiri yang bekali-kali bilang, “udah ya enggak usah ditepuk tanganin kalo emang gak mau.”
Ya, bagi gue emang lumayan, jadi udah pasti gue tepuk tangan dong ya kan. Ahahahha. Waktu semakin malam, orang-orang bermunculan dan mulai mengerumuni depan panggung. Gue pun semakin deg-deg-an banget rasanya mau liat MOCCA. YAAA AMPUUUN KAYAK MAU SIDANG SKRIPSI AJA MASA! Hahahaha. Tak lupa dalam hati gue berdoa “ya Allah, kasih mita satu tempat di depan panggung ya. Mita mau liat Mocca. Mita mau liat Mocca di depan dengan jelas.” Kurang lebih seperti itulah ya hahahaha.
Waktu menunjukan pukul 19.30 WIB orang-orang semakin banyak. Tempat di depan panggung pun semakin penuh. Gue makin gusar dan deg-deg-an. Akhirnya gue mengajak Lazu untuk ke depan panggung. Sebelum ke depan panggung lazu bilang, “nanti aku berdiri di belakang kamu ya. Namanya penuh gini, mana tau kan. Takutnya ada yang iseng ke kamu.”  Dan gue pun cuma mengiyakan. Sampai di depan panggung, bener aja udah penuh banget. Gue kebagian di barisan ke tiga dong karena telat gerak. AH SEDIH MASA ENGGAK JADI DI DEPAN PANGGUNG BANGET!
Gue menghela napas, menahan kekecewaan. Mana depan gue cowok tinggi jangkung kan. Makin nelangsa amat gue karena enggak keliatan hahahaha. Gue pun bergeser ke samping kiri. Di depan gue rombongan cewek, bertiga gitu yang mana hal gue syukuri adalah mereka mungil gitu kan jadi enggak menghalangi pandangan mata gue. Alhamdulillah. Baru sedikit merasa lega, entah dari mana datangnya… tiba-tiba dua cowok berdiri di depan gue—yang mana salah satunya ini agak rempong. Datang-datang yaaaa dengan enggak tau dirinya malah nyerobot barisan dan tau-tau nyempil DI DEPAN GUE DONG! Persis depan gue banget! Yaa ampuuun rasanya emosi sekali. Ingin rasanya aku keplak pala mereka hahahahaha. Berkali-kali gue cuma bisa menghela napas, menahan emosi sebisa mungkin. Gue pribadi bukan tipikal orang yang mau terlibat konflik dan justru inginnya sih berusaha menghindari konflik.
MOCCA on stage jam 20.00 WIB, saat itu band kedua yang musiknya cukup bisa gue nikmati tiba di penghujung lagu dan penampilan mereka yang artinya Mocca sebentar lagi naik panggung. Nah, cowok jangkung di barisan kedua yang tadinya sempat menghalangi pandangan mata gue tiba-tiba mundur setelah band kedua itu tampil. Secepat kilat rombongan cewek-cewek mungil di depan gue pun bergeser. Mereka jadi di barisan paling depan kan. Enggak mau ketinggalan si cowok rempong yang enggak tau diri karena nyerobot tempat gue pun mau bergeser pindah ke depan, tapi enggak gue biarin gitu aja dong. Enak aja lu, udah nyempil eh… nyerobot pula -_- . Sekarang mau nyerobot lagi? OOOOH TIDAK BISA! Gue pun secepat mungkin bergerser ke kanan, merapat ke barisan kedua di belakang rombongan cewek munggil itu ahahaha gue berhasil menggeser posisi si cowok rempong itu. YES, GUE MENANG! Gue mendapatkan posisi yang lumayan pewe. Di depan panggung, barisan kedua, dan di tengah pula. Jadi posisi vokalisnya itu searah sama gue hahaha. Nah, posisi si cowok rempong ini akhirnya di sebelah kiri gue, di mana di depannya itu ada cowok jangkung yang agak menghalangi pandangan dia. Ya, lagian, enak aja lu main nyerobot tempat orang gitu aja -__-
Setelah drama perebutan posisi berdiri di depan panggung itu, gue liat kru-kru Mocca mulai mempersiapkan peralatan. Gue makin deg-deg-an! Begitu Teh Arina, dan personil Mocca yang lain naik panggung, Teh Arina pun menyapa. YA ALLAH! Gue cuma bisa diem sebentar karena takjub kemudian teriak-teriak antusias saking girangnya karena kesampaian juga liat show Mocca langsung. Ya ALLAH MIMPI ENGGAK SIH INI GUE TEH? LIAT SI TEH ARINA LANGSUNG? Sungguh, aslinya ya si teteh itu cantik dan awet muda banget. Iya, gue emang suka banget sama si Teh Arina. Gue suka karena suaranya dan personality-nya yang humble banget. Sering banget ngebales komentar orang-orang di media sosialnya, selalu ramah tiap diajak foto bareng. Pernah gue mention di twitter, dan dibales. Beberapa kali gue komen di instagram pun dibales sama dia. Makanya begitu akhirnya kesampaian nonton langsung gue emang agak-agak grogi itu, apalagi beberapa kali kita kontakan mata.  Iya, salah satu penulis favorit gue adalah Dewi Lestari, sedangkan salah satu penyanyi wanita favorit gue adalah Arina Mocca yang mana mereka ternyata kakak-adik dong. Hahahaha. Bisa gini amat ya, gue suka sama dua orang yang ternyata ada ikatan darah. Pantesan dua-duanya hebat banget atulah :’)
Alhamdulillah, gue udah kesampaian ketemu Teh Arina, tinggal Teh Dee ini yang belum kesampaian. Semoga segera Allah memberikan gue kesempatan buat ketemu juga sama Dewi Lestari. Aamiin.
Balik lagi ke show Mocca, gue enggak terlalu inget urutan lagu yang mereka bawakan apa saja. Gue inget mereka membuka penampilan mereka dengan lagu Butterflies in My Tummy, terus juga mereka membawakan lagu The Best Thing, Happy, My Only One, Secret Admirer, I Love You Anyway, Do What You Wanna Do, On The Night Like This. Oh sama ini, lagu yang Teh Arina nyanyiin pas kelas Yoga dan sempet diunggah ke instagramnya, pantesan gue kayak enggak asing sama lagunya, tapi enggak familiar hahahaha kalo enggak salah sih  judul lagunya Smile.  Hmm… lagu apa lagi yaaaaa? Gue enggak terlalu apal liriknya, karena lagu-lagu Mocca favorit gue yang gue apal jarang dibawain sama mereka pas manggung sih. Ehehehehe, tapi gue sangat menikmatinya. Kalau lagu-lagu yang gue apal, ya gue ikut nyanyi bareng sama Teh Arina, tapi kalau lagu yang enggak gue apal ya gue cuma menikmati lagunya aja tanpa ikutan nyanyi. Hahahaha.
Waktu menunjukan jam 21.00 WIB dan penampilan mereka pun berakhir. Yaampuun 60 menit bersama Mocca kok ya enggak kerasa banget sih? Kok ya sebentar banget sih? Mereka pun pamit dan turun panggung. Hati gue merasa hampa seketika hahahaha *lebay*.
Lazu bilang ke gue, “mau pulang sekarang?” | “enggak, nanti aja satu dua lagu dari Barasuara baru pulang. Biar kamu juga bisa liat Barasuara,” jawab gue.  Iya, lazu emang terlihat sangat berminat buat dateng sekaligus nemenin gue karena ada Barasuaranya. Kru barasuara masih sibuk persiapan dan lamaaa banget. Enggak terduga, hujan pun turun deras banget. Gue bilang ke lazu, “ujan nih, gimana? Mau mundur sekarang?” | “terserah kamu aja” | “mundur aja yuk. Makin deres ini. Perjalanan kita masih jauh dan panjang. Kalo udah basah kuyup di sini, sampai Bogor bisa-bisa masuk angin.”
Hanya itu yang bisa gue ucapkan, sejujurnya berat banget buat berkata demikian karena gue mengerti apa ya ibaratnya itu tuh “Barasuara udah di depan mata loh, tapi enggak bisa liat”.
Yaudah kan tuh kita mundur. Bener aja, ujan makin dereeeeeeees banget. Gue udah enggak memperdulikan lagi itu MC mau ngoceh segimana juga. Sekilas gue denger MC enggak memperbolehkan siapapun buat beranjak dari depan panggung, tapi gue sih bodo amat. Perjalanan masih jauh loh. Kalo misal kita sakit emangnya mereka mau bertanggung jawab? Kan enggak ya hahahaha.
Di awal perjalanan menuju ke parkiran, gue kira sih biasa aja karena kan lazu sendiri yang sempet bilang ke gue, “nanti kalo kamu udah cape dan mau pulang bilang aja”, tapi taunya dia bete dong hahaha. Sepanjang jalan dari atas sampe ke parkiran cemberut aja itu mukanya hahaha. Yaaaaaaaaah maaf. Emang pasti menyebalkan sih, band kesukaan udah nyaris di depan mata, nyaris liat mereka manggung, tapinya enggak jadi nonton. Gue memaklumi, di sisi lain gue merasa enggak enak jadinya. Salahnya adalah saat itu gue enggak bawa payung. Coba bawa, pasti kan dibela-belain aja nonton bari jeung payungan juga ge jadi, tapi yasudahlah ya. Menyesal pun enggak akan membalikan keadaan dan memutarbalikan waktu. Hanya saja saat itu gue hanya berharap, semoga permintaan maaf gue cukup untuk mengobati kekecewaan dan kebetean dia karena gagal nonton Barasuara karena mitanya kalah sama ujan yang turun dengan derasnya
Abisan gue mikir ya perjalanan kita masih jauh dan panjang, kalau misal baju udah basah kuyup duluan sampe di Bogor bisa-bisa langsung sakit karena masuk angin. Mana naik motor kan jadi kena angin banget. Jadi gue enggak mau memaksakan diri buat menerobos hujan sampai acara selesai. Jadi, ya gue hanya bisa menyesali dan meminta maaf karena mungkin pilihan gue itu jadi dirasa enggak mengenakan buat dia.
            Perjalanan pulang pun enggak kalah luar biasanya. Hujan makin deras. Jalan raya Jakarta-Bogor di beberapa titik itu banjir dan kita pun menerobos hujan sekaligus banjir hahahaha eh, bukan banjir juga sih. Apa ya… intinya jalanan itu tergenang air lah pokoknya. Mana sempet ada insiden motor di depan kita tau-tau nabrak gundukan pasir. Mungkin dia lelah. Beruntungnya kita yang posisinya saat itu ada di belakang gerak cepat untuk menghindar, jadi tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Gue sendiri enggak tau gimana kelanjutan nasib si pengendara motor itu ya karena Lazu pun bawa motornya pun enggak pake jeda wkwkwk langsung bablas aja. Mungkin lelah juga ya dan takut semakin kemaleman.
Singkat cerita, akhirnya gue pun sampai di rumah sekitar jam 22.30 WIB dengan keadaan idung yang udah pilek banget. Kedinginan karena ternyata baju juga basah meskipun sudah memakai jas hujan. Lazu pun pamit pulang ke rumah dan agenda hari itu selesai! Alhamdulillah.
Hmm… soal kesan-kesan nonton Mocca langsung tuh gimana? Gue pribadi merasa itu tuh sulit tergambarkan ya. Soalnya rasanya itu tuh campur aduk. Hal yang pasti adalah gue bahagia banget, terharu, sekaligus bersyukur. Satu hal yang paling gue penginin itu akhirnya bisa terwujudkan juga. Alhamdulillah banget. Gue sih berharap semoga suatu saat bisa liat Mocca lagi secara langsung dan semoga Lazu bisa nonton Barasuara secara langsung juga. Aamiin.
Oh iya, gue juga mau bilang makasih sama Lazu karena selama ini selalu jadi sahabat hidup terbaik gue dalam berbagai hal yang selalu mau mendengarkan, bahkan berusaha mewujudkan mimpi yang gue punya. Semoga ke depannya, kita bisa mewujudkan mimpi bareng-bareng ya. #ciyeegitu.
Sekadar tips buat temen-temen yang mau atau bahkan pertama kali dateng nonton acara-acara musik gini adalah jangan lupa bawa payung dan pakai sepatu ya. Kemarin kedua hal itu yang enggak gue bawa dan pakai. Enggak bawa payung karena mikirnya naik motor kan pasti pake jas ujan ya, buat apa juga payung kan hahaha taunya payungnya perlu juga buat di lokasi acaranya karena emang hujan deres banget. Pepatah sedia payung sebelum hujan emang bener sih.  Kedua, gue enggak pakai sepatu. Kenapa? Ini alasannya agak konyol sih ya, soalnya kan pas berangkat hujan ya jadi gue mikir ih daripada sepatu gue sayang ya basah dan kotor mending gue pake sendal aja. Ternyata itu salah! Hahaha di sana ya, kayaknya cuman gue doang kali yang dateng dan nonton acara semacam itu yang pake sendal dan bukannya sepatu. Beruntungnya adalah itu acara selow enggak pake rusuh, jadi kaki gue aman deh. Coba kalau enggak, palingan kaki gue udah bengkak keinjek-injek orang yang mana mereka pake sepatu semua! Pantes aja beberapa kali gue liat pandangan mata orang-orang yang tampaknya tertuju banget ke gue. Sekarang gue baru sadar, mungkin saat itu mereka agak heran kali. Ada mbak-mbak pake sendal yang nyasar ke konser musik gitu kali ya hahaha. Ketiga adalah kalian harus makan ya sebelum liat acara karena ternyata ini juga enggak kalah penting. Antusias buat lihat band favorit itu butuh tenaga hahaha jadi biar lebih afdol ya menikmati acara itu dengan keadaan perut yang telah terisi makanan.
Inti dari cerita panjang lebar gue ini adalah kalau temen-temen punya mimpi dan harapan, kalian harus percaya kalo suatu saat mimpi dan harapan kalian itu bisa terwujud. Jangan cuman percaya aja sih, tapi ikhtiar juga. Perjuangin mimpi dan harapan kalian sampai semuanya itu bisa terwujud pada akhirnya.
Begitulah cerita singkat, eh panjang dari gue. Semoga ada hikmah yang bisa diambil dan kalo ada hal-hal  yang kurang baiknya jangan ditiru ya teman-teman 😊  
Oh iya… semoga postingan ini juga bisa menjawab alasan kenapa gue jarang posting selama ini. Salah satunya memang karena sibuk, jadi blog bener-bener enggak kepegang sama sekali.
Semoga semesta mendukung apa yang sedang kalian perjuangkan dan semogakan saat ini ya, teman-teman. Semangat! (^o^)9
 ***

You Might Also Like

0 comments

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe