Terdampar di Seminar Part 2

11:53

Hai~ Happy sunday~ Seperti pada postingan gue sebelumnya yang macam sinetron aja segala ada bersambungnya abisnya gue buru-buru postingannya juga ditambah masih panjang bener cerita perjalanan jum'at kemarin, kalaupun diceritain juga sebenernya nggak akan cukup hanya dalam beberapa part hahaha
Buat yang ketinggalan ceritanya bisa nih cek kesini aja  . Lumayan lah ceritanya bisa buat camilan yang renyah kalo lagi iseng :p walau gue nggak jamin itu bacaan yang enak tapi semoga aja cukup mengenyangkan jiwa-jiwa yang haus akan cerita perjalanan *halah bahasa lo*



Yuk, langsung aja deh tanpa basa-basi lama-lama lagi. Selamat menikmati!

***
        Di dalem kereta, nggak nyampe sepuluh menit udah penuh bahkan padet banget sama orang-orang. Gue, nur dan jo dengan peluh keringat yang membanjiri serta kegerahan masih sempet-sempetnya bercanda haha dengan harapan semoga bisa sedikit menghilangkan kesumpekan yang terjadi haha entah apa yang ada di pikiran pihak stasiun, udah kereta di dalemnya padet bener masih aja kagak jalan-jalan -____-
Gue, Nur dan jo sedikit mendengar suara si aun yang menggelegar hahaha oh, masih melek ternyata mereka gue kira udah jadi pepes ikan :p *becanda* Terus di belakang gue ada empat bule yang gue tebak dari spanyol haha nggak tau sih bener apa kagak yang jelas mereka nggak ngomong bahasa inggris, bahasanya macam telenovela deuh pokoknya. Intonasi suara mereka juga gede, pake acara ketawa-ketawa juga lagi. Entah apa yang ada dipikiran bule-bule itu, gue jadi ngebayangin dalam benak gue sendiri : 
"Apa ya pendapat mereka tentang Indonesia setelah merasakan sendiri bagaimana Indonesia tuh? bagaimana transportasi umumnya terutama, kan pasti beda banget. Terus juga apa lebih baik Indonesia atau India? kan setau gue India juga hampir sama lah kayak indonesia tapi yang gue tahu sih malah lebih parah di India"

Sempet jadi bahan perdebatan juga tuh bule-bule itu antara gue dan jo hahaha gue bilang kan, "jo itu bule dari spanyol kali ya? dengerin dah bahasanya bukan bahasa inggris sih."
Jo, "bukan juga, dari arab."
gue : "Arab? Arab dari mana? emang mereka ngomong apaan?"
Jo : *dengan sotoy nya bilang* "taulah, gue ngerti sedikit."
Gue : *penasaran* "Iya tah? emang mereka ngomong bahasa apa?"
Jo : "Ada deh"
Gue : *syit* -____- "Jah si jo, emang mereka ngomong apa katanya lu ngerti?"
Jo : "Ada deh, rahasia"
Gue : *dalem hati* *nih orang ngajakin ribut apa gimana sih, jangan sampe di kereta terjadi pertumbahan darah hahaha* "Jo -___- ih serius, apaan?"
Jo : "intinya mereka bercanda."
Gue : *dalem hati* *nenek-nenek standing juga tau mereka bercanda, orang ketawa-ketawa mulu dari tadi tanpa menghiraukan orang.* 
Dan seketika gue merasa pengen terjun dari kereta hiks W(-____-)W

Terus akhirnya kereta mulai jalan kan, di setiap stasiunnya makin padet banget. Dari awal kereta jalan gue udah panik, setiap berhenti di stasiun gue langsung berpikir. Iya, mikirin gimana caranya buat keluar. Jangankan keluar, gue mikir gimana caranya gue bisa jalan sedangkan udah padet banget nggak ada space buat jalan ke pintu keluar. Disitu gue langsung sedikit pucet. Terus gue ngomong kan si nur dan jo, "eh, kumaha ieu kita keluarnya? dari tadi gue mikirin ini. tapi noh liat aja padet bener kan. Keluarnya kumaha?"
nur : "Ih iya, gimana ya."
Jo : "tenang-tenang, gampanglah itu mah. kita deket ini sama pintu"
Gue : "deket? jo, stasiun depok tuh pintunya di kanan bukan di kiri." 
Terus si jo celingak-clinguk, "Ih iya, gimana keluarnya ya?"
Gubrak! pan dari tadi gue ngomong! -____-
Gue : "ya kan tadi gue udah bilang jo, susah, padet banget, kagak bisa jalan."
Jo : "keluarnya lewat pintu mana ya? yang sebelah sana apa sana?"
Gue clingak-clinguk, "kayaknya mending lewat sana aja deh, soalnya lebih deket."
Nur : "ya mana aja dah gue ngikut."
Pokoknya kita berencana keluar lewat pintu yang sama dengan saat waktu kita naik.

Gue, dengan sok detektifnya macam kayak mau menyelidiki apa gitu xD
"Pokoknya, di stasiun depok lama kita harus udah jalan ya ke depan pintu keluar. Liat sendiri kan padetnya kayak gimana? Etapi gimana caranya ya?"



Jo : "udah pokoknya gampang, nanti gue duluan yang jalan. Mit, lu tukeran posisi sama gue. Nur, lu dibelakang gue."




Akhirnya yang tadinya urutannya nur, gue terus jo, berubah jadi jo, gue dan nur. Karena udah padet bener nggak bisa gerak lagi. Udah gitu si bule-bule yang bodynya juga gede makin bikin sesek -__-
Kita mulai ngitungin, pas di citayem kita udah ngambil ancang-ancang. 
Gue : "jo, siap-siap. Depok lama kita caw!"
Jo : "eh gue bilangnya gimana ini ke orang-orang bulenya?"
Gue : "udah bilang aja excuse me."
Jo : "oke, gue nanti bilang, excuse me i want to go out."
Gue : "Ih gausah panjang-panjang, udah bilang aja excuse me. Anggep aja itu permisi, nggak usah panjang-panjang napah jo -__-"
Jo : "iya gue nanti bilang excuse me i want to go out."
Gue " "heeuh dah jo seterah lu aja dah -___-"

Kereta mulai jalan dan gue langsung bilang, "jo! Sekarang!"



Mulai dah tuh si jo ngedorong-dorong ke depan, "excuse me, misi, saya mau turun nih."



Awalnya kan jo bilang nur yang ada di belakangnya, dan entah kenapa jadi malah gue yang dibelakangnya hahaha
gue narik baju jo, dan gue narik tangan si nur. Duh, nur, maap ya, pasti sakit ditarik gue abisnya susah bener. -__-
Nur : "ya allah mit, gue kejepit."
Gue : "ya allah nur, sama gue juga." (tapi tetep tangan kiri gue masih narik tangan si nur buat maju. dan tangan kanan gue yang masih narik baju jo)
Orang-orang cuma pada ngeliatin doang dong, udah gitu pas mau jalan ada aja gitu orang yang naro tasnya di jalan jadi bikin gue susah jalan akhirnya dengan berat hati gue injek aja tuh tas. Pokoknya melas bener deh gue saat itu. Ada juga sih mas-mas yang baik kayak memberikan sedikit ruang buat gue maju ngedorong sambil tetep ngikutin jo plus narik tangan si nur xD

Jo : "Misi dong mau turun nih. "
Gue : "Misi misi mau turun kasih jalan dong."
Jo : "Mit lu gausah nyekek gue juga kali."
Gue : "Yaelah jo, gue nyekek apaan kan tadi kata lu suruh pegang baju lu."


Speaker suara di kereta, "Stasiun depok baru."


Si jo langsung beraksi, gue juga ikut beraksi sambil tangan kanan gue tetep pegang baju si jo gue dorong juga sambil tangan kiri gue narik si nur. 
"MISI YA MAU TURUN MISI MAU TURUN! TOLONG KASIH JALAN!" cuma itu yang gue dan jo teriakin



Gue ngeliat ke belakang, muka si nur udah panik kan. Sambil tetep gue tarik tangannya si nur, "Ayo nur, dorong."
Dan.... 

BERHASIL!



Begitu keluar serasa berada di surga, oksigen kerasa jadi tambah banyak. Dramatis banget ini di kereta yang penuh sesak itu ahahaha tapi koplak xD
Pas keluar gue cuma bisa bilang "Alhamdulillah" sambil nafas gue ngos-ngosan.



Setelah kita bertiga yang turun terus si Yosi. Terus gue langsung bilang, "eh yang lain mana? buru dibantu itu keburu keretanya jalan. Ayo cepet! cepet!"



Si Yosi dan Rasyid diri di antara pintu terus nolongin satu-satu.



Terus gue liat satpam kereta cuma ngeliat aja. Dan kita semua jadi bahan tontonan orang banyak. Macam lagi bikin ftv atau apalah -___-
Untungnya keretanya nggak langsung jalan, karena setau gue kereta nggak akan berhenti lama. Mungkin karena kita berisik terus pihak stasiun depok juga tau ada banyak orang (koplak) yang mau pada turun jadinya kereta lumayan lama berentinnya. HAHAHAHA SUMPAH KOPLAK BANGET GUE PENGEN KETAWA NGAKAK KALO INGET KEJADIAN DRAMATIS ITU HAHAHAHA



Alhamdulillah, akhirnya udah pada keluar semua. Disitu kita pada ketawa-ketawa inget kejadian tadi hahaha
Jo : "Edan siah gue dicekek si mita hahaha"
Gue : "kan tadi lu bilangnya apa? pegang baju lu kan? yaudah gue pegang."
Jo : Tapi baju yang dipinggang kali, lu mah baju yang di leher haha"
Gue : "HAHAHAHAHA MAAP JO. Edan siah, tadi koplak banget. Gue narik si jo, si nur gue tarik hahahaha pasti sakit tuh. si nur : 'mit gue kejepit' , 'sama nur gue juga' "
Rizky : "Anjrit gue ketabok ibu-ibu pas mau turun tadi."
Tika : "susah banget turunnya."
dsb~ (gue lupa pada ngomong apaan aja xD)



Gue : "makannya lain kali, kalo udah tau penuh siap-siap dari satu stasiun sebelumnya. Gue aja dari tadi udah nyusun rencana buat turun kereta bareng si jo hahahaha." #mitasokbijak



Begitu udah tap tiket, kita pada duduk ngedomprak di tangga karena cape, gerah dan haus! Padahal lagi asik duduk melepas letih sehabis perjuangan di Kereta terus ada yang bilang gue lupa siapa katanya, "ayo cepetan, nanti keburu siang dan terlambat. Yang laki-lakinya juga kan mau solat jum'at."



Akhirnya kita semua jalan ke luar stasiun niatnya mau menuju terminal, dengan tujuan nyari angkot 01. Terjadi perdebatan lagi, angkot 01 katanya nggak akan lewat situ. Akhirnya nanya ke bapak-bapak pedagang asongan sambil pada beli tisu, "pak, angkot 01 naiknya dimana ya?"
bapak-bapak itu bilang, "oh itu di belakang itc ada." | "Oh gitu, yaudah makasih ya, pak."
Akhirnya tanpa pikir panjang kita berniat akan melanjutkan perjalanan. Karena pernyataan bapak-bapak sebelumnya agak kurang meyakinkan akhirnya kita nanya ke satpam itc, "pak kalo mau ke poltek. kavling naik angkot apa ya?" | "Oh itu, naik angkot yang di depan aja, 117 bla bla bla (si bapaknya ngejelasin, gue lupa angkot apa aja) pokoknya yang jurusan pasar minggu nanti bilang aja kavling, poltek." | "gitu pak? jadi apa aja bisa?" | "Iya bisa." | "makasih pak" | "iya sama-sama"



Terus kita yang nanya langsung bilang ke anak-anak, "jangan dulu naik tangga kesini. Salah lagi."
Akhirnya entah bagaimana ceritanya karena gue dan nur awalnya udah jalan ngikutin jo, tau-tau anak-anak masih disana dan udah ada kesepakan gitu sama angkot 117. Berangkatlah kita menuju Politeknik Negeri Jakarta~~
Di dalem angkot juga kita masih haha-hihi, ngobrol dan ketawa-ketawa. 


Dan sampailah kita disuatu tempat yang asing, "udah nyampe nih? kok gini amat? bener gak nih tempatnya." 

Mungkin abang angkotnya denger kali ya terus bilang, “kavling kan? Kalo gak percaya tanya lagi aja.”

Dengan masih nggak percaya, terus pada saling berspekulasi masing-masing. Kita terpaksa percaya, karena emang banyak orang yang keluar lewat pintu itu.
Terus pas pada nanya ongkos berapa si abang angkotnya dengan kampretnya ngegetok harganya dong, katanya 10 REBU PERORANG! IYA 10 REBU! GILA AJA!
Abang angkot CUTAU NIH, BYE!

Entah siapa dan bagaimana negosiasinya, akhirnya si abang angkotnya minta 4 REBU PERORANG. Masih masuk akal lah ya, akhirnya kita sepakat-sepakat aja.
Lagian setau gue juga emang sih angkot di depok tuh emang mahal ongkosnya tapi semahal-mahalnya ongkos juga paling mahal 5 REBU Kali -__-

Dikata kita semua pada orang yang berasal dari gua kali ya jadi gampang dibego-begoin, walaupun tampang kita emang pada lugu-lugu tapi nggak mungkin lah kita percaya kalo jalannya aja Cuma sebentar dan nggak terlalu jauh kok ya 10 REBU ongkosnya. Di bogor aja malahan jauh deket Cuma 2 REBU 5 RATUS ongkosnya. Dunia ini emang kejam ya~~ *lebay* xD

Pada ngeliatin kita yang rombongan dan pada pake baju maroon-maroon. Gue yakin dah tuh kalo baju pdlnya bisa ngomong dia bakal ngomong, “saik coy, gue dipake ke PNJ, UI.”










You Might Also Like

2 comments

  1. GOKIL! Kenapa ga bikin novel non fiksi daaah hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga ada penerbit yang ngelirik *eh* aamiin :D

      JO untungnya gak sampe ada pertumpahan darah nih xD

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe