7 Hari Tanpa Batas Part 3

20:18

Hallo! Ini part 3 nya. Buat yang ketinggalan cerita sebelumnya bisa kesini (untuk Intro ceritanya), dan kesini (untuk part 2nya) yah! 
Oke, ceritanya mungkin emang makin absurd. Tapi, gue harap tetep bisa jadi bacaan renyah buat sekedar nemenin kalian santai yah. Sorry kalo agak lebay. Tapi gue suka yang penuh ekspresif! HAHAHA karena gue nulis ini dengan perasaan yang bahagia banget. Ya, kenangan manis emang selalu membahagiakan buat diinget :))

7 Hari Tanpa Batas Part 3 :

BAHAGIA ITU SEDERHANA, KAWAN!

Rabu, 03 September 2014
Gue terbangun, sinar matahari memaksa masuk ke dalam bus 5 lewat kaca jendela yang dibiarkan terbuka. Gue masih berusaha mengumpulkan kesadaran dan badan gue kedinginan banget. Walau matahari bersinar, tapi yang gue rasain justru dingin mungkin efek AC sama efek tempatnya. Gue lirik kiri gue, umi dan enur juga masih duduk tenang di kursi. Gue melirik umi dan bertanya, “jam berapa sekarang?” umi bilang, “jam 6.” (tapi jam 7 WITA) Gue pun tersadar seketika, “udah di Bali nih?”  YEEEEEEEEEEY! BALI! Namun setelah itu gue ter-“yaaaah nggak jadi liat sunrise dong?”
Iya, dan saat itu, kita nggak jadi liat sunrise di tanah lot seperti yang tertera di jadwal sebelumnya. YAAAAAAAAAH :(

Lewat kaca jendela bus, gue liat orang-orang pada hiruk-pikuk nyari toilet, mungkin mau pada mandi sementara gue bertiga masih mager banget rasanya. Dingin juga pula. Brrrrr
Akhirnya dengan sedikit dipaksakan diri ini buat bangkit, akhirnya gue dan temen-temen mulai timbul niat buat ke toilet. Tapi niatnya tetep cuma buat cuci muka, gosok gigi, tanpa mandi #okesip XD
Dan nggak lama ada sedikit kehebohan, wkwk si janeta janet (desi) heboh gitu kan bilang katanya ke toilet bayar 4ribu, mandi nggak mandi. Akhirnya dia ngelama-lamain di toilet cenah padahal dia cuma mau cuci muka sama gosok gigi doang. Wahyana nya~ orang pada tega ngegetok harga -__-

Terus nggak lama, si jawa sama janeta janet pada heboh cerita katanya jalan ke sininya edan-edanan. HAHAHA nanjak gitu kan terus belokannya juga mantep. Dia bilang yang lainnya pada tidur, dia nggak tidur. Mungkin karena kita semua pada lelah, jadi nyenyak tidurnya mau jalannya edan-edanan juga teu karasa :D Tapi enaknya jawa, dkk dapet foto sunrise! (kalo nggak salah itu juga ahaha rada lupa pas bagian ini, sorry :p)
Nah, pas kita keluar bis mau ke toilet eh ada mas-mas dari travellnya mungkin ya bilang, “ini lagi, mau kemana?” | “Kamar mandi.” | “ayo cepet-cepet ke kamar mandinya ya.”
Yaudah tuh kita buru-buru, dan pas mau bayar tau nggak kena berapa 5rb? Etdah, apakah makin siang makin naik harganya? Edan ngegetok harganya yak -__- disitu rada kesel sih, tapi berusaha nahan diri soalnya sadar kalo kita disana cuma tamu jadi nggak boleh gegabah dalam bertindak maupun berucap.


Dan tau nggak? Kita udah buru-buru ternyata masih lama. Gedeg banget. Tau gitu mah nggak usah buru-buru banget kali -__- pada akhirnya nggak mandi :D Aun juga ngedumelin hal yang sama hahaha.
Akhirnya kita berangkat ke tanah lot sekalian sarapan dengan jalan kaki soalnya nggak terlalu jauh juga lokasinya. Akhirnya setelah selesai sarapan kita hunting oleh-oleh. iya, kelamaan disitunya. Rada nyesel juga sih soalnya ternyata setelah hari itu kita cukup sering mampir ke tempat oleh-oleh -___-
Akhirnya enur beli kaos buat kakanya, gue beli kain bali buat mama, aun beli iket kepala yang khas bali itu (apasih namanya?). setelah itu kita disuruh sama mas-mas travellnya buat ke tanah lot. Udah tuh ke tanah lot, Cuma dapet beberapa foto doang. Rada potek sih disini soalnya kerasa sebentar banget :(
Ah, pokoknya harus ke sana lagi kapan-kapan, entahlah, masih ngerasa pensaran banget!! :(

Abis itu kita balik lagi ke bis, sebelumnya kita sempet ‘digiring’ sama dosen buat udahan haha tapi masih betah :(
Terus gue kan pengen banget es kelapa, belum juga terlaksana. Eh iya, sempet ada tragedi gitu. Si enur nggak sengaja nginjek sesajen. Kita semua langsung sedikit ketakutan. Tapi kan nggak sengaja, bukan disengaja. Dan setelahnya gue, memutuskan untuk selalu ngeliat ke bawah tiap jalan, soalnya emang banyak sesajen. Takut keinjek lagi. Nah, saat itu awalnya gue (dan mungkin temen-temen yang lain) sempet ngerasa shock culture gitu sih kayaknya. Iya, wajar, kita baru nemuin hal kayak gitu di Bali, jadi maklum kita masih ngerasa aneh tapi setelahnya kita biasa-biasa aja.
Nah balik ke bis 5 lagi, terus kita ngelanjutin perjalanan. Tujuan selanjutnya adalah bedugul! Nggak jauh sih dari Tanah Lot ke Bedugul. Nah, bis 5 kebagian tour guide yang ngeselinnya ampun-ampunan abis kerjaannya ngetroll mulu. Hahaha dia adalah Bli Wayan. Orang yang katanya ganteng banget ini, nemenin perjalanan bis 5 dan seisinya selama di Bali. Hal yang ngeselin pertama adalah dia kan bilang tentang magic-magic gitu kan, katanya setiap ibu-ibu termasuk ibunya itu bisa main magic. Udah serius aja tuh kita-kita ngedengerin ujung-ujungnya apa coba? Dia bilang, “iya, magic jar.” Yaelaaaaaaah bli -__-

Yang paling ngeselin tuh gini, bli wayan kan cerita ya soal kalau masyarakat bali masih percaya yang namanya hal-hal berbau dunia tak kasat mata. (terus cerita soal sesajen gitu kan. Katanya itu bagian dari kebiasan mereka. Istilahnya buat menangkal roh-roh jahat masuk ke rumah makannya ditaruh di depan rumah khususnya di pintu masuk) terus dia bilang, “kalian mau bisa liat makhluk itu ga?” , kita-kita rada merinding tuh, sebagian ada yang bilang mau termasuk gue, sebagian lagi nggak mau katanya takut. Kemudian bli wayan melanjutkan ucapannya, “jadi kalo mau, coba tangan kiri kalian taruh di kaca jendela, abis itu mata kalian merem.” Udah tuh gue ngikutin abisnya penasaran walau gue rada takut sih sebenernya. “Abis itu, coba liat ke sebelah kiri depan kalian. Tuh! Itu!” semua pada bangkit dari kursi dan nengok ke arah depan sebelah kiri, “mana? Mana?”

Dan bli wayan ketawa ngakak! Anjir banget nggak tuh HAHAHAHAH NGESELIN!! Ternyata kita termasuk gue, kena tipu. Asli, mukanya bli wayan ini nih datar banget, ngomongnya juga meyakinkan eh ujung-ujungnya ngetroll. Iya, ngetroll sepanjang nemenin kita di Bali. Ujung-ujungnya kita nggak percaya sama apa yang dia omongin abisnya 10 kalian lebih kita kena troll -__________-
Ujung-ujungnya setiap dia cerita cuma kita iyain aja. Daripada kena troll mulu karena udah serius nyimak eh ujungnya enggak enak xD
Di perjalanan menuju Bedugul kita sempet ngelewatin semacam tempat buat acara ngaben gitu. Dan bli wayan juga lumayan menceritakan tentang Bali.
Dan ada satu trollannya yang lumayan ngeselin juga.

Bli Wayan, “di sekitar sini ada kebun durian. Buat yang mau silahkan di kolektifkan saja nanti bli bantu buat ngomong kesananya.”
Penumpang bis 5 : “MAU! MAU BLI!”
Bli Wayan : “Iya,harganya bisa murah banget! Harganya cuma 5rb dapet banyak lagi. Kalian bisa langsung makan disana.”
Penumpang bis 5 makin mupeng.
Dengan ekspresi yang masih datar, serius dan tampak meyakinkan, “iya, tapi... kalian yang nangkep duriannya itu dari bawah. Harganya 4rb sama asuransinya seribu.” Ucap Bli Wayan kemudian.
Penumpang bis 5 : -___________________________-

Oke, bli, cukup tau bli, php beud -_-
Si enur pun nampaknya udah emosi HAHAHAHA setiap bli wayan ngomong si enur nyaut. “IYA DEUH TERSERAH.”
Gue : “udah iyain aja tiap bli ngomong mah. 10 kali lebih lah kena troll.”

Udah gitu tibalah di Bedugul, awalnya rada potek gitu kan umi soalnya nggak boleh ke Puranya karena dia lagi halangan. Jadilah gue, enur, aun sama jo yang masuk ke dalem. Sebelum masuk, ya apalagi kalo bukan narsis dulu hahahahaha
Setelah lumayan puas hunting foto nggak jelas, panas-panasan. Terakhir si jo (masih) ngebet banget pengen foto sama bule, sampe rusuh banget katanya dia cuma mau foto sendiri doang yaelah -__- ujung-ujungnya sih kita foto ramean hahaha
Terus aun ngebet banget pengen naik bebek-bebekan, gue ogah, yang lainnya juga ogah. Rada potek sih kayaknya haha tapi aun berusaha tetep stay cool seakan akan bilang, “iya gak apa-apa.” Padahal mupeng banget pasti. Hehehehe

Nah pas lagi jalan, eh ngelewatin kayak taman bermain kecil-kecilan gitu kan ada ayunan, dan permainan lainnya lagi. Kita berlima ketemu sama ope, cuneng, tiwi, sama muti lagi pada asik main ayunan. Awalnya gue, nur, aun ngga kebagian kan etapi ujung-ujungnya kebagian. Nah berhubung si umi ngga kebagian ayunan yang panjang eh dia gabung sama ope dan jo, dan entah sejak kapan tiba-tiba anak kecil juga ikutan geng mereka :p
itu entah kenapa main ayunannya seru banget wkwk kita-kita pada teriak, “kiri...kanan...kiri...kanan.” Iya, biar ayunan panjang itu bergerak hahaha macam bocah sih, tapi sungguh bahagia itu sederhana :”)

terus tiba-tiba weh gerombolannya si wahyu, wanda, nelco, bimas, rivaldi, ikhwan, sama siapa lagi dah tuh tau lupa pada nyamperin kan. Dan ada satu hal terkonyol yang mereka lakuin. Yaitu si Wanda sama si Ikhwan semacam jadi tumbal keisengan mereka. Wanda sama Ikhwan naik mainan yang muter itu kan. Nah pas mereka naik, temen-temennya yang lain pada jail sampe muterinnya kenceng banget. Itu mainan aslinya emang udah rada goyang gitu kan engselnya keliatannya sih. Ditambah diputer kenceng banget. Gue dan yang lainnya yang liat cuma bisa ngakak sejadi-jadinya. Abisnya kocak banget kalo liat ekspresi si wanda hamidah alias boboho sama si ikhwan yang setelah kejadian itu mukannya pada pucet. Nah, dari situ tetep masih ngakak sejadinya kan hahaha terus dengan tengilnya rombongan ayunan panjang pada minta wanda-cs buat ngedorong ayunan kita. Eh bener aja mereka dorong ampe kenceng banget!! Bukannya takut kita malah kegirangan, malah teriak minta lebih kenceng lagi. Emang rada-rada -____- akhirnya disitu kita pada melupakan usia asli kita kayaknya dan merasa muda seperti anak lima tahun HAHAHHAA

oya, selain rombongan kelasan gue ada juga kayaknya gerombolan anak cowok yang pada duduk-duduk juga di bangku taman disitu. Kayaknya sih mereka mupeng banget pengen main ayunan juga tapi udah keburu dijajah sama gue dan yang lainnya HAHAHAHA kesian sampe akhirnya waktu abis pun mereka cuma bisa nahan diri aja. Hal murah-meriah tanpa keluar biaya pun bisa bikin bahagia. Seenggaknya nggak potek-potek banget karena nggak main wahana air di danau. Lagian rada mahal juga sih, nyaah uang da :((
setelah menanggalkan usia asli kita sementara waktu, akhirnya kita kembali ke realita yang sebenernya hahaha kembali ke bis 5 buat perjalanan ke Joger! Ya apalagi kalo bukan bagian dari berburu oleh-oleh HAHAHA

setelah lumayan menguras kantong, dan bikin dompet nangis. Akhirnya kita pada balik ke bis masing-masing buat ke Saras Mountain buat makan siang. Jangan kira jalanannya mulus, bagus. Jalan menuju kesananya wiiiiiiiiiih greget banget dah! Puncak aja lewat kayaknya HAHAHAHA setelah makan akhirnya kami semua melanjutkan perjalanan menuju bis hotel. Bli wayan nyuruh kita buat tidur kan. Dengan gaya sok-sok mau hipnotis gitu. YAELAH BLI -_____- akhirnya kitapun tidur dengan backsound suara bli wayan yang cerita entah apapun itu lebih mirip kayak ngedongengin kita jadinya.

Pas lumayan udah deket ke hotel. Nah, di bis kita dikasih pengarahan gitu bahwa nantinya bis 5 ini bakal kepecah hotelnya dan besok kalo pergi nggak mesti nunggu bis 5 karena bis 1 sama bis 5 buat ke hotel adiguna. Gue dan yang lainnya rada was-was sih. Kita bertanya-tanya kita kebagian di hotel mana. Gue dan yang lainnya berharap penuh lah~
akhirnya setelah perjalanan yang lumayan, sampelah kita di hotel Made Bali abis itu makan malem. Dan acara dangdut-dangdut ga jelas gitu. Disitu agak bete sih ya jelas lah, kita udah cape pake banget terus udah merindukan kasur pisan lah eh masih aja luntang-lantung nunggu kepastian kita dapet di hotel yang mana -__-

Akhirnya pengumuman pembagian hotel. Alhamdulillah, rata-rata temen gue di bis 5 kelas ab pada kebagian di Made Bali. Ternyata bis 1 juga sama yang kelasan abnya. Cuma konsekuensinya besoknya kita kudu nebeng bis lain buat menuju ke lokasi selanjutnya soalnya bis 1 sama bis 5 bakal buat ke hotel Adiguna atau apalah itu namanya.
Setelah dapet kunci, kita buru-buru capcus ke kamar karena udah cape banget pengen tidur! Akhirnya lumayan riweuh gitu kan bawa koper, ransel dan segala remeh-temehnya itu. Apalagi ternyata gue, enur, sama umi kebagian kamar di lantai 2, edan kan ngebopong-bopong koper ke atas apa nggak berat? -__- tapi di-strong-strongin aja deuh. :D

Nyampe depan kamar, kita dapet kamar B1 (kalo ga salah yak lupa gue) paling ujung. Pas begitu pintu dibuka kan gelap gitu ya, awalnya sempet pada saling, “lu duluan deuh yang masuk.” Hahaha akhirnya kita masuk. Lumayan juga sih kamarnya. Ada dua tempat tidur dengan kapasitas 2 orang. AC, TV LCD, kipas angin, lemari, kaca, kamar mandi, meja. Akhirnya kita pada siap-siap bongkar koper, sambil siap-siap buat mandi. Setelah mandi, dan segala selesai. Kita lagi iseng tidur-tiduran. Terus banyak weh yang pada nyamper ke kamar. Tapi entah kenapa ya gue ngerasa seneng gitu HAHAHA berasa kayak asrama atau kos-kosan yang nyaris rumah susun yang isinya angkatan gue doang. Gue sama enur cuma bisa mupeng pengen keluar sampe ada suatu tragedi terjadi. Si muti dan cuneng pada nyamper ke kamar terus gedor-gedor pintu tapi nggak dibukain, beralih ke kaca, nah kebetulan kaca kamar gue itu emang ngga rapet, tangan mereka pada iseng gitu kan bodohnya kita bertiga adalah lupa kalo kunci masih nyantel di lobang pintu di depan. Alhasil kita dikunciin sama muti, kampret bener emang itu bocil satu HAHAHAHA :p terjadilah aksi saling teriak-teriakan. Kita bertiga teriak-teriak dari jendela macam kayak anak yang dikerem sama emak tiri. “MUTI WOY! BUKAIN WOY!” dan si muti sama si cuneng cuma ketawa-ketawa aja. Sial -__-

“WOY BUKAIN WOY! GAK LUCU BANGET WOY!”
Dan terdengar tawa mereka yang makin kenceng. -__-
Gue : “Kampret! Nggak lucu banget kan kita dikunciin gini. Kalo sampe besok gimana? Gak lucu banget kalo kita sampe telat dan ditinggal besok cuma gara-gara dikunciin dari luar pula. Begitu memalukan!” << oke, itu bukan dialog sebenarnya HAHAHA agak sedikit dibikin dramatis aja.
“Lagian, kita bertiga sampe nggak ada yang inget kalo kunci masih ngegantung di luar.” Lanjut kita bertiga kemudian sedikit pasrah.
#OKESIP kita terlalu greget sampe-sampe nggak inget kalo masih ninggalin kunci ngegantung di luar. Mungkin karena kita udah kangen kasur dan kangen pengen mandi banget mereun hahaha

Akhirnya entah gimana ceritanya, Muti sama cuneng pada ngebukain pintu dan maksa masuk ke dalem kamar sampe sumriah banget gitu. Ketawa ngakak girang banget ampe gegulingan di tempat tidur. Seakan baru nemu tempat tidur. Gue, enur, sama umi cuma bisa saling tatap-tatapan dan masang wajah datar karena nggak ngerti sama fenomena ajaib yang sedang kita saksikan itu. Buset dah HAHHAHAHA kocak ge. Dan nggak lama setelah itu mereka berdua lari ke kamarnya sambil masih ketawa girang kan, gue sama enur ngejar mereka berdua. Entahlah, saat itu, itulah hal ter-dramatis yang pernah ada setelah sekian lama terkurung di bis dengan keadaan pantat tepos HAHAHAHA
Dan betapa terkejutnya gue sama enur mendapati tiwi yang lagi asik nonton film di laptop, plus ngeliat makanan bejibun di kamar mereka. Buset dah, niat -______- bandingkan dengan kamar gue bertiga yang cuma ada makanan seadanya HAHAHAHA

Gue : “Ih seru siah, aaaaaaaaah, pengen nonton film!” | Mereka : “Iya dong, pengen ya?” hahaha | -_______-
Abis itu gue dan nur memutuskan buat balik ke kamar hahaha dengan tak lupa meminta dua buah stroberi dari kamar mereka karena gue gagal ngegacul sekotak susu coklat yang isinya seliteran HAHAHA
Setelah sesi curhat sebentar akhirnya kami bertiga pun terlelap dan pules! 

See ya, di postingan lanjutannya ya! Pantengin aja terus :p

You Might Also Like

2 comments

  1. Replies
    1. Pengennya sih kesitu, cuma ya.... nggak tahu, lombok ga menang pas hasil votingnya diumumin. Padahal pengen banget ke lombok juga :"
      Kapan-kapan insyaallah pasti kesana *optimis dan menghibur diri sendiri beda tipis* XD

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe