Perjalanan Panjang Menuju Sukabumi

09:18

Postingan super late post yang akhirnya diposting juga hahahahahak! Sebetulnya udah ngedraft ini dari lama, tapi karena belum nerima foto dokumentasi perjalanan kemarin dari si handuk, gue jadi males akhirnya kelamaan dan ngerasa basi makin males deh hahaha tapi kalau dipikir-pikir sayang juga sih udah didraft kalau nggak dipublikasikan mah. Terlebih umi nagih cerita di Blog mulu. Biar kata super late post semoga aja tetep enak buat dinikmati ya. Apalah artinya tanggal dan hari, yang penting ceritanya kan? Iya kan? Udah sih iyain aja hahahahaha


Situ Gunung, Sukabumi
Hari kamis, 14 Mei 2015 lalu jadi perjalanan panjang gue bareng anak-anak geng rubik setelah sekian lama nggak pernah ketemu lagi, terakhir kapan ya hahaha dua tahun yang lalu apa ya lupa. Kemarin menjadi perjalanan yang panjang dan melelahkan bagi gue dibandingkan sewaktu ke Cianjur kapan hari itu naik motor. Mungkin karena waktu itu lewat puncak, dan jalanan nggak terlalu parah macetnya. Atau karena faktor lainnya? Entahlah, gue juga nggak ngerti.
Kemarin kita ke Sukabumi, walau terlihat Bogor-Sukabumi hanya sejarak selemparan kain aja tapi ternyata jauuuuuuuuuuh banget. Mungkin karena macet kali ya, dan serius jalanan ke sukabumi cukup ekstrim kenapa gue bilang gitu? Pertama, jalanannya itu seringnya rusak parah, berlubang di sana-sini. Kedua, macetnya itu yang nggak ketulungan asli apalagi di Cicurug. Ketiga, karena macet itulah yang bikin motor harus nyempil-nyempil nyari celah jalan biar gak kena macet dan asli, kebayang nggak sih nyempil di tengah keadaan macet yang parah dan jalanan yang kurang bersahabat ditambah banyak truk-truk yang gedenyaaa kayak apa tau bikin deg-degan sepanjang jalan. Dan yang terakhir, pas malem ngerasain banget gimana masih minimnya penerangan jalanan di Sukabumi. Asli gelaaaaaap banget kebanyakan titik di Jalanan, jadi jarak pandang pun terbatas. Bisa dibilang kemarin itu memacu adrenalin banget. Segitu gue hanya jadi penumpang belakang alias yang dibonceng tapi tetep aja yaampuuun serasa jantung mau copot banget mana pegel banget pula saking kelamaannya duduk mulu haaha
Oh iya, pergi sama (khusus) mereka, alias cowo-cowo itu emang simple banget. Nggak ada persiapan sama sekali bahkan sampe H-1 pun tetep nggak terlalu ada obrolan serius perihal rencana itu. Kebanyakan pada OOT (Out Of Topic) mulu di grup obrolan BBM. Gue sering bertanya-tanya. “jadi nggak sih sebenernya?” tapi toh jadi semacam rencana dadakan, walau wacana rencana ini udah ada dari jauh-jauh hari sih XD
Dibandingkan dengan sewaktu perjalanan ke Cianjur, jujur lebih membahagiakan yang di Cianjur soalnya kerasa funnya. Padahal waktu ke sana lebih banyak jalan kaki dan nanjaknya karena motor nggak nyanggup buat naik ke atas sambil boncengan, ditambah ban motor yang kempes mulu sampe bocor entah berapa kali terus kena kabut tebel juga di Puncak sampe jarak pandang terbatas tapi tetep aja ngerasa “seru banget!”
Mungkin karena perjalanan ke Sukabumi pertama kali yang cukup bikin gue shock sedikit hahahaha ternyata bener kata aun kalo cicurug itu suka macet ahahaha ahun maapin ya sering ngeledek ternyata pas ngalamin sendiri emang asdfghjklmnopqrstuvwxyz banget deh macetnya sukabumi tuh kek apa :’) Gue jadi sadar dan bersyukur, macetnya Bogor di akhir pekan masih jauh lebih baik dari macetnya sukabumi (ditambah dengan jalanan yang ekstrim dan truk-truk gedeee yang sering berlalu lalang tiada henti. Kebayang nggak rasanya kek apa?)
Kemarin kita janjian berangkat jam 7 pagi di dpr (di bawah pohon rindang) sebelah smk gue dulu tapi ya yang namanya Indonesia ya, terbiasa dengan jam karet. Nungguin bobi yang datengnya terakhir jadilah kesiangan berangkat segala dia sering banget sok-sokan bilang, “harusnya kalo ke Sukabumi tuh berangkatnya jam 6” Yo Dawg, bob ahahahahahahha. Setelah itu tancap gas dan sempet mampir ke supermarket buat belanja dua botol air mineral literan dan makanan ringan yang disponsorin oleh dika hahaha soalnya pake duit dia bayarnya hahahahahaha hahahahaha
Yang namanya di jalan raya ya, nggak bisa jalannya baris bareng-bareng. Ada aja si udin duluan lah, intinya gue dan si handuk selalu paling belakang segala pas di perempatan ciawi (ituloh pokoknya yang ada arah penunjuk jalan itu) kita sempet terjebak gak bisa jalan gara-gara ada bis A*TB yang nggak mau ngalah. Sempet ketinggalan tuh tapi akhirnya kesusul juga. Dari awal aja macetnya udah bikin stress sendiri, segala si jenal+dika salah jalan pula akhirnya gue+handuk yang ngikutin pun ikut salah dan balik arah. Ketinggalan jauh tapi bisa kekejar lagi, gitu terus emang siklusnya sampe bosen hahahaha. Tau nggak kita ke sana modal nekat, berbekal GPS doang tanpa belum pernah ada yang ke sana sebelumnya. Kurang kekinian apa coba cuma manfaatin GPS doang hahahahaha
Dalam kemacetan, sempet ada beberapa insiden satu diantaranya pas si handuk mau nyelip nyari jalan gitu pas macet kaki kiri gue jadi sasaran kepentok angkotlah hahahaha sampe ada bunyi “bletak” awalnya gue kira nggak kenapa-napa, taunya kok lama-lama nyeri. Untung nggak berdarah sih, cuma biru aja. Hahahaha


Setelah mengalami macet yang melelahkan di Cicurug, di persimpangan jalan yang kalau nggak salah ke kanan itu arah pelabuhan ratu (itu juga kata si bobi) gue sempet terkecoh sama si bobi. Gue liat dia belok ke kanan kan mangkannya gue bilang ke si handuk, “han, itu kok si bobi belok kanan jangan-jangan kita salah arah lagi.” Dengan susah payah beloklah kita puter-balik eh nggak lama setelah itu gue liat bobi malah ke jalan yang tadinya mau gue lalui hahahahaha kurang kampret gimana coba itu si bobi sesat banget hahahahahhaa mana dipanggil-panggil pun nggak nyaut, ya wajar ajalah ya nggak kedengeran mungkin. Akhirnya ngejarlah, terus nggak lama gue liat bobi di pinggir jalan berhenti yaudah akhirnya ikutan berhenti. Terus gue protes, “ari si bobi kumahaa, kita ngikutin lu eh taunya lu malah balik lagi. Sesaat ai siah mah. Ahahaha.” | Bobi : “iyahahaha gue lupa, gue baru inget kalo belok mah ke arah pelabuhan ratu. Hahahaha.” | Heuheuheuheu -___-
Terus kita telepon si jenal+dika, mengkonfirmasikan bahwa mereka belok kanan apa nggak. Nanya juga sama warga sekitar ke Cisaat ke mana, kata beliau sih bener lurus aja terus ngikutin jalan. Akhirnya berangkat lah, dan lagi-lagi gue dan handuk ketinggalan hahahaha jujur gue sempet agak gregetan dan degdegan dibonceng handuk, bukan apa-apa. Lagian dia tiap mau nyalip kendaraan lain (mobil dan truk) dia suka ragu-ragu gitu, dari jauh kenceeeeeeng udah deket malah ngerem. Kan nyebelin :p hahahaha
Terus akhirnya jalan lah terus kita, si handuk fokus ke jalan dan gue sempet liat yang lainnya berhenti di pinggir jalan, gue spontan bilang, “EH! ITUUU MEREKA.” Tapi  telat aja sih tetep aja kelewatan rupanya hahahahahaha gue bilang, “yah duk, kelewatan jauh, yaah. Males balik lagi ya? Hahaha”
Sempet diem beberapa saat, akhirnya yaudah balik lagi. Istirahat bentar eh taunya ban  motor si handuk sempet kempes, ditambah si udin yang awalnya duluan malah ternyata masih ketinggalan di belakang. Jadi, entah gimana ceritanya udin janjian sama bobi ketemuan di Lido, taunya bobi lupa yaudah si udin masih aja nunggu di sana sedangkan kita udah ngelewatin itu dari kapan tau hahahaha jadilah nungguin dia sambil istirahat di warung. Si jenal sama dika nggak bisa nahan buat nggak ngemil buras dan gorengan hahahaha setelah udin ada, dan kita udah ngerasa cukup buat istirahat akhirnya kita jalan lagi karena waktu udah menunjukan jam 11. Terus si bobi apa ya pesimis mulu bilang nggak bakal keburu lah karena udah kesiangan, segala macem ketambah macet. Selang beberapa saat sempet berhenti lagi karena mau solat, gue+handuk dan bobi+cewenya jalan duluan eh misah sama si jenal+dika dan udin. Solat di masjid yang berbeda hahaha Kemaren tuh kebanyakan saling tunggu-tungguan, dan nggak selamanya selalu bareng (susah juga sih ya mesti bareng-bareng juga).
Setalah menempuh perjalanan yang lumayan jauh akhirnya nemu plang “Situ Gunung” dan taunya masih beberapa KM lagi pula. Haahahaha hawanya sih udah enak ya dingin-dingin gitu secara di bawah kaki Gunung Gede-Pangrango gitu. Akhirnya setelah beberapa KM terlampaui sampailah di gerbang masuk Situ Gunung. Harga tiket masuknya Rp 18.500/orang itu buat orang dewasa, nggak tau ya kalau buat anak-anak berapa lupa hahahaha
Terus naik gitu kan jalanannya mana berbatu, motor si handuk sempet nggak kuat buat nanjak akhirnya gue turun. Terus naik lagi setelah lumayan rata jalannya. Setelah berjuang nanjak akhirnya ada parkiran motor gitu, markirlah disana. Ke situnya, jeprat-jepret sana-sini, akhirnya ada ide untuk trecking ke curugnya. Beberapa hasil yang berhasil ditangkap oleh kamera. Hahaha

Beginilah penampakan Situ Gunung, kawasan Taman Nasional Gede-Pangrango





Dan beginilah wajah-wajah lelah abis nempuh perjalanan (plus macet) dari Bogor ke Sukabumi. Setelah pada makan burasnya jenal sambil makan snack. Berasa piknik hore hahahahaha

Terus niat trecking ke curugnya. Udah semangat-semangatnya, tapi eungap juga lama-lama soalnya jalan setapaknya bener-bener kayak jalan buat naik gunung beneran gitu. Gue yang tanpa persiapan pun sering minta istirahat karena nggak kuat eungap, apalagi persediaan air mineral kita yang tinggal dikit, ceritanya mah mau ngisi di curug aja nanti, ya tapi apalah kita manusia hanya bisa berencana aja. Sampe udah jauuuh sempet pada ragu gitu kan akhirnya sepakat turun. Mana banyak pacet (lintah) lagi, padahal gue udah tau hal ini kalo abis ujan pasti banyak pacet tapi gue lupa ahahaha akhirnya si udin yang pake sendal kena pacet di kakinya. Gue pun sempet kena serang, entah apa itu (mungkin pacet?) nempel di celana gue.

Momen-momen yang berhasil ditangkap oleh kamera HPnya si Handuk, Yang moto si Jenal hahahhaa







Pas perjalanan turun, sempet ada insiden kecil. Jadi jalanannya tuh rada terjal, licin abis ujan plus tanah dan bebatuannya tuh kayak rapuh gitu kan. Nah pas gue mau ngikutin si dika, dll yang udah duluan naik ke atas buat menghindari batang pohon gede yang menghalangi jalan setapak eeh gue malah kepeleset, alhamdulillah nggak kenapa-napa, cuman baju pada kotor sama badan dan tangan sebelah kanan gue pada sakit (baru kerasanya pas udah di rumah). Gue cuma agak kaget karena semua itu terjadi secara tiba-tiba. Padahal sebelumnya gue sempet ada pikiran, “itu tanah kuat nggak ya kalau gue laluin.” Tapi udah tau gitu, tetep aja nekat buat dilalui dan bener aja kan gue kepeleset. Di bilang kapok, tentu aja enggak. Malahan jadi pelajaran banget buat gue supaya bisa lebih berhati-hati dan yang lebih penting adalah gue jadi punya motivasi buat rajin olahraga mengingat gue yang trecking segitu aja udah eungap-eungapan. :’)
Walau turun dengan membawa badan yang kotor kena tanah lengket, rasa shock dan sempet kecewa karena gagal ke curugnya tapi tetep aja gue nggak ngerasa kapok.

Momen setelah memutuskan untuk turun, istirahat sebentar sambil poto-poto
(dari kanan) Ceweknya Bobi--Dina, Handuk, Gue, Dika, belakang paling kanan Bobi sebelahnya Udin. Yang motoin Jenal
Dan ini adalah selfie paling fenomenal sepanjang sejarah hahahahahahak!


wkwkwk duo jomblo (dari sebelah kanan) yang tukang moto--Jenal, dan yang punya HP buat dipinjam masal buat dokumentasi--Handuk
Setelah turun dan beristirahat, terus si udin ngajak ngobrol bapak-bapak penjaga warung yang tadi nunjukin jalan taunya kita salah jalan, harusnya ke mana kita malah ke arah yang salah dan itu mengarah ke Hutan. Untung aja sih, nggak dilanjutin buat naik. Karena udah pada pesimis aja dan ragu akhirnya milih buat turun. Tau nggak sih, harusnya rutenya itu kita ke curug sawer baru ke situnya, ini kita nggak ada yang ngeliat dan memperhatikan peta setelah gerbang utama, salah sendiri sih jadi salah dan nggak sampe ke curugnya HAHAHA tapinya yaudahlah ya nikmatin aja :)))))
Pulangnya, lagi-lagi gue dan handuk ketinggalan jauh, tapi karena kurang koordinasi dan komunikasi kita kepisah dari bobi, jenal dan dika. Ternyata gue sama handuk kecepetan jalannya sedangkan mereka berhenti dulu di pom bensin. Akhirnya gue dan handuk berhenti dulu di emm... apa ya nama daerahnya hahaha pokoknya yang ada patung macan di daerah parung kuda (kalo gak salah ya itu juga HAHAHAHA). Udin? Nggak usah ditanya udah kemana tau dia hahaha kata si jenal juga dia mah solo rider akhirnya setelah nunggu setengah jam mah ada, mereka dateng terus handuk bilang mau isi bensin dulu yaudah tuh. Eh tau-tau bobi menghilang, dia balik duluan. Jenal bilang kalo biar handuk+gue duluan yang jalan, dia ngikut dari belakang setelah gue selalu protes, “si handuk maaaaah bikin degdegan bawanya, masa mau nyalip teh ragu-ragu, pan keseeeel. Hahahahahaha.” | jenal : “emang, dari dulu hahaha”
Sisi positifnya adalah si handuk ini emang tipikal yang penuh perhitungan sih, beberapa kali gue perhatiin dia seringnya ngalah ke kendaraan lain yang gak mau ngalah. Cuman ya itu tadi, bikin degdegan dan gregetan bawanya hahahahaha
Tinggal gue, handuk, jenal dan dika. Akhirnya kita ngepecel pinggir jalan. Entah karena efek laper atau emang pecelnya yang enak, rasanya nikmat banget hahahahaha
Jenal, “ntar jalannya pelan-pelan kenceng aja ya.”
((pelan-pelan kenceng)) istilah baru hahahaha
“lah, pelan-pelan kenceng? Gimana ceritanya?”
“Iya, kalo di jalanan sepi kencengin, tapi kalo rame pelan.”
Langsung dah tancap gas! Disini, si handuk mulai terpersuasi sama keluhan gue kayaknya yang selalu degdegan dan gregetan tiap dia ragu-ragu mau menyalip kendaraan di depan, tapi musuh utamanya beda lagi karena musuh terbesar pas pulang adalah penerangan yang minim, jarak pandang yang terbatas dan jalanan berlubang. Hiks!
Setelah menempuh perjalanan jauh, dengan keadaan jalanan berlubang dan rusak parah juga penerangan jalanan yang minim di beberapa titik. Alhamdulillah perjalanan pergi sampe pulang kemarin lancar, walau ada beberapa kendala dan insiden yang terjadi. Ya yang namanya perjalanan, nggak selamanya mulus-mulus aja kan? Ibaratnya kalau nggak gitu, nggak ada bahan buat cerita. Pasti ada aja pengalaman yang nggak terlupakan. Bahkan sampe di Bogor pun si handuk segala salah jalan, akhirnya muter dulu dah tuh sampe ke BTM segala (jauh lagi) hahahaha pulang-pulang gue ‘dikawal’ sama mereka nyampe depan rumah. Teman-teman yang bertanggung jawab! (y)
Cape? Banget!!
Trauma? Sedikit sih
Kapok? Tentu aja enggak, dong!
Seru? Banget!
Walau personil geng rubik nggak lengkap ahahaha ada beberapa yang nggak ikut, tapi tetep berkesan. Selalu ada cerita di balik setiap perjalanan. Makasih yaaaaaa, jon (istilah baru lagi hahahaha mereka kadang suka nyebut 'jon' entah apa maksudnya) udah mau luangin waktu buat meet up! Kapan-kapan lagi yaaaa, maafkan gue kalo gue udah banyak ngerepotin ya, tapi kalo nggak ngerepotin, kalo nggak saling hina, kalo gak saling caci-maki, kalo gak saling haha-hihi emang bukan sahabat namanya HAHAHAHAHAHAHAHAHA jadi syudah biasyaaa :)))))


Beberapa pelajaran berharga: 
Persiapan itu penting, kebanyakan persiapan juga jadinya nggak terlalu kepake cuma berat-beratin tas doang *tunjuk jidat olangan*. Manajemen waktu yang penting sih, selalu jaga kekompakan dan saling jaga satu sama lain, salah satu kunci berhasilnya sebuah perjalanan. Oh iya, usahain jangan pake sendal ya kalo ke curug maupun gunung apalagi musim ujan atau keadaan abis ujan kalo kalian gamau kena serangan pacet. Terus jangan lupa berdoa di setiap perjalanan. Dan selalu hati-hati di Jalan. Aha! Ada satu hal lagi sempet beberapa kali gue nemuin pengendara yang ugal-ugalan dan nggak mau ngalah di Jalanan. Semoga kalian--para pembaca blog gue nggak gitu ya bahaya bagi kalian dan orang lain. Harus selalu inget ya itu jalanan bukan punya nenek moyang kalian (re:pengendara yang suka ugal-ugalan) doang ya dan yang pake nggak cuma kalian aja. Kalau kalian ugal-ugalan bakalan ngerugiin banyak orang. Tolonglah jangan begitu :)))


Sekian, dan Salam Kece!
Mita




You Might Also Like

13 comments

  1. Sering denger nama Situ Gunung.. pingin kesana kapan-kapan. Minta anterin Mita aja ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah baru pertama kali tau nama itu pas kemarin dateng ke sana, kang.

      Salah lah kalo minta anterin aku mah kang, buta arah gini juga hahahahahahaa

      Delete
  2. Situ Gunung padahal udah lama ada, tapi baru naik daun belakangan ini. Mungkin sudah banyak tempat yang terkekspose jadi pelarian ngetrip ke Situ Gunung aja.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin kak, kayak Gunung yang ada di Parung juga lagi Hitsss banget.

      Sebetulnya, aku nggak tau ya itu situ gunung apaan hahaha cuma temen bilang mau ke sana, yaudah ngikut ajalah yang gak tau jalan mah haha
      dan ternyata lumayan juga sih pemandangannya.

      Delete
  3. Haduh itu angkotnya gak penyok teh? Haha
    Masuk kawasan taman nasional ya...

    ReplyDelete
  4. Hahahahha
    Dibikin film atau novel seru lho ini wkwk

    Awesome photoss!

    ReplyDelete
  5. kalo rame2 emang bikin capek ilang apalagi liat pemandangan yang MashaAllah indah sekali.. aku belum pernah ke sukabumi, terlaluuu jauuuuhhhh

    ReplyDelete
  6. saya pernah juga jalan dengan persiapan yang jauh dari baik mbak, dan memang membuat sangat.... ah sudahlah...
    jadi Sukabumi jauh lebih macet dari bogor ya? ngeri banget tu... saya pikir Sukabumi lebih tenang dari bogor yang dekat jakarta... pengen juga sih ke sukabumi, mau lihat canopy trailnya.... tapi belum sempat2 juga...

    ReplyDelete
  7. Dari dulu penasaran dg situ gunung yang konon tempat syuting video clip Yana Hulio + Maudy kusnaedi.. *generasi90an*

    ReplyDelete
  8. Wah, sempat bermacet-macet ya rupanya, hihihi. Tapi aku juga sering begitu, mau pergi ke suatu tempat 1 malam sebelumnya masih OOT :D

    ReplyDelete
  9. Lhahh. ..aku kira endingnya bakalan kayak gini. romatis.
    Nah pas gue mau ngikutin siDika dll yang udah duluan naik keatas buat menghindari pohon gede yang menghalangi jalan setapak ehh gue malah kepleset, dika pun panik dan teriak "Mitta awas !!" teriak Dika, aku yang udah pasrah akan jatuh entah kenapa tepat dibelakangku ada seseorang yang memegangi aku, malaikat penolong hidupku, di adalah si handuk, mungkin sihanduk dapat membantu menunda aku terjatuh ke tanah, tapi dia tidak bisa menundaku untuk jatuh cinta, adegan slowmotions mata kita saling bertatapan backsound naik-naik kepuncak gunung.

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe