Misteriusnya Hari Ini

20:00

Pagi tadi gue kesiangan dong, buru-buru berangkat ke kampus tanpa sarapan cuma ngegadoin martabak emih bikinan emak doang  :D Nah, pas di angkot gue ngalamin dua kejadian misterius dalam waktu yang  berbeda.
Pertama : di angkot kan penumpangnya cewek semua ya sama satu  bapak-bapak di depan yang duduk di sebelah sopir tapi.... mendadak gue mendengar ada suara laki-laki  gitu samar banget bilang, "kiri" dong, awalnya gue biasa aja kan gue pikir emang bapak-bapak yang di sebelah supir mau turun kali taunya apa coba angkot tetep aja jalan. Tapi anehnya, suaranya tuh kayak di belakang, padahal nggak ada penumpang laki-laki. :D 
Kedua : pas mau turun angkot mau ganti angkot lain menuju kampus, pas abis bilang "kiri" jam tangan gue tiba-tiba jatoh gitu, lepas gitu aja masa. Padahal kenceng banget talinya, nggak gue utak-atik gimana-gimana, kayak ada yang nyopotin. Kalopun emang gitu, gue pasti merasa dong secara jam tangan nempel di tangan kiri gue gitu, aneh nggak sih? Apa Cuma perasaan gue doang kah? Tapi, siapa yang nyopot? -_- 
Turun angkot eh gue udah buru-buru jalan masuk ke kampus kan pas nyampe depan fakultas beberapa temen gue udah pasang muka pada duduk gitu di bangku depan fakultas alaaaah taunya belum masuk, gue pikir gue udah kesiangan aja tuh, tau gitu gue leha-lehe aja berangkatnya plus sarapan pagi juga. Eh taunya, mulai belajarnya aja baru jam setengah 9, hufet banget nggak sih pagi itu -_____-
Hari itu ada dua mata kuliah kan, jam 8 selesai jam set.10 nah ada lagi  jam 2 siang. Gila kan jeda waktunya lambreta banget -_- Terus pas siang selagi nunggu masuk gue ngantuk kan ahaha terus duduk-duduk santai aja di kelas yang kosong bareng beberapa temen kelas yang mau persentasi eh tapi ujung-ujungnya gue malah kayak di nina-bobo-kan sama mereka yang entah ‘hal ajaib’ apa yang mereka lakukan, konser paduan suara lagu-lagu nostalgia dadakan di kelas kosong sama drama mungkin? Hahaha abisan dari nyanyi-nyanyi macam paduan suara terus tiba-tiba jadi sok sok ajang pencarian bakat gitu lengkap sama juri dan pesertanya pula dan seketika gue ngakak sejadi-jadinya. Duh! Kalian ini ada-ada aja xD

Tiba lah jam 2, akhirnya masuk kan. Gue nyari tempat duduk paling belakang. Kebetulan pada banyak yang nggak masuk jadi kelas gue serasa eksklusif gitu yah. Itu aja sebelakang-belakangnya gue duduk masih di barisan ke tiga xD
Suasana kurang kondusif sih karena siang hari yang panas yang harusnya enak buat tidur siang cantik, di tambah kelas yang lengang gitu hahaha nggak enaknya kalo ngobrol dikit aja diteriakin orang-orang dong kata mereka, “sssssssttttt... berisik.”
Terus gue sok-sok-an nanya kan biar keliatan kayak anak pinter gitu kan padahal pertanyaannya juga standar abis wkwkwk dan nyatanya gue emang kurang nyimak persentasi siang itu hahahaha
Entah kenapa, gue semangat banget mengacungkan tangan hahaha sampe pertanyaan gue dan temen gue sama. Dan pada akhirnya gue bilang, “yah... terus gimana? Mau lu aja yang nanya? hahaha”
“Udah nggak usah lu aja yang nanya. Hahaha.”
Atuh gue bingung suara mereka kecil terus gue kira tatapan mereka mengarah gue jadi gue langsung aja ngomong buat nanya eh taunya masih pertanyaan orang hahahahaha kata temen gue yang persentasi, “bentar dulu masih pertanyaan pertama”
“oooooooooh hahahaha gue kira udah bagian gue yang nanya hahahaha”
***
Bener sih kata PM (dosen psikom gue),
“Semesta ini adalah sebuah laboratorium  nah di dalamnya kita bisa belajar mencoba banyak pengalaman baru dan dapat ilmu baru. Contohnya kalo kita naik kendaraan umum, angkot misalnya coba ajak ngobrol supir angkotnya. Pasti kita dapet ilmu baru.”
Tadi sore pas mau  pulang ujan gede basah kuyup, di Tugu Kujang taunya angkot yang dinaikin mogok. Ragu-ragu kan antara mau turun apa enggak tapi ujan gede banget -_- akhirnya satu penumpang turun karena mungkin nggak sabar. “neng, pinjem payungnya ya.” Kata abang angkot pada akhirnya setelahnya abang angkot itu nyuruh anak buahnya beli bensin. Hahaha  koplaknya angkot yang gue naekin malahan menjadi penyebab kemacetan di kujang tadi gara-gara macet selain hujan. Eh, terus pada akhirnya gue gatel buat ngomong ke salah satu yang gue kira penumpang juga abisnya dia bawa anaknya gitu taunya sih  abang angkot juga kayaknya temennya yang abang angkot yang gue naekin gitu abis mereka terlihat saling kenal. 
Gue : "itu angkotnya mogok kenapa bang? Bensinnya abis?" *gue mulai sok 

sksd* 
Abang2 yang gue kira penumpang : "kayaknya sih abis bensin, biasanya sih 25 ribu cukup buat balik lagi nyampe jambu."

Gue : “ooooh” (sambil ngangguk-ngangguk)
Setelahnya gue males nanya-nanya lagi abisan takut dikiranya kepo akut padahal emang penasaran banget sih xD
Karena emang mogok terus jadi penghambat angkot yang lain buat maju. Akhirnya abang-abang yang gue kira penumpang itu riweuh nyuruh angkot-angkot di belakang buat mundur karena angkot di depan mereka alias angkot yang gue naekin mogok.
“WA, MUNDUR EH, WA MUNDUR ANGKOTNYA MOGOK WA.”
            Dia ampe bela-belain ujan-ujanan, tapi angkot-angkot yang di belakang nggak pada mundur-mundur, bisa jadi lagi nyari penumpang juga sih kalo kata gue.
Terus gue juga merhatiin abang angkot yang gue naekin sama abang-abang angkot yang gue kira penumpang itu ngobrol. Bahasanya “aing-aingan” wkwkwk asa enakeun gitu dengernya teh nggak heran sih gue soalnya bogor emang bahasa sundanya tuh emng seringnya sundaa kasar nggak lemes. Makanya gue, waktu ke Bandung ke rumah sodara lebih milih diem daripada salah ngomong hahaha itu juga karena gue nggak ngerti kudu ngomong gimana xD
Gue cuma ngeliat pemandangan jalanan dari kaca angkot yang burem kena ujan. Mengamati sekitar aja. Wuuuiiiiih jalanan pada banjir gitu masa saking deresnya ujan sore itu. Setelah cuma gue dan abang-abang yang gue kira penumpang itu sama anaknya yang jadi penumpang angkot yang gue naekin itu nggak lama ada penumpanhg lagi yang lainnya naik, tiga orang doang -_-
Singkat cerita, setelah gue turun angkot gue masih harus jalan lagi ke dalem menerjang jalanan yang juga becek dan payung di tangan dengan keadaan baju dan tas yang udah basah kuyup.

            Catatan penting!
Seenggaknya gue jadi tau, bahwa bensin seharga 25 ribu itu bisa buat rute jambu-ekalos-jambu dengan catatan kalo mesin angkotnya nggak bikin boros bensin. Terus juga sesama abang angkot solidaritasnya tinggi ya. Terus juga pergaulan abang angkot luas kayaknya sih soalnya dimana aja kenal dia. Ampe pengamen, tukang parkir juga kenal dia. Gitu aja sih hasil jadi pengamat sekitar gue sore itu. Itu lah kenapa gue selalu seneng jadi pengamat sekitar;  ada aja yang bisa gue ambil entah ide buat bikin semacam catetan kayak gini misalnya atau pelajaran penting yang bahkan nggak akan pernah gue dapetkan di bangku pendidikan formal. :)

You Might Also Like

6 comments

  1. Emmm. ..jadi, itulah yang hujan ceritakan kepadaku. :p

    Kampret abiss ya catatan pentingnya, tapi bener kata dosenmu itu, kalo semesta itu adalah laboratorium. Buktinya, kemarin waktu kesurabaya dengan ngobrol sama supir angkot aku jadi ngerti cara bayarnya gimana. Tapi, btw kenapa sama2 mesti angkot ya yang dijadiin contoh. Jangan-jangan kita... .penumpang angkot yang intelektual.

    Kalo boleh nyimpulin dari catatan pentingmu itu, mungkin intinya "Dunia perangkotan itu indah."trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai fans sudah lama kayaknya kita tidak bersua ahahaha

      Itu catatan penting banget loh, setidaknya untuk aku pribadi sih hahahaha
      yups! beliau dosenku yang keren. Boleh juga tuh, kenapa nggak sekalian kita bikin komunitas penumpang angkot yang intelektual?

      kamu nyimpulin kenapa cuma dari catatan penting aku aja? -__-

      Delete
    2. Hah?? fans?? okee trims.

      Mengingat aku adalah sosok pemuda yang selalu ingin tampil beda. Sewaktu ngebaca kalimat yang ini "mendadak gue mendengar ada suara laki2 gitu samar banget bilang "kiri" dong." Jadi pengen nyobain waktu naik angkot bilang "Pak, kanan pak !!", atau "Pak, lurus aja pak !!", nanti ekspresi penumpang yang lain itu gimana ya. Lumayankan bisa dijadiin bahan cerita di blog lagi. genius

      Delete
    3. kenapa kamu kaget gitu? nggak nyangka ya bakal mendapat gelar 'fans' dari aku? ahahaha

      bagus, kalo memang begitu niat muliamu. Aku dukung deh gebrakan baru nan absurd dari kamu ahahahaha oke trims xD

      Delete
  2. Hidup mamang anggkkoott!!

    ngomong-nomong soal mamang angkot, IShmah jadi inget salah seorang mamng agkot yg pernah curhat gitu ke Ishmah, jadi ceritanya si mamang angkot cerai sama istrinya.. :'(

    Jangan-jangan yang ngelepasin jam tangan kak mita...

    Ishmah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu abang angkot emang ajaib sih, kadang ngeselinnya ampun-ampunan tapi kadang juga suka ngajak ngobrol dadakan (eh itu malah ampe curhat segala ya ke kamu? sungguh ajaib .__.)


      bisa jadi, entahlah, masih menjadi misteri~ ahahaha

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe