Cocobi, Welcome Back To Home

00:14

Hallo~~ semuanya, apa kabar? Semoga senantiasa baik selalu ya~ 
Maaf saya jarang post pertama emang nggak ngisi-ngisi pulsa modem kemaren tuh dan yang kedua emang lagi asik-asiknya menikmati kehidupan dunia nyata, alasan paling retrorika terakhir adalah saya memang sedang males-malesnya ngeblog ahaha paling juga nyetatus gaje di fb maupun twitter. Eh iya, ada yang bisa rekomendasiin saya planet yang nyaman selain bumi nggak? ahaha kayaknya saya pengen migrasi sebentar aja gitu ke planet lain, abisan bosen tiap buka medsos yang di bahas tentang capres-cawapres mulu. Ah, zona kenyamanan saya rasa-rasanya terusik sekali terlebih kalo pada saling serang satu sama lain. Biasa lah ya pendukung fanatik yang cenderung ababil. Hih! 

Oke back to topic, judulnya keren banget ya, ngegaya gitu pake bahasa inggris biar dibilang gaul hahahaha

eh iya, saya belum pernah ngenalin cocobi sih ahahhaa waktu itu pernahnya si onet doang mau baca postingannya bisa disini , tau nggak itu postinga jadul banget jaman-jamannya masih seneng make emoticon gitu di tiap postingan ahahaha

sekali lagi cocobi bukan makanan kesukaan si sincan yak ahahaha dia itu nama kucing kesayangan saya. FYI aja sih, si cocobi udah saya urus dari kecil, dari dia masih imut-imut penakut sampe sekarang tetep penakut tapi manja banget luar biasa. EH iya, saya sempet sedih tuh soalnya si cocobi udah dari bulan januari kagak pulang-pulang dong entah dia jadi KULANG (Kucing Petualang) atau mau nyaingin bang toyib kali jadi kagak pulang. Betapa bahagianya saya begitu tiga hari yang lalu cocobi come back to home~ yey!!

jadi si cocobi ini tuh anaknya si onet, sebenernya anaknya onet ada tiga kan. Satu mati karena digegel (duh bahasa indonesianya apa ya?) anjing, ah ya, di serang anjing terus mengalami luka parah yang cukup serius akhirnya mati deh. Itu yang mati juga bulunya hampir sama kayak cobi, wajar kakanya cobi atuda --__--
nah yang kedua kucing betina warna belang-belang abu-abu, coklat, putih tapi dominan abu-abu gitu, nggak tau kemana ilang gitu aja tapi waktu itu pernah ada kucing yang mirip dia yang saya perkirakan sih sodaranya cobi tapi dia juga mati ditabrak motor, kasian :(

Nah, si cocobi ini tuh anak bontotnya si onet lah bisa dibilang. Dulu-dulu dia paling anti banget deh kayaknya sama manusia. Orang tiap di deketin kabur, eh malah sekarang manja :")



Ah, nggak kerasa udah tiga taun aja bareng-bareng sama cobi. Eh itu kalo ibarat kata cocobi itu anak kecil pasti lagi lucu-lucunya yak, mungkin lagi belajar kosa kata sama belajar jalan mungkin? ahahaha

Dari dulu, kucing-kucing silih berganti ngedatengin rumah. Kadang ada yang emang dari kucing liar karena sering dikasih makan terus akhirnya nurut. 
Pokoknya kalo diitung-itung sih banyak, ada si mpussy, onet, ndut, inchi, embul, si kembar, bogecha, cocobi, dll (saking banyaknya ampe nggak apal .__.)

ahahaha saking sayangnya sama si cocobi, keluarga suka komplen, "mita kenapa di hape kamu isinya foto-foto kucing semua?" 
dan saya cuma bisa nyengir selebar-lebarnya.

ya abis mau foto siapa lagi atulah? xD

saya emang ngga ngerti bahasa binantang loh serius, tapi yang saya tahu kalo kita emang memberikan kasih sayang yang tulus tanpa harus mengerti pun saya dapat merasakan. Misal, saya udah tahu banget kapan cocobi laper, kapan dia aus, alasan kenapa dia murung, dll ahahahaha 

bukankah kasih sayang nggak cuma ke sesama manusia aja kan? ke makhluk hidup yang lain pun perlu. Buat saya; cocobi, bogecha (dan anak-anaknya) ataupun kucing-kucing saya yang terdahulu telah berpulang (dan sisanya entah kemana) bukan sekedar hewan peliharaan aja, mereka udah bener-bener jadi kayak sahabat saya. :D

Btw, saya kadang suka miris deh kalo ngeliat kucing-kucing telantar di jalanan. Bahkan nggak sedikit yang entah pincang kakinya, budukan, botak bulunya malahan ada yang cacat karena kekejaman beberapa manusia entah karena di pukul pake tongkat/sapu maupun disiram air panas. Padahal nggak perlu kamu suka sama mereka, asalkan biarkan mereka hidup dengan layak. Toh, mereka juga ngga ada pilihan lain selain menjalani hidup mereka sebagai kucing. Tinggal gimana kita sebagai manusia, makhluk yang berakal budi dan berhati nurani bertindak. Jangan nyiksa binatang! Kamu nggak perlu suka, ataupun cintai mereka. Cukup berika mereka hak-hak untuk hidup juga :))








You Might Also Like

7 comments

  1. Yaampunn ... .kamu ini kok produktif banget ya nulisnya, bentar-bentar ngepost. Akukan jadi ngiri. huhft

    Biar komentarnya nyambung sama cerita, ngomongin soal kucing, kayaknya aku termasuk dari kalangan laki-laki gentle yang takut dengannya. Padahal seneng banget melihara hewan, ya.. . walaupun nggak pinter ngerawat. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu aja aku baru posting lagi keleus, ngga produktif-produktif amat. Lagian aku takut para pembaca ku ngerasa kangen gitu khususnya pembaca labil, kepedean orang solo itu tuuuuuuuuh ahaha

      jadi kamu takut kucing? hih, nggak gaul :p

      Delete
    2. He'eh, geli. Lebih suka kura-kura, menceriminkan kepribadian juga, pendiam, misterius tapi romantis. B)

      Delete
    3. Iya, kamu kura-kura ninja yang pura-pura pemalu pendiam gitu ahahahhaa

      Delete
  2. dulu jg saya pecinta kucing, enak bgt buat dpeluk diuwel2 :D
    tp stelah pny anak, mending peluk2 anak aja hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, enak banget di peluk, diuwel-uwel sama di cubit pipinya ahahaha gemes abisan :D

      Ah, bahagiannya~~
      Aku belum berkeluarga sih, jadi ya, sementara waktu belum bisa merasakan meluk anak kayak gimana ahahahaha :D

      Delete
  3. Lucu kucingnya :D
    aku juga punya kucing yang masih kecil, dia manjaaa banget

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe