(Bad) Sweet Seventeen

14:45

"ULANG TAHUN"
Apa sih yang ada di benak kalian denger kata itu? Dan gimana sih perasaan kalian kalo denger kata itu? Pasti excited dong ya? Bagi sebagian besar orang, ultah jadi semacam momen ‘sakral’ yang ditunggu-tunggu. Secara itu hari yang paling spesial dari seluruh hari yang ada dalam setahun. Hari dimana kita dilahirkan ke dunia dan tambah seneng banget pasti kalo ada (banyak) orang yang inget.

Gue pribadi juga ngerasain hal yang sama kok, selalu seneng aja kalo udah menjelang bulan oktober. Berasa kayak bulannya gue banget! Tapi bedanya kadar ‘norak’nya udah berkurang kali ya nggak kayak dulu. Iya, beberapa tahun yang lalu gue masih sering banget punya pikiran, “wah gue mau ultah nih, kira-kira gue bakal dapet apa ya? Apa bakal ada surprise yang menyenangkan?” 

Gue nggak pernah nyangka dan nggak pernah terlintas juga sih di pikiran gue kalo ultah ke 17 gue yang kata orang-orang itu sweet seventeen bakal jadi ultah yang—boleh dibilang—ngenes. Wah kok bisa? Iya, seperti remaja pada umumumnya, gue yang pada saat itu usianya 16 yang mau menuju 17 tahun selalu mimpi banget pengen punya ultah sweet seventeen yang keren. Nggak perlu party hura-hura atau gimana yang penting spesial. Sejak akhir september gue udah nggak sabar banget rasanya nunggu. Ada dua pikiran berlainan dalam diri gue pada saat itu. Satu sisi gue bilang, “gue pengen juga dong ngerasain sweet seventeen tapi sisi gue yang lain bilang, “udahlah nggak usah terlalu berharap”. Dan ya, kadang gitu sih harapan suka nggak sejalan sama kenyataan. Gue selalu berdoa semoga gue bisa ngerasain perasaan bahagia melalui sweet seventeen gue. Tapi ternyata Allah punya rencana lain buat gue. Pada saat itu, gue disadarkan kalo hikmah itu nggak selalu datang pada saat-saat yang indah dan manis aja, tapi lewat hal-hal yang boleh dibilang pahit banget. Hahaha

Sebelumnya gue emang udah request ke orang tua kalo gue mau sekaliiiiiiii aja ultah gue dirayain. Iya, sejak gue beranjak dewasa udah nggak pernah ngerayain ultah lagi. Palingan kita makan sekeluarga aja atau nggak nyokap masak nasi kuning buat dimakan sekeluarga.  Momen sederhana tapi yang tetep bermakna sekali buat gue, tapi gue pengen ngerasain sesuatu yang berbeda.  "17 tahun kan nggak bakal keulang dua kali, kapan lagi coba?" cuma itu yang ada dipikiran gue. Hmm, maksud dirayain disini adalah gue mau ngadain syukuran atas ultah gue itu. Jadi ngundang beberapa temen terdekat gue terus makan-makan di rumah. Dan alhamdulillah, terwujud. Keluarga besar gue pada dateng ke rumah buat bantu-bantu masak dan nyiapin syukuran ultah gue.
Hari yang dinanti pun tiba, gue ngejalanin rutinitas biasa ke sekolah, tapi apa? Semua kayak biasa aja. Seolah-olah hari terpenting gue nggak pernah ada.


Iya gue tau, temen-temen gue emang kebanyakan cowok pada saat itu, mereka cenderung lebih cuek. Jadi buat peduli sama diri mereka sendiri aja kadang lupa. Apalagi buat inget sama gue kali? hahaha Yaudah tuh gue terima-terima aja. Terus gue bilang ke temen organisasi gue buat dateng ke acara gue. Nggak lupa, gue juga ngundang sahabat gue yang udah berhasil sahabatan sama gue sedari TK bahkan sampai sekarang. Langgeng banget ya. Alhamdulillah.Tapi temen-temen gue seakan pada cuek gitu masa, tambah bete dong gue. Hahaha malahan temen gue bilang, “kita nggak tau bisa dateng atau nggak. ada rapat dadakan. Tapi kalo keburu kita dateng kok.”

Nah! Di situ gue kesel banget. Masa iya sih mereka nggak dateng? Keluarga gue udah bela-belain dateng loh jauh-jauh buat bantu-bantu masak. Orang tua gue juga udah sibuk nyiapin ini-itu masa sih mereka nggak dateng? Kok gitu? Nggak ngehargain banget sih!
Gue cuma bisa diem, nahan bete dan kesel, tapi sambil menggerutu dalam hati. Setelah jam sekolah berakhir, pulanglah gue ke rumah terus langsung masuk kamar tanpa mau ketemu siapa-siapa. Gue tiduran di kasur, nutupin muka pake bantal berusaha buat tidur tapi gue malah nggak tenang. Udah kalut banget rasanya saat itu.
Nggak kerasa sore pun datang, nenek gue masuk ke kamar terus nanya, “teh, temen-temen kamu mana? Mau dateng jam berapa? Ini udah sore loh.”
Gue Cuma ngegeleng pelan, “nggak tau, nggak jadi dateng kali.”
Nenek gue keluar kamar, dan saat itu juga gue nangis. Asli, rasanya gue udah kesel dan bete bangeeeeeeeet pada saat itu. Yang ada dipikiran gue cuma, “KOK GINI SIH? INI BUKAN YANG GUE HAREPIN!”
Nggak lama, nyokap masuk ke kamar. Buru-buru gue ngusap air mata gue tapi tetep aja ya mata nggak bisa boong. Iya, mata gue udah sembab jadi keliatan banget gue abis nangis. Nyokap gue paham kali ya sama gue hahaha pokoknya kalo sikap gue aneh misal abis pulang sekolah terus langsung ngedon di kamar pasti ada masalah. Beberapa juta ratus tahun yang lalu (oke ini sangat berlebihan hahaha) gue emang tipikal orang yang suka mendem perasaannya sendiri, karena nggak bisa diceritain ke orang lain. Nyokap gue lah yang kudu 'pinter' nangkep sinyal-sinyal dari perubahan sikap gue hahaha tapi sekarang udah nggak separah itu sih. hahahaha

“yaudahlah ya kalo memang temen kamu nggak dateng. Kita makan-makan sendiri aja. Sekeluarga.” Ucap nyokap gue maklum. Di situ gue malah makin sedih. Orang tua gue dan keluarga gue udah cape-cape nyiapin semuanya loh. Tapi apa? Masa sia-sia aja? Gue malah jadi menyalahkan diri gue sendiri. Gue ngerasa sangat bersalah. Gue jadi mikir mending nggak usah aja dirayain sekalian daripada kayak gini.
Nggak lama bokap gue teriak-teriak manggil gue, “teh, itu temennya dateng.”
“iya bentar.” Cuma itu yang bisa gue teriakan.
Secepat kilat gue melesat ke kamar mandi, cuci muka terus ganti baju. Pas udah selesai semuanya gue keluar. Ternyata, kedua sahabat gue. Mereka udah nyengir lebar aja liat gue. Terus salah satu dari mereka bilang, “mit, kok sepi?”
Gue cuma senyum, “nggak tau, nggak pada dateng kali.”
Kehadiran dua sahabat gue lumayan menghibur sih. Kita malah pepotoan di halaman rumah gue. Terus nggak lama satu temen gue dateng. Gue rada ngerasa lega. Seenggaknya ada yang dateng.

Eh nggak lama kemudian ada sms masuk. Dari anak-anak geng rubik (temen-temen deket gue di Kelas). Mereka bilang lagi mau otw ke rumah gue. Di situ senyum gue mulai merekah. Nggak lama pada dateng satu-satu, pada pake motor gitu kan. Nah, saat itu *jengjeng* datenglah mantan gue. Iya, kita masuk ke sekolah yang sama dan satu organisasi pula. Dan apaaaaaaa? Mantan gue nggak dateng sendirian. Dia boncengan sama cewek barunya, satu organisasi juga sama gue. Mana gue sama cewe itu temenan dan lumayan deket pula. Bisa kebayang dong posisi gue saat itu sesulit apa? Hahaha 
Di situ gue mencoba buat senyum. Gue nggak yakin itu senyum, bibir gue kaku banget buat gue paksain senyum. Mantan gue cuma cengar-cengir aja, eh gataunya dibelakangnya ada sahabat lama gue juga. Jadi sahabat gue ini adalah sahabatan sama gue dan mantan gue ini hahaha bisa dibilang dia adalah salah satu saksi sejarah antara gue dan mantan gue itu. Gue spechless, gue nggak tau harus seneng atau sedih. Mantan gue bilang katanya dia yang ngajak si sahabat lama kita ini. Ah, gue emang bahagia sahabat lama gue dateng, tapi.... :(

Selidik punya selidik, ternyata temen-temen gue di organisasi sengaja bilang ke gue “nggak bisa dateng” itu cuma jadi akal-akalan mereka aja. Biar bikin gue bete dan kesel. Hahahaha bangke banget emang hahaha
Semua mulai ambil makanannya. Dan saat gue mau naro piring di atas meja. Mantan gue yang kebetulan lagi mau ngambil nasi eh ngeliat gue dia malah nyengir lebar banget, khas dia lah. Hahaha anaknya emang humoris dan gue selalu suka kalo liat dia ketawa. Lucu XD 
Tanpa gue tanya dia malah bilang, “sori mit hahaha ini buat *piiiip*”
Mungkin dia ngira gue bakal bilang dia rakus karena ngambil dua piring nasi beserta lauknya. (Yailah kegeeran banget sih lo hahaha -_-). Lagi-lagi gue cuma bisa ketawa garing. Harusnya dia nggak usah bilang gitu. Kesannya pamer banget, gue juga nggak perlu tau lagian gue emang nggak mau tau. Itu sih yang gue pikirin. Kampret banget emang mereka. Gue harus ngeliat tontonan gratis yang bikin hati perih dan berdarah-darah. Asli, gue nggak sanggup banget lah liat mereka berduaan gitu, lengket mulu kayak perangko hahahaha walaupun disitu posisinya gue juga udah punya pacar tapi tetep aja perih, bro. Oh iya, pacar gue waktu itu nggak bisa dateng udah ada acara sama temen-temennya, hal itu juga jadi salah satu alasan yang memacu mood gue jadi ancur banget. Gue kesel, yakali dia lebih mentingin temennya ketimbang gue? Ya namanya ababil sih ya. Jadi gampang kepancing emosinya. Kadang kalo inget itu gue suka ngakak sendiri. Labil banget gue dulu ih -_-

Nah, karena gue nggak sanggup ngeliat kemesraan kayak ftv antara mantan gue dan pacarnya. Gue ke luar rumah, ke teras dan duduk di kursi. Berniat cari udara segar. Sebenernya rasanya gue udah nggak tahan banget. Hati gue udah perih banget, gue sekuat mungkin nahan air mata gue dan itu susah banget asli. Gue juga nggak bisa menghindar sih, gimana enggak. Udah satu sekolah eh satu organisasi pula. Kurang jodoh gimana tuh? Hahaha untungnya nggak satu kelas -______-

Saat gue lagi asyik duduk dan menatap lurus ke arah halaman berusaha buat nenangin diri, eh tau-tau dua sahabat gue udah ada di sebelah gue aja kayaknya mereka nyusulin gue. Tanpa ba-bi-bu mereka langsung nembak gue pake pertanyaan, “kenapa lu, mit?”
Gue cuma sekilas ngelirik ke arah mereka sambil berusaha senyum lalu ngegeleng pelan, "nggak apa-apa kok. Lagi pengen duduk disini aja." Tanpa gue cerita dan mengaku eh mereka langsung aja nebak, “pasti gara-gara si *piiip* sama si *piip* ya?”
Kaget dong gue. Mereka dukun apa gimana sih ahaha bisa aja baca pikiran gue. Ya wajar aja sih mereka tau namanya juga sahabatan udah dari TK jadi pasti ngerti banget kalo ada yang nggak beres sama gue.
“Seperti yang lo liat sendiri.” Cuma itu yang bisa gue ucapkan.
“Sabar ya, mit. Udahlah jangan sedih. Ini kan HARI BAHAGIA lo, masa lo sedih?”
Gue masih tetep nunduk, “Tapi gimana? Sakit rasanya liatnya.” Akhirnya gue berhasil mengeluarkan perasaan yang gue rasain dan sengaja gue pendem. Tanpa sadar air mata gue netes. Sambil berusaha gue seka.
“Iya, kita ngerti.”

Mungkin kalian yang baca postingan ini mikir dialog itu drama banget ya hahahaha gue pun sependapat. Sekali lagi, wajar sih ya namanya juga masih abege labil. Kadang gue suka geli sendiri kalo inget gue pernah se-lebay itu. Tapi rasa sakitnya beneran sakit. Nggak lebay kok hahaha

Nggak lama temen-temen gue yang tadinya pada asik makan udah pada selesai dan nyusul ke luar. Nyari-nyari gue kali. Tentu ada mantan gue itu dan pacarnya. Untungnya, saat itu gue ketolong sama dua sahabat gue sejak TK dan sahabat lama gue. Gue banyak menghabiskan ngobrol sama mereka. Dan gue kayaknya berhasil memunculkan ekspresi bahagia di depan temen-temen gue yang lain, mantan gue dan pacarnya itu. Mungkin saat itu gue jadi orang yang paling munafik sedunia kali ya hahahaha tapi asli, cape rasanya. Lo harus terlihat bahagia tapi pada kenyataanya hati lo boro-boro bisa bahagia.
Gue ditarik sama temen gue ke arah halaman, gue rada curiga tuh.
Dan taunya.... *Plok* telor berhasil melayang indah ke kepala gue beserta terigu-terigunya. Untung gue pake kerudung sih jadi nggak kena langsung rambut gue tapi tetep aja -____-

Seketika rumah gue jadi kayak arena perang. Telor dan terigu pada bertebaran kemana-mana, gue mulai ngejar temen-temen gue, sampe ke jalan pula. Iya, mereka bangke. Ngehindarin gue sampe lari keluar ke jalan. Alhasil gue kayak orang gila yang abis kabur dari RSJ kali. Penuh dengan telor dan terigu. Kampret banget laaah! Gue berhasil dapet beberapa mangsa buat gue peperin telor dan terigu yang nempel di kepala gue. Sisanya gue gagal. Cape juga ngejar-ngejar mereka. Hvft!
Akhirnya semua 'prosesi kampret itu' kelar dan mereka pamit mau pulang, tapi sebelum itu mereka ngasih kado ke gue. Isinya gede banget gue udah rada skeptis takutnya bom atau apa ya hahahaha taunya boneka shaun the sheep. Iya, saat itu lagi hits banget boneka itu. Gue seneng, tapi gue rada geli aja kenapa mereka bisa ngasih gue boneka padahal gue nggak suka boneka kayak yang bukan gue banget gitu haha, tapi gue tetep suka sama hadiah itu. Iya, gue tau, mereka pasti rela banget patungan nyisihin uang jajan mereka buat beli kado itu. Masa iya gue nggak suka? :)))

Setelah semua kekacauan itu, mereka berhasil banget bikin gue mandi tengah malem plus sempet ngerasa kesel dan jengkel. Hahaha 
Selesai mandi dan segala macem, sebelum hari itu berakhir seperti biasa gue selalu melakukan 'ritual' yaitu gue merenung, berdoa sekaligus berterima kasih sama Allah atas apa yang udah Allah berikan sama gue di hari itu dan selama 17 tahun lamanya gue hidup di dunia. Gue nangis lagi, gue merasa masih bukan apa-apa dan belum bisa jadi apa-apa dibandingkan dengan hal-hal yang udah gue lalui dan terima selama 17 tahun kesempatan gue hidup di dunia. 

Selesai semua itu gue langsung tiduran di kasur rada mikirin pacar gue juga sih, nggak lama hp gue bunyi eh taunya dari pacar gue. Gila, berasa telepati banget hahaha gue mikirin dia eh dia langsung sms. Dia bilang ada di depan rumah gue yaudah gue ke depan. Terus sempet ngobrol sebentar. Saat itu gue masih rada kesel sama dia sih hahaha jadi gue juga rada males ketemu. Dia nanya gimana tadi acaranya, gue bilang seru sampe ada acara perang telor dan terigu segala. Karena udah malem dan gue liat dia keliatan cape banget akhirnya gue nyuruh dia pulang buat istirahat. Nah, malam itu jadi pertemuan terakhir gue sama dia saat kita masih baik-baik aja. Dan selang beberapa hari setelah hari ultah gue, gue berantem hebat sama pacar gue. Ada lah ya satu masalah yang bikin gue marah besar sama dia. Bukan soal ultah gue. Pokoknya ada. Gue nggak bisa bilang apa masalahnya, rada nggak etis juga lagian. Selang beberapa setelah pertengkaran hebat itu akhirnya kita udahan, TAPI dua hari kemudian dia malah sempet-sempetnya ngasih hadiah ultah ke gue. Malem-malem hadiah itu dia taro di meja teras rumah gue. Yang nemuin itu hadiah adalah ade gue pas pulang dari main. Dia masuk ke rumah sambil bawa itu hadiah dan bilang, "teh, ini buat lo bukan? tadi gue nemu di depan. Ciyeeeeee dikasih kado."


Gue akui, bungkusnya unyu banget, warna ijo terus diluarnya ada kartu ucapan gitu. Nah ucapan itu, dia juga nyelipin lirik lagu dari band yang dia suka yang pada akhirnya gue pun jadi ikut suka. hahaha kalo nggak salah inget lirk lagu Air Supply - Without You. Lupa gue hahaha udah lama juga lagian. :p 

(Mapkeun mas mantan  ingatan gue emang buruk hahahaha)

Tangan gue gemetar pas buka bungkusnya dan begitu kertasnya kebuka gue spechless pas tau isinya, ternyata sebuah buku yang udah jadi inceran gue dari lama. Buku “Hidup Berawal dari mimpi”. Saat itu emang gue lagi ngefans-ngefansnya sama Bondan Prakoso & Fade2Black dan begitu tau kabar mereka bikin buku (walau kolaborasi sama fahd djibran, sih) gue langsung pengen banget baca buku itu. Jadi buku itu adalah buku kumpulan cerpen yang dibuat berdasarkan lagu-lagu mereka. Menarik banget kan tuh? Gue emang sempet cerita ke dia, dan dia emang tau banget akhirnya dia kasih itu ke gue. Cuma jatohnya jadi bukan hanya kado belated birthday sih, tapi jadi semacam hadiah perpisahan dari dia juga. Anw, Buku itu masih ada sampe sekarang, nggak mungkin juga gue buang. Sayang lagian, buku inceran abisnya Hahahaha. Gue sih anggepnya itu sebagai kenang-kenangan aja. :))) 


shaun the sheep dari temen dan buku "hidup berawal dari mimpi" dari sebut saja dia donghae

Gue nggak akan pernah bisa lupain sweet seveteen gue. Nano-nano banget emang rasanya. Gue bisa bahagia dan sedih di waktu yang bersamaan.  Gue nggak pernah nyangka bakal ngalamin dan ngerasain seventeen yang rada freak juga sih gue rasa. Kesel, sedih, bahagia, kecewa semua nyampur jadi satu. Gue yang masih ababil pada saat itu juga sempet marah sih sama Allah, kenapa Allah ngasih gue sweet seventeen yang menyakitkan? Itu sih namanya bad seventeen, tapi setelah masa-masa itu lewat gue malah nganggep itu semua bodoh banget! Setelah hari itu sampe sekarang nyatanya alhamdulillah gue masih bisa senyum bahkan sampe ngakak-ngakak kalo inget kejadian itu. Itu tandanya kan Allah sayang sama gue. Mungkin itu buat semacam pembelajaran buat gue. Tapi apa? Gue malah marah sama Allah karena ngerasa kecewa atas hal kecil yang gue alamin pas gue ultah yang ke 17 sedangkan selama 17 tahun gue hidup Allah selalu ngasih hal-hal yang luar biasa yang jauh lebih indah buat gue. Bodoh banget asli hahaha

Sebenernya ada banyak hikmah yang bisa gue ambil sih. Pertama, gue masih bisa diberikan jatah umur, napas dan kesempatan sama Allah, gue bisa ngerasain ultah seventeen gue itu. Kedua, gue bisa kumpul sama orang tua, keluarga besar gue juga temen-temen gue dan didoakan yang baik-baik oleh banyak orang. Ketiga, gue seperti disadarkan, banyak yang bilang 17 itu adalah titik peralihan dimana seseorang mulai dianggap dewasa secara usia. Yaiyalah kan udah punya KTP jadi udah mulai diakui sama negara. Hahaha gue jadi inget becandaan gue sama temen-temen gue dulu setiap ada yang punya KTP duluan pasti dia bilang, “gue udah diakui negara, udah nggak ilegal lagi.” Hahaha
Bagi gue pribadi 17 tahun itu nggak cuma angka sih, bukan juga semacam simbolik bahwa 'gue udah mulai dianggap dewasa loh!' itu jadi semacam gerbang awal kehidupan buat gue. Pengingat kalo gue itu udah mulai dewasa. Gue harus bisa berubah ke arah yang jauh lebih baik, secara sikap maupun pemikiran. Mau nggak mau dewasa itu pasti. Dan gue harus siap. Dari kejadian ‘ajaib’ yang gue alami pas ultah 17 tahun, gue tiba-tiba jadi bijak dan tau-tau tercetuslah sebuah quote buat diri gue sendiri pada saat itu yang sampe sekarang masih gue pegang. Senjata kalo misal gue lupa, ya gue tinggal baca quote itu lagi aja deh hahaha

“Bukan seberapa banyak hadiah yang kamu terima, bukan juga seberapa banyak hal-hal spesial yang kamu dapatkan, ada yang lebih daripada itu semua; masih bisa berkumpul dengan orang-orang yang kamu sayangi dan juga menyayangimu adalah hal terindah yang tidak dapat tergantikan oleh apapun. Yang membuat semua itu menjadi spesial adalah dirimu sendiri dan bagaimana cara pandangmu dalam menyikapinya, yang perlu kamu lakukan hanya bersyukur, bersyukur, bersyukur dan kamu akan merasa sangat istimewa karenanya.”

“Pernah nyesel nggak?”
Kalo ada yang nanyain pertanyaan itu gue bakalan jawab >> “pernah pasti”, tapi hal yang sempet gue sesali itu nyatanya bisa meninggalkan kesan dan pengalaman yang luar biasa banget buat gue. Ternyata yang gue butuhkan bukan hal-hal spesial dan serba "wah" seperti yang selalu gue pikirkan dan harapkan. Ternyata yang gue butuhkan hanya kehadiran orang-orang yang gue sayang dan selalu sayang sama gue. Ternyata yang gue butuhkan hanya penerimaan dan rasa syukur. Sesederhana itu arti spesial ternyata. Dan parahnya gue malah nggak nyadar akan hal itu. Gue sebenernya nggak pengen cerita ngenes itu gue publish, buat apa? Pikir gue awalnya. Tapi, gue cuma berharap bahwa dengan gue share cerita ini semoga bisa bermanfaat bagi kalian yang membacanya dan mungkin aja pernah ngerasain hal yang sama kayak gue. Kalo kalian ngerasa kayak gitu, inget aja quote (sok) bijak dari gue itu hahahaha

Dan sebagai penutup, Selamat ulang taun ya buat blogger (yang katanya) labil Mahfud Ridwan. Sukses selalu ya, bro! Dan, salam kenal by the way. :D




You Might Also Like

31 comments

  1. Wah perlu di bookmark nih blog. Ceritanya sempet bikin hati gue gerimis di tengah2. Lumayan ngeselin tuh temen2. Hahah
    Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha makasih!

      Iya, rada ngeselin. Lebih ngeselin lagi gue juga nggak ngeuh kalo mereka emang sengaja bikin gue kesel dan bete. -_-

      Salam kenal juga ya. Makasih udah mampir. :))

      Delete
    2. coba klo ngeh juga gara-gara saking ngarepinnya tapi ternyata ngehnya itu cuma ada di pikiran Mbak n ga terjadi apa2 alias cuma harapan lagi. Pasti sakitny tuh disini hehehe

      Delete
  2. Wah blognya go green banget yak hehe salam kenall

    ReplyDelete
  3. Sweet seventeen emang salah satu momen yg paling ditunggu oleh semua remaja, pinginnya yg bahagia gitu.. sedih juga liat postinganmu sweet seventeennya sedih gara2 ketemu mantan yg punya pacar sahabatmu sendiri dari tk.. disitu saya merasa sedih..

    Salam kenal ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kayaknya kamu salah nangkep deh.

      Sahabat gue dari TK nggak jadian sama mantan gue, tapi temen gue di organisasi yang emang lumayan deket sama gue pada saat itu, yang jadian sama mantan gue haha udah lama juga sih. Mereka juga udahan. hahaha


      Btw, hanks ya, udah mau mampir :)))

      Delete
    2. Waa saya salah tangkap maksudnya.. maaf ya

      Delete
  4. bener mbak, 17 cuma sekedar angka, yang istimewa cuma orang sekeliling kita. dengan bertambah, berati berkurang juga umur. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sebenernya yang bertambah usia sih, tapinya sisa jatah umurnya jadi berkurang. Harusnya sedih sih cuma kadang ngerasa pengen dapet sesuatu aja pas ultah. Hahaha
      17 tuh emang cuma angka tapi banyak makna banget.

      Thanks ya udah mampir :))

      Delete
    2. buat bermakna tiap harinya, jgn cuma pas 17 haha.

      iya sama-sama

      Delete
    3. Iya, lagipula 17 nya juga udah lewat jauh banget hahahaha

      Delete
  5. meskipun ngenes, tapi kan ada kejutannya :))

    ReplyDelete
  6. Akhirnya. Lu bisa diakui negera. :D "Emang selama ini, lu ilegal bgt, ya!" :D

    Buat gue, umur 17 tahun kemaren, gak terlalu sedih banget. Tapi nyesek banget. Secara, di usia itu, gue malah lupa dan gak tau harus ngapain. Semua berjalan seperti apa adanya.

    Bangun pagi jomblo, makan siang jomblo, malam juga jomblo, standart, sih. Gitu2 aja. :D

    Meskipun nano-nano di usia 17 yang lalu, gue berharap lu bisa tetap menjadi pribadi yang dewasa. "Asekkk, nasehatin." :D

    Salam kenal, ya. Dari Pangeran Wortel. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang masih jomblo? hahahaha


      Iya, dulu tuh kan nggak punya ktp. lo tau sendiri kan ktp itu apaan? kartu tanda penduduk berarti kalo lo belum punya ktp lo belum diakui keberadaannya sama negara hahahaha


      Asik dinasehatin sama sesepuh #EH

      Salam kenal kembali ya dari gadis hujan hahahaha

      Delete
  7. hahaha.. gilak, panjang euy. tapi nggak kerasa bacanya, seru. wkwk. emang, kisah nano-nano itu bakal susah dilupain, klo diingat sering ketawa sendiri krn saking alay-nya XD btw, suka bgt sm quote-nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha gue juga nggak nyadar kalo postingan ini bakal sepanjang ini. Kadang kalo udah curhat suka keterusan sih hahaha

      Iya banget lah hahaha

      Makasih ya udah mampir. :))

      Delete
  8. Lebih ngenes aku kayaknya

    pas ulang tahun ke 17 nggak ada satuorang pun di rumah
    lalu seharian cuci piring, cucui baju, ngepel dll
    seharian
    trus sorenya tidur-tiduran

    menjelang magrib orang2 rumah pada pulang, ekspresi kecapekan
    malamnya aku nangis. hahahaha

    abis itu taunya dibeliin kue
    bolu kecil dari minimarket di simpang rumah

    gitu doang

    kurang ngenes apalagi coba :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar ya aul :))

      Kadang ultah nggak selamanya soal perayaan sih. Tapi tetep aja yak yang namanya abegeh waktu itu pengennya tuh dirayain gitu yah hahaha


      tapi biar gimanapun kan tetep dibeliin bolu jadi nggak ngenes-ngenes amat lah yah hahaha

      Delete
  9. Waah, ada MANTAN *meringis*
    Tapi seneng banget dapet kejutan di ultah ke-17 ya.. Walau emang agak menguras emosi hihii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. anu, nggg.... sabar yaaaaaaa kata mantan emang kadang terdengar horor banget huahahaha

      Iya alhamdulillah, walau sempet nyesek dulu. :))

      Delete
  10. Ultah yang luar biasa yah, Mit. Ngaduk-ngaduk emosi gitu. Gue ga bisa ngebayangin deh. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, gue jadi degdegan uda komen blog gue huahahaha


      Iya da, ngaduk-ngaduk emosi banget pasti, tapi yaudahlah ya udah masa lalu juga buat pembelajaran dan pengalaman aja :))

      Delete
  11. wah cerita ultah yg menarik. kalau sy sih tak pernh meraykn ulang tahun cukup memaknai sj.. hehe
    sy jg mengucapakan selamat berulangtahun bagi para blogger yg merayakannya,, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya, saya juga nggak pernah merayakan selama beranjak dewasa.
      Namun, baru ultah ke 17 saja yang saya request untuk dirayakan, itupun sederhana saja. :D

      Terima kasih sudah mampir. :))

      Delete
  12. kalau aku biasa saja. malah sering lupa :D

    ReplyDelete
  13. duh, jadi pengen cepet2 ulang tahun (?)

    ReplyDelete
  14. Klo waktu kecil dulu sering ngundang anak-anak sekampung terus makan nasi kuning hihihii

    ReplyDelete
  15. bagi saya umur bertambah berarti jatah hidup sdh dikurangi,maka bijaknya adalah evalusi diri apan yg sudah dan akan kita lakuka

    ReplyDelete
  16. Ultah ane gk ada yang spesial karena emang gk pernah dirayain sih. nggak penting juga dan ngehabisin duit.

    walau sekali pernah dapet kejutan, tapi itu dari bos bukan temen.

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe