Diary Jurnalis Magang #1

10:05

Jujur aja ya, menjadi jurnalis di media cetak harian itu enggak pernah terbayangkan oleh gue sebelumnya. Gue memang suka banget nulis apalagi curhat dan ada rasa penasaran juga sih pengin tahu dunia media cetak  itu seperti apa. Hanya saja, gue cenderung lebih merasa enggak percaya diri karena takut enggak sanggup menjalani tenggat waktu yang luar biasa seperti itu. Mencari berita hari ini dan kudu kelar di hari ini juga untuk dapat diterbitkan keesokan harinya. Sebenarnya bukan masalah tengat waktu sih yang gue khawatirkan, da aku mah pejuang deadline sejati, hahahhaha. Hal yang lebih gue takutkan kalau harus dilepas sendiri gitu aja buat mencari berita. Jadi macem anak ilang entar kan. Mana gue itu orangnya buta arah, suka enggak tau jalan kan. :(

Makanya gue sangat berharap bisa magang jadi reporter di TV. Seenggaknya kalau di TV itu gue udah tau kalau bakal selalu mengintil reporter senior di sana. Jadi enggak dilepas sendiri gitu aja. Ya begitulah, gue hanya bisa berencana dan berharap, tapi siapa yang tau kan kalau nyatanya Allah punya rencana dan kuasanya tersendiri. Akhirnya ketakutan yang pada awalnya gue rasakan ternyata jadi sesuatu hal yang harus gue hadapi dan jalani hampir setiap hari selama sebulan ke belakang ini. Setelah gue menjalaninya ternyata  tidak semenakutkan yang gue bayangkan. Walaupun tidak semulus seperti apa yang gue harapkan sih. Namanya juga kehidupan kan, mana ada sih yang mulus-mulus gitu aja tanpa adanya kerikil yang menemani langkah ini? :)



Magang yang gue jalani ini bener-bener bikin gue belajar bagaimana berdamai sama diri sendiri. Bagaimana gue meredam semua pikiran-pikiran buruk itu  dan mengubahnya menjadi sugesti yang positif.

Tandem dengan wartawan senior ternyata enggak bertahan selama sebulan magang. Kami hanya dikasih waktu empat hari saja untuk ‘cepat’ beradaptasi dengan lingkungan kerja wartawan. Di hari kedua gue kebagian sama Bang Ade, di hari ketiga gue sama Bang Reza dan terakhir gue sama Bang Ano. Di hari kelima dan seterusnya, dunia yang sesungguhnya menanti. Ahahaha.
Selain mengakrabkan diri dengan ritme kerja dan lingkungan wartawan, satu hal pengalaman yang gue rasakan adalah ketika dibonceng motor dengan wartawan itu punya kesan tersendiri ya. Rasanya itu...ngeri-ngeri sedap gimana gitu. Ada serunya, tapi lebih banyak siyoknya. Hahaha. Serasa naik wahana di taman hiburan. Enggak jarang, selama tandem nih, setiap pulang ke kantor di sore harinya, udah enggak kebayang deh gimana ekspresi muka gue hahahaha yang pasti udah pucet parah. Gue memaklumi sih karena enggak heran sih ya, mereka itu kan kadang kudu berpacu sama waktu, mungkin karena itu pula ritme bawa kendaraannya juga jadi seperti itu. Ehehehehe.


Balik lagi ke topik awal. Senin, 8 Agustus 2016. Hari pertama PKL dan turun langsung ke lapangan yang penuh drama. Ahahaha. Gimana enggak, janjian awal jam 9 pagi eh tiba-tiba maju jadi jam 8 pagi. Saat mau berangkat pun, hujan sempat menyapa.

Jadi jurnalis itu... mau hujan kayak gimana juga. Mau panas seterik apa juga kudu tetep setrong. Sepagi itu, di hari yang dingin. Gue dan Bang Imam udah menerjang hujan demi ke Kabupaten Bogor buat nyari berita hahaha. Alhamdulillah, hujannya enggak berlangsung lama. Sampai di Kabupaten udah rada reda gitu. Sesampainya di DPRD Kabupaten Bogor, tujuan utama yang langsung didatangi adalah KANTIN. Hahahaha.

Lumayan lama nongkrong di Kantin, akhirnya memutuskan untuk ke tempat rapat paripurna. Saat di jalan, mulai bermunculan wartawan-wartawan media lain yang mukanya asing bagi gue. Yaiyalah, baru pertama ketemu kan. Dikenal-kenalin lah gue sama temen-temen sejawatnya Bang Imam di Kabupaten. Enggak cuman itu aja, bahkan gue dikenal-kenalin sama pejabat di sana. 

Seneng sih gue ketemu sama wartawan di sana. Yang gue rasain itu adalah mereka itu hangat  menyambut gue. Padahal ya, ibaratnya gue itu “anak baru kemarin sore” dan cuma anak magang doang, tapi mereka enggak peduli. Mereka tetep nerima gue dengan baik. Bahkan gue enggak merasakan ada kesan senior dan junior gitu. Kerasa kayak temen sepantar aja, padahal usia mereka di atas gue semua. Mereka menawarkan pertemanan. Mereka memberikan pengalaman dan ilmu yang berharga untuk gue. Gue bahkan bisa merasakan gimana aura solid dan kompaknya mereka satu sama lain. Meski beda media tempat mereka kerja, tapi di luar itu mereka tetep saling dukung dan saling bantu satu sama lain. Hari itu juga gue merasakan seperti menemukan keluarga yang baru. :)


You Might Also Like

4 comments

  1. Awwww

    So sweet banget ya yang senior-senior
    Kirain bakal ada perpeloncoan dimana tugas-tugas mereka disuruh junior yang ngerjain.
    Well, sebagian besar anak magang kan nasibnya begitu hihihi
    *pernah magang juga*
    *tapi di kantor doang sih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keliatannya so sweet ya, Aul? hahaha tapi aslinya tuh mereka cuek, tapi perhatian ternyata hahahahaha


      iya, sebagian besar kayak begitu hahaha niatnya ngerjain dan iseng pasti hahaha tapi kalo misal masih batas wajar ya nikmati aja lah ya hahaha cuma kalo udah yang kelewat batas baru deh kita nolak haha

      Delete
  2. Aku di kampus ikut UKM jurnalis juga sih, gatau kenapa buat liputan aja malesnya minta maaf 😭 Tapi pengin magang di media gt. Ada tips gak kak biar gak males liputan. Padahal kalo nulis buat curhat mah paling demen tuh hehe 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahaha kalo rasa males mah emang udah jadi penyakit kronisnya orang-orang hahaha ya tapi kalo untuk magang/kerja gitu kayaknya kita dipaksa buat ninggalin rasa males itu deh hahaha

      Tips? hmm... paling ya, kamu lawan aja itu rasa males. Mikir aja tugas liputan itu bagian dari nambah-nambah pengalaman. Enggak sedikit kan yang seru banget itu momen-momen liputan hahaha

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe