7 Hari Tanpa Batas Part 4

19:22

Hallo lagi! Duh kebiasaan buruk, suka lama nyelesein cerita perjalanan yang kadang ujung-ujungnya nggak dilanjutin karena lupa biasanya heuheu  -______-
Ini ada lanjutan cerita dari part 3 
Selamat membaca!

7 Hari Tanpa Batas Part 4 : 
Hello, BALI !

Kamis, 04 September 2014
Gue bangun paling akhir, setelah kedua temen gue pada udah rapi. Itu juga agak kaget rasanya. Buru-buru langsung melesat indah ke kamar mandi tanpa basa-basi. Setelah itu, umi cerita katanya pagi-pagi ada ‘azan’nya bali, dan dia begitu takjub. Sementara itu enur cerita katanya dia ketakutan denger itu terus ngeciliin volume suara tv. Iya, umi emang sengaja ngecengin volumenya, abis katanya enak, dan biar ngebangunin gue sama enur. Tapi yang kebangun cuma si enur doang HAHAHA

Kita siap-siap mau ke tempat selanjutnya. Setelah beberes, akhirnya kita sarapan pagi. Abis itu ke Krisna Foundation. Iya, kita kesananya nebeng bis orang. Kalau nggak salah bis 3 ya karena emang begitu kesepakatannya. Lagian bis 1 sama bis 5 kan ke beda hotel. Akhirnya penumpang bis 1 sama bis 5 sebagian pada mengungsi ke bis lain. Ya di Krisna kita hunting oleh-oleh sambil dengerin pengarahan gitu kan. Sempet lumayan dibuat takjub lah. Ownernya begitu sukses dan hebatnya bener-bener mulai emang dari bawah. Lupa namanya siapa, pokoknya kerenlah. Nah, setelah itu, karena masih lama dan berhubung Aun serta gue masih galau soal ATM. Akhirnya kita berniat ngecek, sebelumnya mampir ke warung yang ada di sebrang jalan, berhubung lokasinya juga deket sama ATM. Gue dan enur beli minuman. Dan Aun katanya laper, sebenernya gue dan enur pun merasakan hal yang sama.
Aun : “Mit, beli ini yuk?” (sambil nunjukin semacam kayak nasi bungkus gitu bentuknya kerucut)
Gue : *agak skeptis, karena takutnya rasanya nggak ramah di lidah* Lu duluan aja deuh un, kalo enak, baru gue mau beli.”
Akhirnya aun pun beli sebungkus dengan harga 3rb. Lumayan terjangkaulah. Akhirnya kita balik ke bis 5 buat naro barang-barang yang tak lain adalah oleh-oleh. Setelah itu, karena di bis panas AC nya ngga nyala kita berempat pun memutuskan untuk turun dan mengdemkan diri sambil si Aun mau makan nasi bungkusnya.
Begitu Aun buka nasi bungkusnya beuuuuuuuuuuuh! Gue cukup takjub. Dari tampilannya begitu menggoda. Namanya Nasi Jenggo ternyata. Dan akhirnya satu nasi jenggo kita makan rame-rame, tapi enur nggak ikut makan. Iya, dia masih ngegalauin soal output, gue juga sih sebenernya hahaha tapi apa daya kalo perut laper mah, hajar aja lah~
Akhirnya karena satu dimakan rame-rame kita pada kurang HAHAHAHA umi ngajak beli, tapi gue dan enur rada mager buat jalan sama nyebrang jalannya. Akhirnya yang pergi umi sama aun, dan gue cuma nitip aja. Beberapa menit kemudian aun sama umi udah balik lagi, dia bilang satu bungkusnya dikasih ke anak-anak di bis. Akhirnya dua bungkus kita makan bertiga. Asli, enak banget!!

Nasi jenggo tuh nasi kuning,ada isinya tempe sama ayam suir sama ada bawangnya dan ada semacam kacangnya gitu. Yang paling penting bumbunya itu berasa banget, wanginya khas. Susah dideskripsiin pake kata-kata sih yang pasti ENAK dan bikin nagih! Mungkin kalo di jogja namanya nasi kucing. Soalnya porsinya emang dikit. Tapi recomended banget deh! Kalo pada ke Bali jangan lupa icip nasi jenggonya ya!
Setelah kenyang akhirnya, kita bisa kembali ke bis 5 lagi yey! Dan mulai menuju ke tanjung benoa! Bli wayan sempet bilang bahwa jalan yang kita lalui agak beda dari yang lain tapi nggak apa-apa katanya yang penting sampe ke tujuan. Nggak tau ya kenapa, walaupun kita pada me-“yaaaaaaaaaaaah”-kan tapi pada nurut-nurut aja. Nah, bli wayan juga sempet cerita dan nunjukin kedubes australia gitu yang pernah kena teror bom bali pas kita nggak sengaja ngelewatin (doang) kedubesnya. Perjalanan kami menuju ke Tanjung Benoa! Yey! Dan pada akhirnya kami sempet dibuat SANGAT TAKJUB saat ngelewatin tol diatas laut! Keren banget!! Abisnya sejauh mata memandang kanan kirinya jalan tolnya itu laut. Iya maklum aja, di Bogor kan nggak ada yang kayak begitu XD Saat lumayan lama perjalanannya, akhirnya kita sampai di Tanjung Benoa. Pake baju pdl kan, nggak bawa baju ganti dalemnya kan hahaha akhirnya memutuskan nggak basah-basahan lagian males ganti bajunya juga padahal di dalem hati pengen banget nyoba banana boat, parasalling sama diving :((

Tapi apa daya keadaan dan dompet tidak mendukung atuh. Jadi kami cukup puas aja ke Turtle Island. Tapi lumayan aja sih di Turtle Island, selain bisa liat kura-kura dari yang ukurannya kecil sampe ada yang gede pake banget! Terus ada burung... (gue lupa namanya, sorry), uler, elang, sama entah apa lagi.

Nah, kalo mau ke Turtle Island biar cepet kita kudu ngekolektifin 10 orang, gue udah berlima kan dapet tambahan si Tina-CS yang merupakan anak IJ sebis sama kita-kita. Akhirnya tanpa basa-basi lagi. Kita langsung cuuuuus kesana. Dan sepertinya kita menjadi rombongan paling awal kesana HAHAHA soalnya yang lainnya tau pada kemana dulu mungkin ganti baju dulu, atau main-main permainanan yang lain.
Nah, kita dapet kapal abis itu ketemu sama seorang bapak yang selalu nyengir ramah, eh taunya beliau orang perantauan dan orang sunda juga. Eleuh-eleuh, jauh-jauh ketemunya orang sunda lagi atuh :)
Iya bapak itu sempet curhat dikit kalo dia itu ke Bali merantau. Lupa orang mana yang pasti orang sunda. Pantes aja logatnya nggak logat bali. Nah, si bapak ini yang menemani kita selama nyebrang ke turtle island. Orangnya baik banget! Penuh pengertian apalagi saat kita “betah” di turtle island dan waktunya udah abis dan bapak ini manggil-manggil sampe mungkin udah bosen tapi tetep mau sabar nunggu. Ah, baik sekali ya :”

Asli, seru banget nyebrangnya hahaha sepanjang mata memandang lautan. Asli gue berasa jadi kugy terus lagi syuting perahu kertas karena kayak mau nemuin Neptunus! Bawaannya pengen curhat ke neptunus kayak kugy aja HAHAHAHA #korbanpilem
Oya, saat kita di kapal, kita dikasih roti gitu. Kata tour guidenya itu roti jangan dimakan soalnya basi. Itu bakal buat ngasih makan ikan-ikan pas kita lagi ditengah-tengah laut. Tapi lucu, bisa liat ikan-ikan (jadi si kapalnya itu di tengah-tengah kursi penumpangnya yang ada disisi kanan dan kiri itu bentuknya transparan cuma kayak kaca akuarium dan bawah laut bisa keliatan) ah~ ternyata nggak potek-potek amat lah, tetep seru! :)
Sampelah kita di Turtle Island, ya apalagi kalo enggak foto-foto dulu hahahaha intinya disana kita hunting foto doang sih, tapi seru. Biaya masuk kesananya Rp 5000 gatau deh kalo turis mancanegara kena harga berapa. Abis itu kita liat kura-kura, awalnya gue curi-curi pandang ke rombongan turis asal entah dari cina atau korea, gue gabisa bedain abis mereka sipit semua :( *maaf bukan rasis* pada pegang kura-kura gitu terus di foto. Tertantanglah gue buat ikut. Lumayan lama nunggu mereka sih -__-


Akhirnya dengan sedikit takut tapi rasa penasaran gue lebih besar sehingga terangkatlah itu kura-kura dengan cangkang yang lumayan gede. Jujur aja itu berat!
Makannya gue teriak-teriak ngeri gue ngga kuat pegangnya abis itu gue jatohin kan entar pecah cangkangnya bahaya.
Gue : “WOY BURUAN WOY FOTOIN WOY BERAT INI!” sementara rizkidun masih ngutak-ngatik pengaturan kameranya. Alamak! -__-
Akhirnya, setelah nahan berat, dapet jugalah fotonya, walau itu bisa dibilang fail sih -__- duh, amis banget ternyata yak tapi gue malah ketagihan pegang HAHAHA si rizkidun juga ikutan setelah gue.
Anak-anak : “Mit ih, lu berani banget. Mau pegang juga.”
Gue : “Atuh sok weh pegang, seru loh!”
Umi : “takut, tapi pengen!”
Aun : “Yauda pegang yang kecil aja.”
Gue : “Ih iya ya ada yang kecil, gue malah pegang yang gede, berat deui -__-“
Dan akhirnya mereka juga pegang HAHAHA si enur awalnya ogah-ogahan soalnya antara takut dan geli meren eh begitu berani megang, mukanya sumringah banget hahahaha itu juga sempet dipaksa buat pegang dan diyakinkan seyakin-yakinnya! HAHA
Setelah dari kolam-kolam tempat kura-kura yang ukuran sedang dan kecil. Akhirnya kita ke Big Turtle. Gue sama rizkidun masuk ke dalem. Edan bau bener, tempatnya juga rada kotor -___-
Akhirnya setelah gue menyempatkan foto walau sempet takut banget, abis kura-kuranya gede kalo tiba-tiba berubah jadi kura-kura ninja kan gimana HAHAHA #abaikan
Abis itu kita foto di patung kura-kura, di background dengan gambar kura-kura. Sampelah ada hasrat pengen ke tempat yang ada burung... (duh gue lupa lagi namanya apaan HAHAHA XD), iguana, dan ULER!!
Si enur udah geli banget dan nggak berani buat melanjutkan perjalanan. Gue, rizkidun, disusul umi sama aun akhirnya ke tempat yang ada burung, iguana sama ulernya itu. Nah, jadi si burung... (dibilang lupa namanya apaan HAHAHA) bakal nemplok otomatis di lengan kita gitu. Awalnya sempet takut tapi ternyata seru! Puncaknya pas gue pada akhirnya pegang uler untuk yang pertama kali! Sempet takut tapi ternyata amazing!
Gue baru yakin kalo uler itu emang makhluk tidak bertulang, soalnya pas gue pegang badannya lembek-lembek gitu -__-

Udah gitu awalnya kan gue kira sisiknya bakal keras dan tajem (liat di tipi keliatannya sih gitu) eh ternyata pas pegang tuh aluuuuuuus ternyata. Pas pegang pertama kali juga gue sempet bergidik sambil bergumam, “hiiiiiiiiih” tapi akhirnya seru-seru aja. HAHAHA
Akhirnya gue dan rizkidun ke tempat elang, dan gue minta difotoin. Abis itu gue liat umi, aun sama enur nun jauh disana akhirnya gue samperin mereka karena gue berasa anak ilang sendirian disana ditengah-tengah kelasan CD. Disana ketemu sama si jamal, dan entah siapa lagi lupa. Abis itu gue nyamperin umi, aun sama enur kan. Eh taunya si bapak itu manggil-manggil katanya waktunya udah abis. Disitu kita masih betah, tetep gamau beranjak kan. Tapi nggak enak juga sih sama si bapaknya, kasian atuh udah nunggu. Akhirnya kita menyempatkan berfoto untuk yang terakhir kali sebelum meninggalkan turtle island dan bye bye turtle island. Bye-bye kura-kura, bye-bye iguana, bye-bye uler, bye-bye burung. eh di jalan ketemu rombongan si angga, dkk yang baru dateng. Lah kita malah udah mau pulang tapi masih betah gitu kan HAHA :D

Nah pas perjalanan pulang mau kembali, ditengah-tengah laut. Entah gimana percakapan awalnya tiba-tiba si bapaknya bilang, “mau nyoba ngendarain ini ga?” eh terjadilah begitu saja. Awalnya Tina yang nyoba, abis itu gantian HAHAHA semua pada kebagian nyoba. Seru juga ngendarain kapal. Tapi si bapak itu nggak sepenuhnya ngelepas gitu aja, masih dibimbing sama dia kok. Jadi tetep safety kok! Yang ekspresi girang banget tuh si enur HAHAHA lucu liatnya, dia berasa kayak main bombomcar mereun :P
Setelah kapal menepi, akhirnya kita pamitan ke bapaknya sambil bilang terima kasih. Abis itu tetep kita masih foto-foto dan terakhir akhirnya foto sama para dosen :3 dan detik itu, gaya foto PM jadi trendsetter setelahnya bagi kami. Setiap foto kita pasti pada inget, “eh eh, gaya PM.”

*See ya di next postingan (doain semoga masih tetep inget, dan tetep niat buat ngelanjutin ke part selanjutnya ya. Aamiin)

**Foto nyusul, lagi males ngeupload HAHAHA :p


You Might Also Like

0 comments

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe