Perjalanan Hidup

21:54

Sebenernya bingung mau nulis apa ahaha tapi gatel juga sih pengen cerita. Jadi sekarang saya udah kuliah Semester 2 jalan 3, saya lulus SMK tahun 2012. Ya seperti kebanyakan anak SMA unyu-unyu yang lagi masa peralihan antara remaja tanggung dewasa dan labil. Yups, saya juga dihadapkan pada dua pilihan : Kuliah apa Kerja?

Tapi yang jadi pertanyaan banyak orang adalah : "Loh, anak SMK kok kuliah? Kenapa nggak langsung cari kerja aja?"

Hey! Kuliah itu kan hak semua orang ya kan. Emang ada peraturannya apa, "ANAK SMK DILARANG KULIAH" 

Iya sih tau, namanya juga Sekolah Kejuruan, dari awal masuk pun udah di didik dengan keterampilan dan harus siap kerja, tapi di hati kecil saya terdalam saya masih ingin nimba ilmu sebanyak-banyaknya. 

Saya inget banget, waktu pengumuman kelulusan belum ada di tangan di Sekolah ada dari perusahaan gitu dan buka lowongan kerja. Dengan niat hanya iseng pengen coba-coba sama ikut-ikut temen juga sih saya mutusin buat ngelamar kerja. Semua serba dipersiapkan dadakan dari mulai surat lamaran sampe daftar riwayat hidup. 


Dan nggak tahunya saya keterima untuk tahap selanjutnya akhirnya saya masih harus tes wawancara mendalam di Perusahaan. Dari sekian banyak yang ikut, saya jadi salah satunya yang beruntung untuk masuk ke tahap selanjutnya. Kaget jelas, padahal niat awal saya emang cuma coba-coba aja. 

Setelah beberapa kali tes, akhirnya saya keterima kerja disitu. Saya yang masih polos masih nggak ngerti kan. Secara saya ngelamarnya emang bagian design grafis taunya saya keterima di bagian kasir. Padahal jelas-jelas saya benci banget matematika dan hitung-hitungan hahaha

Setelah konsul ke orang tua dan mereka bilang, "Coba aja dulu jalanin barangkali rejeki."

Yaudah saya coba jalanin kan. Padahal dalam hati kecil saya selalu berkata, "Pengen banget kuliah."
Pas kebetulan saat itu adik saya juga kelulusan SMP saya kelulusan SMK. Jadi saya harus mengalah karena biaya dipakai buat masuk ade ke SMK. Akhirnya saya harus menunda untuk masuk kuliah. 
Dan parahnya saya udah harus masuk kerja setelah lulus? Sama sekali nggak ada istirahatnya. Saya yang sama sekali nggak tau dunia kerja kayak gimana emang kaget banget belum bisa nyesuain. Dan pada akhirnya saya memang nggak betah, bertahan cuma tiga bulan doang xD
Walau saat itu ada suatu rasa kebanggan sendiri bisa ngasih ortu gaji pertama walau emang nggak gede-gede amat :))
Antara seneng sama sedih tuh. Tapi emang dasar mental saya yang rada tempe jadi menghadapi dunia kerja nyali saya rada ciut hahaha 


Akhirnya saya keluar kerja. Dan setelahnya saya memang nggak nyari kerja atau apa. Yang saya lakukan cuma nunggu selama beberapa bulan hingga pendaftaran kuliah dibuka. Saya nyari-nyari kampus yang saya idamkan. Dulu-dulu banget saya ngidamin PTN yang di Depok itu tuh hahaha tapi nggak jadi terus sempet pengen ke PTN yang di sumedang itu tuh  lagi-lagi saya kurang sreg terus saya pengen banget ke PTN di jogjakarta tapi kehalang restu orang tua. Orang tua nggak ngizinin saya untuk kuliah sejauh itu karena memang nggak ada sodara disana.  Yah gagal deh saya~
Akhirnya saya sama sekali nggak ngerasain nyoba tes SNMPTN atau pun SBMPTN. Hahaha makannya kalo denger cerita mereka yang ikut tes saya cuma bisa diem. Iya, karena saya nggak pernah nyoba. Abisnya saya udah skeptis duluan dan emang nggak mau ribet-ngurus ini itu jadinya saya memutuskan untuk langsung aja daftar ke Perguruan Tinggi Swasta di Kota Saya. 

Kegalauan saya nggak berhenti sampai disitu, untuk milih jurusan pun saya galau. hahaha 
Pertama saya ngebet banget pengen masuk Fakultas Keguruan. Antara Pendidikan Bahasa Indonesia sama Pendidikan Sekolah Dasar. Tapi setelah itu jadi pengen ke Sastra Indonesia sama Ilmu Komunikasi. Dan pada akhirnya saya jatuh cinta sama Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) secara saya emang rada tertarik sama seni dan budaya (sebenernya nggak ada sangkut pautnya sama fakultas saya yang sekarang sih ahaha). Kebetulan temen saya juga masuk ke FISIB tapi dia ngambil Sastra Jepang. 

Awalnya saya pengen ambil Sastra Indonesia karena ya memang saya suka nulis dan saya tertarik dengan bahasa indonesia selain itu karena alhamdulillah nilai bahasa indonesia saya di SMK selalu lumayan. Tapi setelah tau ada Ilmu Komunikasi saya jadi galau karena jurusan saya di SMK dulu emang ada sangkut pautnya sama Multimedia. Sempet minta saran kesana-sini, kata mereka Ilmu Komunikasi masih nyambung ke MM, dan setelah saya pikir-pikir pun hobi menulis saya tetep bisa diasah kalaupun saya masuk ke komunikasi lagi pula juga saat itu sih saya mikirnya komunikasi tuh cangkupannya lebih luas haha entah analogi sok tahu darimana :D
Akhirnya bismillah saya pilih komunikasi. Walau awalnya sempet was-was juga sih secara saya memang bukan seorang yang pinter ngomong hahaha saat itu emang saya pengen nyoba keluar dari zona aman saya, saya yang notabennya pendiem banget dan cuma cerewetnya lewat tulisan dan masuk ke komunikasi? x))


Tapi inilah saya sekarang, saya ngerasa nyaman banget dengan pilihan apa yang telah saya ambil. Walau saya tahu masih terlalu dini untuk menyimpulkan tapi insyaallah kedepannya juga akan terus seperti ini. Aamiin

Dan sejak mengenal komunikasi lebih dalam ternyata jangkauannya lebih luas lagi. Saya belajar dan dipaksa suka dengan politik (Secara ada mata kuliahnya haha) walau awalnya saya nyaris apatis sama politik, terus saya belajar psikologi juga walau cuma dikit-dikit, dan lewat komunikasi saya dipertemukan dengan pilihan lain. Saya suka jurnalistik. Dan entah konsentrasi apa yang akan saya pilih di semester 4 nanti, tapi saya hanya berharap semoga pilihan itulah yang terbaik yang Allah berikan untuk saya. 

Saya jadi mikir, seandainya saya jadi kuliah di jogja misalnya apakah saya akan ketemu dengan teman-teman saya yang sekarang?
Apa saya akan mengenal politik, psikologi, dan jurnalistik dan mata kuliah saya sekarang?
Apa saya akan masuk ke club pers?
Apa saya akan bertemu dengan dosen-dosen dengan karakter yang mereka bawa?
Apa saya akan tahu bahwa Prof.Sapardi Djoko Damono juga pernah mengajar di kampus saya? <<waktu itu saya nggak sengaja liat Nama dosen jaman dulu dan tertera nama Prof. Sapardi Djoko Damono (AAAAAAAAAA IDOLA SAYA BANGET! ya walaupun belum ada kesempatan buat ketemu setidaknya beliau pernah ngajar juga di kampus saya xD)
Apa saya akan kenal mereka--teman-teman sekelas saya?
Dan pertanyaan lainnya :))

Saya hanya tersenyum saat pertanyaan-pertanyaan itu hinggap dalam benak saya. Saya yakin, Allah tahu apa yang saya butuhkan dan terbaik bagi saya sehingga Allah tidak mengizinkan saya untuk kuliah di Jogjakarta walau seingin apapun saya untuk kuliah di jogja. "Allah memberikan yang hambanya butuhkan bukan yang hambanya inginkan." Siapa yang tahu?

Mungkin, saya nggak akan ketemu sama apa yang sudah saya jalani sekarang. Barangkali saya masih luntang-lantung mencari jati diri saya sendiri. (Walau sekarang juga masih tetep pencarian jati diri)

Beberapa kali saya pernah denger dari orang bahwa, pertemanan di bangku kuliah itu nggak setulus saat-saat sekolah, tapi nyatanya yang saya rasakan justru sebaliknya. Saya dipertemukan dengan orang-orang tulus yang telah menjadi sahabat saya. Mereka ada mengisi hari-hari saya dengan karakter, cerita dan kesan tersendiri yang mereka bawa. Mereka benar-benar peduli tak hanya saat-saat bahagia tapi juga saat-saat duka. Dan saya bahagia bertemu dengan mereka. Sanggat :))

Buat adik-adik, atau siapapun yang sekiranya baca tulisan saya ini. Kalau memang kamu lagi bingung buat nentuin jalan hidup kamu coba deh minta petunjuk ke Tuhan Yang Maha Kuasa, karena Tuhan itu nggak pernah salah dalam menentukan pilihan terbaik buat kamu.
Dan yang terpenting adalah yakini dalam hati dengan keseriusan apa tujuan awal kamu. Dan perlu digaris bawahi bahwa jangan kamu kuliah emang cuma karena ngejar gengsi pengen ke Perguruan Tinggi Negeri aja. Saya bukannya ngelarang, semua orang memang berhak bebas memilih jalan hidup mereka masing-masing. Tapi kalau tujuan awal kamu aja udah nggak bener gimana kedepannya? :))
Dan buat mereka yang sekiranya memang telah mencoba ke PTN tapi ternyata nggak keterima jangan sedih. Jangan khawatir, Perguruan Tinggi Swasta pun nggak masalah. Yang penting itu adalah ilmunya. Bukan tempatnya, percuma aja kan kalau misal kamu di PTN tapi nyatanya kamu cuma males-malesan? Begitupun sebaliknya, kalaupun memang kamu di PTS tapi kalau kamunya rajin? Ilmu datengnya bisa dari mana aja kok, lagipula dosen-dosen di PTS pun nggak kalah saing sama PTN kok, soalnya pengalaman yang mereka punya dalam bidang yang mereka kuasain pun pasti banyak. Contohnya, Dosen saya aja ada yang mantan wartawan di Stasiun Televisi Swasta Nasional, bahkan Kaprodi Jurusan saya juga memang berasal dari PTS di Jakarta yang jujur aja nama PTS nya pun saya nggak kenal x))
Jadi sebenernya tempat itu hanya penunjang, selebihnya kedepannya gimana ya kamu yang tentukan sendiri. Orang-orang penting sekalipun bukan lahir karena tempat, tapi lahir dari kemauan, usaha serta doa.

Sebelumnya maaf kalau postingan saya rada sok tahu atau gimana. Saya sama sekali nggak berniat menggurui atau apa. Saya hanya ingin berbagi cerita aja. Semoga aja bermanfaat :))

Ayo, sama-sama sukses dalam bidang yang digeluti masing-masing! :))
SEMANGAT!

You Might Also Like

7 comments

  1. Dulu sekali, saya pinginnya masuk jurusan HI, tp kan itu harus pinter ngomong tuh, dan saya orgnya pendiem hehe jadinya pilihan jatuh di arsitek sm pwk, walaupun gambar jg gak terlalu bisa asalkan ada kemauan insyaallah gue bisa

    Yang bikin galau cuma pengumuman snmptn nanti aja, diterima gak ya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga pilihan nanti jadi pilihan yang terbaik yaaaaaaa :))

      Delete
  2. aku juga anak smk dan baru mau kelas 3, aku juga lagi bingung abis lulus mau kerja atau kuliah? pengennya sih kerja sambil kuliah hehehe itupun kalau bisa

    ReplyDelete
  3. aku pun anak smk yg baru mau kelas 3, aku juga lagi bingung habis lulus mau kerja atau kuliah? enaknya sih kuliah sambil kerja, itupun kalau bisa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awal-awal lulus SMK ambisi aku juga gitu, dear. Aku pengen kuliah sambil kerja ya tapi nyatanya jalan aku ya kuliah aja (tapi nggak menutup kemungkinan kalo nanti aku juga bakal cari kerja biar kuliah sambil kerja) Kalo emang kamunya nggak bakalan keteteran sama apa yang udah kamu pilih. Lagipula kalo kuliah sambil kerja kamu kudu punya komitmen tinggi sih, rajinnya kudu full!

      Semoga dapet pilihan yang tepat ya :))

      Delete
  4. aku juga lulusan SMK tapi tahun 2013, kalo aku baca dari ceritanya kayaknya kamu ngalamin Quarter Life Crisis deh, hehe sama kayak aku. apa itu Quarter Life Crisis? coba kamu baca tulisan saya tentang QLC ini http://khoirinaannisa.blogspot.com/2014/05/lulus-gagal-galau-quarter-life-crisis.html *just Sharing*
    :)

    ReplyDelete
  5. ah kak bisa belajar nih sekarang, sekarang aku juga mau jadi mahasiswa disalaha satu univ. Swasta di Malang dan kebetulan Jurusan yang aku pilih Ilmu komunikasi. mohon bimbingannya kakak hehehe :)

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe