Review Film Divergent

22:29

Hallo, hallo... udah lama rasanya nggak ngereview film atau drama yang gue tonton HAHAHA terakhir mau review film Miracle In Cell No.7 tapi males banget padahal udah niat nyiapin gambar-gambarnya loh :P

Kali ini gue mau review film Divergent! Yey! Jujur aja gue belum baca bukunya, dan bahkan nggak tertarik sama sekali. Saat hingga buku itu bahkan diangkat ke layar lebar pun gue masa bodo karena emang nggak ngikutin. Tapi, denger-denger kabar juga sih kalo itu film bagus dan muncul keinginan buat nonton. Saat temen gue si enur yang selalu apdet bener lah soal drama sama film suatu ketika apdet status perihal film divergent itu, makin menjadilah gue pengennya HAHAHA

Barulah kemaren sekitar dua hari yang lalu gue bisa nonton film itu di komputer, dari jam Set.11 sampe jam 1 malem. Dan nyatanya film berdurasi 2 Jam (iya, termasuk opening sama creadit tittlenya) itu berhasil bikin gue jatuh cinta! Sejatuh cintanya, memang agak lebay sih terlebih gue emang belum baca bukunya juga. Tapi ternyata ada untungnya juga gue nggak baca bukunya HAHAHA karena ya, bisa dibilang gue adalah tipikal seorang pembaca yang nggak bisa menikmati film yang diadaptasi dari novel, apalagi yang ternyata gue suka banget. Entahlah, tidak ada yang sempurna memang. Tapi imajinasi gue sama visualisasi orang kan bisa aja beda dan berbenturan ya bikin gue nggak bisa menikmati film adaptasi itu dengan utuh dan baik. Gue juga nggak ngerti kenapa :(
Oke, meskipun gue belum baca buku Divergent tapi gue cepet banget nangkep isi filmnya. Etapi gue malah jadi penasaran pengen baca bukunya, loh XD

***

sumber : google
   Divergent 

   Sutradara : Neil Burger

   Produser :  Douglas Wick, Lucy Fisher, Pouya Shabazian

     Skenario : Evan Daugherty, Vanessa Taylor

   Berdasarkan Novel Divergent karya Veronica Roth

   Durasi : 139 menit 29 detik

   Bahasa : Inggris


Pemain :
  • Shailene Woodley Sebagai Beatrice "Tris" Prior 

  • Theo James Sebagai Tobias "Four" Eaton 

  • Ashley Judd  Sebagai Natalie Prior 

  • Tony Goldwyn Sebagai Andrew Prior
  • Ansel Elgort Sebagai Caleb Prior 
  • Jai Courtney Sebagai Eric
  • Ray Stevenson Sebagai Marcus Eaton 
  • Zoë Kravitz Sebagai Christina 
  • Miles Teller Sebagai Peter 
  • Maggie Q Sebagai Tori 
  • Kate Winslet Sebagai Jeanine Matthews 
  • Mekhi Phifer sebagai Max
  • Ben Lamb sebagai Edward
  • Ben Lloyd-Hughes sebagai Will
  • Christian Madsen sebagai Al
  • Amy Newbold sebagai  Molly Atwood
  • Justine Wachsberger sebagai  Lauren

(sumber : Wikipedia)

Jalan Cerita : 
Film Divergent ini bercerita mengenai Chicago di masa depan, nah untuk menjaga perdamaian para pendiri terdahulu kota itu membangun 5 faksi yang berbeda. Eduite yang mengedepankan kepintaran, pengetahuan dan logika. Amity yang mengolah lahan, mereka baik, harmonis dan selalu bahagia. Candor yang menghargai kejujuran dan ketertiban. Dauntless yang merupakan pelindung, pasukan, polisi pokoknya yang menjaga keamanan. Dan yang terakhir Abnegation yang tidak mementingkan diri sendiri, dan menolong sesama sehingga bagi faksi yang lain kaum Abnegation itu dianggap membosankan. Kaum Abnegation ini juga menampung orang-orang non-faksi yang tidak sesuai di dalam faksi manapun. Karena kaum Abnegation itu pelayan masyarakat, oleh karenanya mereka dipercaya untuk menjalankan pemerintahan.


Film ini dinarasikan oleh sudut pandang seorang Beatrice, seorang remaja yang beranjak dewasa merupakan kaum Abnegation yang selalu kagum pada kaum Dauntless. Beatrice ini punya ibu, ayah dan seorang saudara bernama Caleb. Ayahnya anggota dewan pemerintahan. Baik Beatrice maupun Caleb harus ikut ujian seperti anak-anak yang lain untuk menentukan siapa diri mereka dan tempat dimana mereka seharusnya berada. Apakah Eduite (pintar), Amity (baik), Candor (jujur), Abnegation (tak mementingkan diri sendiri) atau kah Dauntless (pemberani) ? dan saat hari pemilihan, semua anak muda yang ikut ujian berhak memilih apapun, terlepas dari hasil ujian yang mereka dapatkan namun setelah menentukan pilihan mereka tidak diizinkan untuk mengubahnya. Sebuah pilihan besar yang berat ya :”

Saat ujian, Beatrice mendapat pendamping ujian bernama Tori yang akan membantunya dalam membuat pilihan; memilih faksi berdasarkan kepribadian. Saat ujian itu ternyata Beatrice mendapatkan hasil yang berbeda. Yaitu Abnegation, Eduite dan Dauntless. Mereka menyebutnya Divergent yang artinya tidak di faksi manapun. Jadi, Divergent itu perpaduan dari beberapa sifat. Nah, si Tori ini menyarankan ke Beatrice buat yakin pada dirinya sendiri supaya nggak salah pilihan meskipun dia punya tiga sifat sekaligus. Untuk melindungi Beatrice, Tori memasukan Abnigation secara manual pada hasil ujiannya, dan Beatrice tidak boleh memberitahu siapapun termasuk orang tuanya bahwa dia adalah seorang Divergent. Tapi disini, kerennya adalah dukungan dari orang tua Beatrice dan Caleb terhadapnya begitu besar. Mereka tetap menghargai dan menyayangi anak-anaknya apapun pilihan yang keduanya ambil sekalipun bukan berada di faksi mereka saat ini.
saat mereka nunggu giliran
Singkat cerita, pada hari pemilihan si Beatrice ini galau maksimal deh dia kudu milih apa padahal dia udah berharap hasil ujian bisa dijadiin pedoman eh taunya hasilnya dia punya tiga sifat sekaligus yang bikin dia jadi “divergent” dan hal itu mesti dia pendem sendiri karena emang nggak boleh dikasih tau kan. Akhirnya si Caleb duluan yang dipanggil namanya eh taunya dia pilih Eduite, terlihat raut keterkejutan yang ditunjukan oleh kedua orang tuanya. Karena sepertinya Faksi Eduite ini semacam kayak nggak suka sama Faksi Abgination dan kedua faksi itu sempet ada masalah gitu. Nah, setelah Caleb akhirnya tiba juga giliran Beatrice buat maju dan memilih. Dia masih aja sempet-sempetnya galau. Awalnya dia kayaknya mau milih Abnegation eh jadinya pilih Dauntless karena emang dia selalu suka liat faksi Dauntless dari dulu. Orang tuanya juga keliatannya agak kaget, ya gimana ya, abis si Beatrice ini keliatan kayak klemer-klemer gitu eh tau-tau milih masuk ke dalam kaum “pemberani” kan sesuatu yang luar biasa banget!

Akhirnya semua yang udah milih gabung ke faksinya masing-masing. Otomatis Beatrice, Caleb sama orang tuanya pada misah jadi nggak satu faksi lagi. Walau keliatannya orang tuanya sedih, begitupun dengan Beatrice tapi kerennya orang tuanya tetep dukung sepenuhnya. Gue pribadi, jika di dunia nyata ini tiba-tiba ada semacam pemilihan faksi gitu nggak kebayang deh, nggak sanggup mungkin gue pisah dari orang tua dan keluarga kayak gitu :”

Gue pribadi lumayan suka dan terkesan sama kaun Dauntless ini, semacam keren gitu HAHAHA keliatannya sih mereka bebas, pemberani, dan lucu aja gitu setiap mau masuk ke dunia mereka kudu loncat dari kereta dulu yakan. Pokoknya mereka itu seneng lompat!
Beatrice ini lompat ngikutin orang-orang Dauntless yang taunya naik kereta, tapi mbok ya naik kereta kenapa berat banget perjuangannya yah ahaha kudu lari-lari ngejar kereta abis itu lompat :p

Beatrice sama Christina lompat dari kereta

Nah, di Kereta yang membawa para Dauntless baik yang turunan asli Dauntless maupun orang-orang baru yang bergabung ke Dauntless, si Beatrice ini kenalan lah sama temen barunya namanya Christina yang berasal dari fiksi Cardon. Pokoknya si beatrice ini mendapatkan julukan “si orang kaku” dari temen-temennya yang lain. Tapi setelah lompat dari kereta sama Christina bareng-bareng, ternyata uji nyali mereka nggak berenti sampe disitu aja. Mereka kudu ngelompat ke bawah gitu dari atas gedung yang tinggi. Tapi nggak jelas di bawah itu ada apa. Kebayang dong ya? Udah disuruh ngelompat dari atas gedung terus kita sama sekali nggak tau apa yang ada di bawah sana, bisa aja kan kita mati konyol atau gimana kan?

Saat si Eric—salah satu pemimpin Dauntless bertanya siapa yang mau menjadi pelompat pertama akhirnya si Beatrice bersedia jadi korban pelompat pertama yang ngelompat duluan. Keliatan sih dia juga rada ragu sama takut, tapi kayaknya pas ngelompat juga udah pasrah banget HAHAHA eh pas si Beatrice ngelompat ke bawah, ternyata eh ternyata di bawahnya itu udah ada jaring gitu. Jadi aman sih, cuma tetep aja kerasa GREGET-nya banget! :p
pandangan pertama, awal aku berjumpa~ acikiwir~~ :3
Saat itulah si Beatrice untuk pertama kalinya ketemu sama si Four dan sejak saat itu nama dia berganti jadi Tris. Singkat cerita, kerasa banget lah perjuangannya si Tris dari awal dia yang masih lemah banget hingga dia bertransformasi jadi perempuan tangguh! Tonton aja sendiri ya! :p

Intinya ini film keren banget asli!! Gue bahkan berani bilang kalo film ini lebih keren dari Hunger Games. Masalahnya dari awal mulai aja udah bikin gue melongo, visualisasinya keren, sound effectsnya keren, karakter tokohnya si Tris sama Four gue rasa juga kuat banget. Walau sedikit nggak rela, tapi gue akui gue suka pasangan Tris-Four ini. Nggak menye-menye kayak pasangan di film pada umumnya. Bahkan yang gue liat si Four ini semacam ngedidik Tris buat jadi seorang yang kuat. Ya awalnya wajar aja sih soalnya si Four kan pembimbing anak-anak baru. Eh, cinlok malahan HAHAHA Terus juga kisah cinta mereka juga kerasa natural banget bagi gue. Dari yang awalnya mungkin biasa-biasa aja, eh sampe akhirnya terjadilah AHAHAHA 

Ah, pokoknya pas nonton gue dibuat takjub sejadi-jadinya. Gue bahkan bersyukur belum baca bukunya tapi langsung nonton filmnya dan hasilnya? GUE JATUH CINTA SAMA FILM INI! Walaupun gue belum baca bukunya nyatanya gue bahkan bisa menikmati film ini dengan baik. Gue ngerti jalan ceritanya. GUE NGGAK SABAR NUNGGU FILM LANJUTANNYA!! SEMOGA LEBIH BAIK dan tetep SEKEREN FILM PERTAMANYA.

Film yang recomended banget deh buat ditonton. Gue kasih ratting 8/10.

Sumber foto-foto dari google image.

Catatan tambahan : walau katanya film ini disangkut pautin sama Hunger Games dan Twilight tapi gue tetep nilai film ini spesial. Walau nggak ada yang sempurna di dunia ini sih ya :p
Dan untuk karakter fournya sendiri ada juga yang bilang dia ketuaan buat jadi four, tapi tetep lah masuk-masuk aja menurut gue :p


oya, tolong gue nggak bisa move on dari Four :((  *oke abaikan yang ini* XD

You Might Also Like

6 comments

  1. "lucu aja gitu setiap mau masuk ke dunia mereka harus loncat dari kereta dulu"

    ini kata, bacanya sedih banget. emang lucu ya loncat dari kereta? ngeri kali :( hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gini loh masnya, saya kan tau ini film jadi mikirnya itu pasti bohongan. Jadi, lucu aja liatnya. Coba tonton sendiri aja deh.

      Ya kalo beneran saya pun ngeri kali -__-

      Delete
  2. gue belom nonton tapi katanya emang ini film seruuu, wajib dimasukin ke list daftar tontonan nihh,
    reviewnya lengkap banget, mantebb

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, emang konon katanya bagus. Tapi bagi sebagaian pembaca novelnya ada juga beberapa yang kecewa hahaha masalah selera sih ya :D

      Delete
  3. Jadi penasaran pengen nonton.
    Akhir-akhir ini jarang nonton film bagus :(

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe