Racauan malam

21:49

04 Juni 2014
Di Kampus sebenernya banyak sekali hal baru yang saya pelajari, salah satunya sih. Dulu banget, dulu banget loh yah saat saya masih jadi abege labil lah dan sebelum saya nonton perahu kertas dan kemudian jatuh cinta abis pada sosok keenan yang kayaknya tuh seniman abis gitu; rambut gondrong, terus pelukis dan sempet pernah punya keinginan juga sih pengen punya kekasih seorang seniman juga hahahahaha tapi saya sadar itu semua hanya karena saya terlalu jatuh cinta sama keenan, oh men, visualisasi sosok keenan di film juga nggak mengecewakan saya sebagai pembaca sekaligus penonton xD
Tapi dulu banget tiap liat orang rambut gondrong tuh identiknya sama urakan, bad boy abis lah, terus juga anak bandel. Tapi di Kampus saya ada lah beberapa laki-laki yang rambutnya gondrong. Nah, salah satunya ada temen sekelas yang rambutnya gondrong. Kesan awalnya juga saya pikir dia 'petualang sejati banget' gitu, haha tapi udah kenal mah makin terkesima x)) Orangnya lumayan asik, saya sering manggil dia Ramon Y Tungka xD
Dan dia juga merubah persepsi saya terhadap laki-laki dengan rambut gondrong. Dia itu kritis anaknya, setiap pelajaran kadang ada aja yang ditanyain ke dosen, terus hebatnya solatnya rajin nggak pernah ketinggalan (sebenernya hal yang biasa aja sih, toh emang udah jadi kewajiban kan, tapi bagi saya dan nur yang ngeliatnya tetep aja ngerasa kagum), relasinya banyak sampe hampir satu kampus kenal dia lah. Dari dia lumayan bisa banyak belajar tentang banyak hal. Dia juga sayang banget sama keluarganya, apalagi ade perempuannya. Saya dan Nur bener-bener kagum dan simpatik sama dia.


 Terus sore tadi selepas mata kuliah terakhir dan saya mau shalat ashar saya dipertemukan dengan laki-laki rambut gondrong, saya nggak kenal sih cuma kayaknya anak sastra dan tingkat atas. Saya udah nyampe di mushola duluan bareng sama nur dan udah pake mukena sambil lagi nunggu tika juga sih yang belum kelar wudhu terus dia masuk kan, ngucapin salam saya jawab setelahnya tiba-tiba nanya (ngajak sih lebih tepatnya), “mau berjamaah?” saya cuma rada bengong sih haha soalnya nggak kenal juga kan, terus saya jawab, “eh iya, boleh”, dia : “nggak lagi keburu-buru kan?” , saya : “eh, iya enggak.” Terus akhirnya saya bilang ke nur yang kebetulan lagi berhalangan jadi nggak solat, “entar kalo tika dateng, suruh berjamaah.” , eh laki-laki itu, dia yang jadi imam eh dia juga yang qomat (seharusnya kan makmumnya kan? hihi) :D
Kalau mungkin saya mbak-mbak pemain ftv, mungkin aja setalah adegan itu si cowok bakalan ngajak kenalan terus tuker-tukeran no hape, terus, jadian -___- hahaha tapi pelis deh! saya nggak lagi main ftv xD
Akhirnya saya solat, apa ya, sebenernya biasa aja sih. Tapi sore ini, rasanya beda aja gitu saya seperti mendapatkan sesuatu pelajaran baru. Seenggaknya, saya udah nggak boleh lagi lah ber-persepsi orang begini-begitu hanya liat dari tampilan luar dia kayak gimana aja kan. Lagi pula, saya beranggapan gitu juga udah lama banget saat-saat masih labil sih jadi belum sepenuhnya bisa ngegunain logika saya sebelum berucap, tapi alhamdulillah udah lama nggak gitu lagi. Soalnya pikiran saya juga udah lebih terbuka :D
Dan setelah solat pun, saya bahkan nggak ngomong apa-apa lagi sama laki-laki itu, cuma saya masih agak spechless aja, kok ada ya orang yang nggak kenal tapi ngajaknya tuh baik banget biasanya kan cowok rada gengsi apa gimana gitu ya secara kan nggak kenal terus ngapain juga kan ngajak-ngajak (logikanya gitu kan xD). Atau kadang, kalaupun cowok ngajaknya kenalan gitu kan. Ini ngajaknya solat berjamaah kan sesuatu banget gitu. Jarang nemuin kayaknya -__- kalaupun ngajak berjamaah juga paling banter ke orang yang kenal aja kan, malah ada orang yang minta temennya buat ngimamin tapi nggak mau karena ngerasa belum pantes (mungkin) #berdasarkan pengalaman jadi pengamat sekitar. Tapi persepsi orang kadang suka berlebihan sih, iya sih, suatu saat  cewek pasti bakalan diimamin sama suaminya kelak ya tapi nggak ada salahnya juga sih kalau sesama temen saling ngimamin. Kan yang kita kejar kebaikannya :) 
Dan iya, solat berjamaah emang pahalanya lebih gede, tapi selama ini sih, seinget saya, belum pernah kayaknya saya di imamin sama laki-laki lain (duh bahasanya ambigu xD) yang emang dianya ngajak duluan tanpa saya minta x)) biasanya kan saya yang minta diimamin kayak waktu sama bapak saya, terus ada yang jadi imam karena kesadaran sendiri dan saya mengikuti di belakang contohnya kayak waktu salah satu anak geng rubik *kebetulan saya lupa siapa, pokoknya pas lagi syuting Video clip buat tugas, terus sempet mampir ke masjid gitu buat solat dan saya ngekor di belakang, cewek sendiri xD* (temen-temen deket saya waktu di SMK dan itu cowok semua) dan imam solat di masjid deket rumah itu juga pas solat maghrib (abis bukber biasanya), isya dan tarawih di bulan romadhon :D jadi begitu ada orang yang bahkan nggak kenal terus ngimamin tuh rasanya....aneh sih, tapi keren juga. Seenggaknya dia ngajakin saya sama tika kepada kebaikan, insyaallah berkah :)
Entah ya, maaf tanpa maksud pamer, sombong atau SARA. Saya ngerasanya kalau berjamaah emang lebih khusyu’ solatnya juga. Disamping pahalanya juga lebih banyak. Mungkin, hal itu terasa biasa aja sih ya bagi sebagian orang dan saya akui mungkin saya teralu berlebihan cuma bagi saya pribadi terasa nancep banget gitu di hati kejadian sore ini. Bukan perasaan yang gimana-gimana, cuma kagum aja. :D
Banyak orang terkadang emang selalu memiliki kesan awal terhadap penampilan, ya misal ngeliat orang dengan rambut gondrong, penampilan cuek langsung aja ngecap, “urakan.” Atau apa, tapi setelah tahu sisi lain dari dirinya, apa masih bisa ngecap gitu? 
Catatan ini jadi pengingat buat diri saya sendiri aja sih. Dan berhubung dari kejadian itu tiba-tiba saya jadi dapet inspirasi buat nulis postingan ini. Ahahaha sekali lagi, syukur-syukur bisa bermanfaat~ Intinya saya sekedar sharing aja. 

Oh, jadi intinya kapan kamu* ngimamin aku?
*Kamu—yang masih tersesat di masa depan, cepat kembali
*kemudian ada hening yang panjang terdengar~

You Might Also Like

5 comments

  1. ceritanya buat Ishmah senyum-senyum sendiri mba ^^

    aku tunggu kamu-nya mba Mita ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha aku aja ngakak bikin postingan ini xD

      Iya, doakan saja semoga kamunya aku cepat kembali dari masa depan, buat nemuin aku disini :D

      Delete
    2. waah, mba aja yang ke masa depan.. kalau dia yang ke masa kita ntar ada yang kacau dari waktu kita *korbanpilem :D

      Delete
  2. Sholat berjamaah yuk !! *Gimana? udah keren belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nganu mas, aku udah solat tuh tadi. Itu ada nenek-nenek minta kamu imamin tuh :))

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe