Mas Atau Mbak Ya?

23:43

Sebenernya ini postingan mau di post dari seminggu yang lalu karena satu dan lain hal, halah bilang aja lagi males ngeblog. Ihik xD jadi ketunda-tunda mulu pengerjaannya. Dan kebetulan liat ada info GA gitu jadi tertarik dan terinspirasi buat semangat ngelanjutin postingan ini. Ya, sekalian aja gue ikutin dalam GA *otak ngekuis lagi bener* xD Jadi gini temen-temen sekalian kamis, 03 Juli 2014 kemaren gue sama temen-temen gue fix ngeliput buat tugas jurnalistik. Entahlah, hingga detik ini gue masih nggak habis pikir kenapa menjelang UAS tugas kampus malah makin numpuk, di kampus gue kayaknya sih minggu tenang cuma sekedar wacana aja. Nggak ada yang namanya minggu tenang. Absurd banget lah, mana ada minggu tenang dipake buat ngerjain tugas yakan? Apalagi tugasnya nggak manusiawi sekali ahaha harusnya kan minggu tenang dipake buat leha-lehe #eh salah ding, buat belajar maksudnya. Nah, kamis kemaren tuh nggak tanggung-tanggung niat aawalnya sih ceritanya kita mau bikin kayak investigasi gitu, pernah nonton acara di tipi-tipi kan tuh yang kamera tersembunyi gitu, yang orangnya kalo di wawanacari di blurin mukanya, sama di samarin suaranya, juga namanya. Nggak tanggung-tanggung namanya pasti selalu Mawar, Bunga atau yang lebih parah gue pernah nemuin namanya disamarin jadi BODONG. Duh! Entahlah apa maunya .___.
Iya, yang ada dipikiran gue saat itu mungkin sama kayak yang ada dipikiran kalian saat ini, “WIH KEREN! Ngeliput, kayak agen epbiai, bla...bla...bla...” Kayaknya sih gue maupun temen-temen gue pada kemakan tayangan investigasi di tipi swasta yang kayak nyelidikin baso borax, atau penjual ayam tiren, gitu-gitu kali yak ahahaha
Ya, yang namanya kita manusia yakan cuma bisa berencana aja ahahaha ujung-ujungnya sih emang kurang sesuai harapan AHAHA Jadi, awalnya kita udah kepalang bingung tujuh keliling nyusun strategi, ahahaha ya gimana caranya kita berhasil wawancara tanpa terkesan lagi wawancara yakan. Malahan yang lebih absurdnya, kita sempet nanya ke dosen kita baiknya gimana eh beliau malahan nyaranin kita buat nyamar! IYA NYAMAR! Macam deketif atau agen-agen epbiai gitu yakan, ahaha pura-pura jadi siapa kek atau pura-pura ngapain kek. Awalnya kita udah kepancing buat nyusun penyamaran, tapi lagi-lagi emang dasarnya kita berempat anak alim sih yak jadi takut dosa kalo boong #edisi baim anak soleh sebenernya sih karena kita lagi puasa dan lagi bulan puasa sih ya  kan, sayang banget kalau pahala puasa kita jadi berkurang dan puasa kita jadi gak barokah cuma gara-gara boong ahahahaha lagian kita juga pada mikirin ke depannya, soalnya topik yang rencananya mau kita angkat tuh emang nggak bisa dibilang main-main, salah langkah sedikit aja biasa bahaya. Pada akhirnya kita sepakat memutuskan bahwa, “udahlah mending jujur aja, daripada boong terus enggak enak di akhirnya.”
Pasti pada penasaran kan kita pada mau ngapain? Ahahaha

Yups gaes, kita rencananya mau datengin rumah salah satu waria. Iya, gue nggak boong. Jadi itu, waria rumahnya katanya sih deket sama temen gue yang namanya laode. Nah, temennya dia itu kenal soalnya tetanggan, satu kampung kayaknya sih sama si waria itu jadinya kita ngerasa enak dan lumayan agak tenang. Menurut kesaksian laode yang didapet dari temennya juga sih xD bahwa si mbaknya ini kayak udah diterima sama masyarakat sekitar gitu, jadi kayaknya sih masyarakat sekitar situ udah nggak aneh lagi sama si mbak ini. Si ode kayaknya berusaha menyakinkan kita banget bahwa si mbaknya ini tuh (pasti) baik. Berangkatlah akhirnya gue, nur, tika dan laode ke TKP yang lebih mirip kayak mau piknik daripada liputan, ya abis rame-rame gitu xD
Singkat cerita, kita sampe ke rumah temennya ode karena dia yang kenal si mbaknya. Wong, tetanggan dan satu kampung gimana nggak kenal yekan eh ternyata temennya ode ini masih smp. Lah gue kirain seumuran ._. saat kita disana, nggak habis kita diliatin sama orang-orang paling juga yang ada dipikiran mereka, “ini ngapain pada rame-rame? Mau piknik apa gimana?” nah, ternyata rumah diase rada terpencil gitu, kita harus turun-nanjak-turun-nanjak gitu lah jalanannya, macam mau naik gunung ahahaha tapi nggak separah itu sih. Wuih, betapa setrongnya kita lagi puasa-puasa juga ahaha tapi ujung-ujungnya pada ngeluh cape sih, iya lah jarang pada olahraga. Udah gitu puasa juga kan, udah gitu jadi dadakan olahraga gitu kan HAHA~~
Setelah menempuh perjalanan yang lumayan nguras keringet, akhirnya kita sampe juga di tempat tujuan yaitu rumah si mbaknya. Disana ada ibu-ibu gitu kan yang masang tatapan aneh, matanya tuh seakan berkata, “pada ngapain lu semua disini” gitu sih yang gue baca dari mimik wajahnya xD. Terus kita langsung ditanya, “ada apa ya?” nah langsung dah tuh kita menjelaskan bahwa kita mau ketemu **** (nama disensor), dipanggil-lah ibu-ibu (entah siapa itu), dan ibu-ibu yang tadi nanya langsung menjelaskan, “itu pada mau ketemu si ****” , akhirnya si ibu-ibu yang baru keluar rumahnya itu menuju ke sebelah rumahnya dan itu rumahnya si mbaknya. Kemudian dipanggil-panggil lah tuh, “*** (nama ceweknya, tetep disensor) ada tamu tuh, buka pintunya.” Terus pintu rumahnya digedor-gedor kan, macam mau ngegerebeg -_- si mbaknya lagi nyanyi-nyanyi gitu dan nggak ngegubris si ibu-ibunya, tentu ibu-ibu itu terlalu gigih untuk menyerah akhirnya dia terus berusaha memanggil-manggil si mbaknya sambil gedor-gedor pintu hingga akhirnya si mbaknya ngomong tapi kayak teriak gitu, “IH APAAN SIH! BERISIK!” *jreeeeeeeeng jeng* disitu nyali kita kembali diuji hahaha gue pribadi saat itu juga entah kenapa langsung deg-deg-an nggak karuan. Takut dan cemas bercampur jadi satu. Nggak lama pintu dibuka dan....
Kita semua terperangah ahaha ternyata eh ternyata si mbak ini nggak seserem yang kita bayangkan, malahan CANTIK! IYA CANTIK! Artis Kpop aja lewat. Iya, lewat doang .__. ahahaha sebagai perempuan pun gue merasa gagal saing *lebay* xD terus akhirnya dengan muka rada bingung si mbaknya nanya, “ini ada apa ya?” . terus kita menjelaskan maksud dan tujuan kita dengan sedikit nggak lancar karena grogi << sebenernya juru ngomongnya sih si ode haha sisanya jadi seksi heboh yang nambahin suasana jadi rame aja xD
Akhirnya kita dipersilahkan masuk ke dalam rumahnya si mbak ini yang entah itu ruang tamu atau bukan. Rumahnya sendiri begitu sederhana, bahkan kita harus sempit-sempitan dan suasana pun kurang kondusif. Disitu kita langsung ngobrol-ngobrol biasa, kita nanya-nanya kan. Tapi ternyata informasi yang kita ingin ‘korek’ lebih jauh nggak berhasil kita dapatkan karena si mbaknya ini nggak bersedia buat kita tanya-tanya, dia berdalih bahwa dia itu udah biasa di wawancara jadi udah bosen. *gegayaan banget ya si mbak xD* tapi dari obrolan-obrolan singkat kita ada lah beberapa informasi yang kita dapet walau nggak utuh. Seperti dia juga curhat kan, biasanya sih kalo diwawancara gitu judul beritanya ‘rada gimana’ gitu, yang gue tangkep sih mungkin aja terlalu menyudutkan mereka sebagai waria. Entahlah, si mbaknya ini ngomong penuh dengan kode yang harus kita pecahkan sendiri maknanya ahaha dari dia juga kita dapet info bahwa waria di setiap daerah itu pasti punya ketuanya. Ada satu fakta mengejutkan yang kita dapet bahwa ketuanya bahkan ada yang usianya 60 tahunan lebih, waw! Saking terperangahnya, gue bahkan berkata, “WAH? 60 TAHUN?” Di tengah-tengah obrolan yang mengalir itu, entah apa yang merasuk ke dalam pikiran gue hingga dengan polosnya gue melontarkan pertanyaan cukup absurd. Pertanyaan retorika yang semestinya nggak usah gue tanyain ahahaha antara keceplosan sama polos beda tipis euy xD gue nanya, “Emang, ketuanya cewek apa cowok mbak?” setelah melontarkan pertanyaan itu, gue sadar ada yang salah dengan pertanyaan gue. Dan semua temen-temen gue pada kayak ngasih kode ke gue gitu ahaha seakan teriak, “MITAAAAAAAAA!”
Akhirnya dengan rada kikuk gue tetep berusaha stay cool dan tetep sok asik ahahha sambil bilang, “EHEHEHE YA KAN AKU NGGAK TAU MBAK, MAKANYA AKU NANYA EHEHEHEHE NGGAK APA-APA KAN AKU NANYA? EHEHEHE...” , Si mbaknya cuma senyum-senyum sambil bilang, “iya gak apa-apa.” Duh, absurd banget emang ahahaha setelahnya untungnya suasana tetep cair. Gue nggak bisa bayangin kalo si mbaknya tersinggung apa gimana, nasib gue sama temen-temen yang lain gimana ya -__- tapi yang gue tangkep sih dia memberikan kesan cukup baik. Jadi bahkan setelah salah alamat atas pertanyaan gue itu, si mbaknya nggak ada mimik marah apa gimana.  Dan dari info yang berhasil kita dapatkan mereka juga sering ngadain lomba-lomba gitu kayak lomba nyanyi, fashionshow, dan lain-lain yang ada sponsornya sendiri juga. Ya, kalo kegiatannya sepositif itu sih malah keren. Setelah asik ngobrol-ngobrol tanpa mendapatkan informasi seperti tujuan awal kita seenggaknya kita nggak pulang dengan tangan kosong walau kekecewaan pasti ada. Seenggaknya kita dapet pengalaman yang berharga. Akhirnya kita pamit pulang sambil bilang, “mbak maaf ya jadi ngeganggu. Hehehe makasih!”
Si mbaknya tetep dengan senyum sungringahnya bilang, iya gak apa-apa hehehe ini juga tadinya mau mandi kan hehe makannya kaget kirain ada apa gitu hehhehehe.”
“Iya gara-gara kita dateng jadi belum mandi deh hehehe.”
“Hehehehe.”
“Makasih ya mbak. Maaf jadi ngerepotin.” Ucap kita serentak
Dan sebelum pulang si ode bikin ngakak ahahaha dia bilang, “Makasih ya mbak *** (manggil nama asli dia, dengan polosnya)” gue yang mendengarnya pun langsung bilang, “ODE!”
“Eh, mbak **** (nama cewek dia).”
Kita : “de, lu gimana sih ahahaha manggil mbak tapi pake nama cowok dia.”
Ode : “hahaha abis gue lupa. Tapi gak apa-apa sih disahutin tetep sama dia.”
Pulangnya, kita ‘diculik’ ke rumah ode dan disponsori buka puasa di rumahnya ahahaha dari detektif-detektifan merangkap PPT (Para Pemburu Takjil) jadinya ahahaha bener-bener pengalaman absurd yang gokil! xD

Pelajaran yang berhasil gue dapetin kemaren sih adalah kita sebagai orang awam seringkali merasa diri kita sempurna saat melihat orang lain yang terlihat “berbeda” dari lalu kita tanpa sadar bersikap tidak adil dengan memandang mereka dengan sebelah mata. Terlepas daripada apa yang telah mereka lakukan atau pilihan-pilihan yang telah mereka ambil dan jalani. Terlepas dari pada itu salah atau benar, itu dosa atau tidak. Waria pun manusia biasa sama seperti kita dan kita sebagai manusia seharusnya jangan menghakimi apa yang telah mereka pilih dengan bilang bahwa, “itu salah” atau “itu dosa”. Toh, biarlah itu menjadi urusan mereka dengan Tuhannya masing-masing. Karena sebaik-baiknya hakim yang paling bijaksana adalah Tuhan Yang Maha Kuasa. Kita sebagai manusia pun hanya bisa menjalani aja kehidupan dan pilihan-pilihan yang telah ada dan kita pilih juga. Intinya sih gitu aja, soalnya kadangkala masih ada aja beberapa waria yang mungkin mendapatkan diskriminasi dari lingkungan atas “berbeda”-nya mereka di mata masyarakat. Padahal kalo aja ada semacam pembinanaan khusus untuk waria jadi waria diajarkan keterampilan-keterampilan gitu, mereka kan jadi bisa menghasilkan sesuatu yang berguna bagi diri mereka sendiri dan lingkungan. 

Dan tau nggak? Pada akhirnya kita nggak jadi ngelanjutin liputan dengan topik itu pertama karena banyak kendala, yang kedua karena dikejar waktu (menjelang UAS juga gitu kan) dan yang ketiga kita nggak sadar bahwa format beritanya harusnya hard news bukan feature. Ihik xD tapi nggak apa-apa lah seenggaknya kita punya pengalaman pernah bersilahturahmi ke si mbak cantik itu yang pada akhirnya menjungkirbalikan gambaran yang ada dipikiran kita masing-masing tetang waria.

Ah, sayangnya kita minus foto soalnya boro-boro sempet mikir buat narsis. Kita aja dag-dig-dug-jeder banget, rasanya tuh panas dingin sekali. xD



You Might Also Like

6 comments

  1. Oh ya ampun hahahaha ini nih kayanya bakalan jadi pengalaman paling ngga bisa dilupakan ya. Untung Mba **** itu ngga sensi waktu salah-salah panggil gitu hihihi.
    Good luck ya buat GA-nya =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, sempet takut juga XD

      Aamiin, makasih :))

      Delete
  2. Gue penasaran sama wajah si mbak waria itu. Beneran cakep emang? Sama nong poy, cakep an mana? #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. cakep asli, lu kalo liat yah bang pasti naksir deuh kalo gatau itu mbamba waria ternyata :D
      Mana baik banget lagi. ketawanya lucu deh, feminim banget. Gue aja yang cewek kalah kayaknya sih .__.

      Btw, neng poy siapa yak? *brb googling
      keknya sih masih cakepan si nong poy sih, tapi... tetep aja cakep kalo gue liat tuh mbaknya XD

      Delete
  3. Haha. Seru, Mit. Seumur2, aku gag pernah ketemu langsung sama waria.
    Sayang sekali gag ada dokumentasinya :p

    ReplyDelete
  4. Kocak nih kak, udah pernah aja ketemu sama waria.. Hehe... Fllwback blog aku ya kak. baru jadi blogger nih. masih amatir bener.. http://farhanesto.blogspot.com/ mkasih :)

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe