Bahagia Itu Sederhana.

21:59

Bahagia itu sederhana, nostalgia salah satunya. :)

Beberapa hari yang lalu saya iseng googling dengan keyword “kue tektek” dan tidak ada hasil yang ada malah mie tektek. YAELAH! XD

Tapi setelah diinget-inget dan kemudian saya mengubah keywordnya jadi kue tete (bukan porno ya!) dan ketemulah kue yang saya maksud dengan nama lain kue ape. Sebenernya, sudah berulang kali ibu saya bilang itu kue ape, tapi berhubung mamang penjualnya selalu ngetok-ngetok kaca gerobaknya sehingga menimbulkan bunyi tektek jadilah saya tetep kekeuh menyebut itu kue tektek hingga sekarang. XD

Sebagian orang memang mungkin lebih kenal kue itu dengan nama kue tete (ya, you know lah kenapa XD). Dan saya punya cerita kenangan soal kue tektek (oke, itu sebutan yang salah, tapi saya suka menyebutnya kue tektek XD) itu. Ada satu mamang penjual yang awet ngejual itu dari saya TK, ya saat itu sekitar tahun ’99-an lah saya TK, hingga sekarang 2014, saya sudah kuliah dan si mamang itu masih tetap setia berjualan kue itu. Hebat banget!




Gerobaknya kayak kenal -_- gatau ini mamang langganan atau bukan tapi yang pasti itu di Bogor! Ketauan dari angkot di belakangnya :)) Gambar dari google.

Setiap ketemu sama mamangnya saya selalu menyapanya berlanjut hingga sekarang. Kadang beliau selalu berhenti di depan rumah saya sebentar terus membunyikan  kaca di gerobaknya, dulu saat saya masih kecil saya dan teman-teman langsung keluar dan membelinya beberapa dan makan bersama setelah itu main bersama. Hingga sekarang sih mamang itu masih berhenti sebentar bedanya dulu gerobaknya ramai diserbu anak-anak termasuk saya, sekarang gerobaknya sepi. Entah karena kurangnya minat anak-anak di sekitar rumah saya terhadap jajan tradisional seperti itu atau gimana saya nggak paham. Padahal kue itu enak banget loh :”) tapi sekarang saya udah jarang ketemu. Entah si mamang yang udah ganti basecamp atau gimana, nggak ngerti XD

Dulu, paling seneng beli kue ini dua terus atasnya disiram pake adonannya yang cair itu kayak jadi semacam “selai”nya, pasti dulu saya sering minta, “mang, mau yang cair itunya ya, banyakin. Hehe.” Dan mamang itu cuma tersenyum. Asli adonan cairnya itu tuh enak banget! Saya malah lebih suka adonan cairnya ketimbang kue jadinya. Hahaha *aneh* dan pinggiran kuenya itu crispy, enaaaaaak! Sekian taun lamanya, dan terakhir yang saya makan rasanya masih sama enaknya walau kebiasaan menyiram adonan cairnya itu udah nggak ada lagi. Dan hebatnya, terakhir kali ngobrol sama mamangnya kami mengobrol santai dan terus si mamang itu nanya saya kuliah dimana, dan saya sedikit terkejut saat si mamang itu bilang anaknya si mamang katanya sih satu kampus sama saya. Tapi saya nggak kenal sih, wong beda fakultas juga lagian. :D

Sekarang, kue-kue jajanan tradisional kayak gitu mulai jarang ditemuin. Entah kenapa, mungkin tergerus oleh jaman. Terlebih, pernah dong nonton tayangan di tv yang investigasiin sesuatu gitu. Masyarakat juga mungkin mulai khawatir kalau jajan sembarangan. Soalnya makanan yang dijual di pinggir jalan emang mulai meragukan pasca banyak pedagang nakal yang curangnya tega banget! Nggak sedikit yang pakai bahan-bahan berbahaya yang mungkin bukan buat makanan. SUNGGUH MIRIS SEKALI :"
Mungkin enggak semua, toh, saya percaya masih ada segelintir pedagang yang jujur dan nggak mikir CUMA KEUNTUNGAN DOANG. Tapi mereka yang jujur ini juga kasihan sih, jadinya kena juga. Soalnya masyarakat jadi menyamaratakan bahwa "JAJANAN DI LUAR ITU NGGAK SEHAT. BERBAHAYA!" 

Karena jaman saya kecil dulu, jajan pun nggak mikir bahaya. Entah semacam ngerasa percaya aja gitu bahwa mamang-mamangnya masih pada jujur. Coba sekarang? Siapa yang bisa tau apakah penjualnya itu jujur atau enggak, kan? :"

Terus ada lagi yang namanya roti gambang. Kalo ini sih jajanan waktu SD. Dijualnya di warung si Ibu depan SD yang juga jual mi gelas cabe rawit potong. Roti gambang itu enaaaaaaaaak! Biasanya saya selalu beli 5 sekaligus bukannya serakah, tapi beneran bikin nagih. Walau wijennya saya buangin, karena emang nggak suka HAAHAHA saat itu harganya masih Rp 500 saja. Murah meriah, enak, bikin kenyang lagi :3


gambar dari google


Ngomongin soal flash back. Kadang saya ngerasa jengkel sekali karena boleh dibilang saya memiliki ingatan yang kuat terhadap sesuatu yang saya anggap berkesan. Jadi, kadangkala, ada hal-hal yang begitu ingin saya lupakan tapi nampaknya sulit sekali dilupakan. Tapi disisi lain saya bersyukur, karena ingatan masa kecil saya masih teringat jelas hingga sekarang. Walau rangkaian kejadiannya pasti nggak utuh. Ah, masa kecil itu emang indah ya. Walau nggak banyak, tapi saya bersyukur ternyata masa kecil saya begitu berwarna. Dan itulah yang bisa saya ingat hingga sekarang :))


You Might Also Like

3 comments

  1. enak nih kue. hihi.
    dirumahku juga masih ada kue ape. hihi.

    jangan lupa bales massage aku di fb. :-p

    ReplyDelete
  2. sebuah kenangan jaman SD yg masih terngiang di mata. saya ngga tau kue apa itu rasanya memang belum pernah denger deh mbak.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu tinggal dimana memang?

      Enak loh kuenya padahal, kapan-kapan harus coba :D

      Iya, nostalgia memang menyenangkan!

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe