Suatu Ketika di Rumah Sakit

23:04

Hari senin kemaren, saat orang-orang lagi asik menikmati hari libur di tanggal merah hati gue dirundung kelabu. Siang itu gue ditelepon bapak gue yang bilang bahwa mama gue dirawat di rumah sakit. Seketika gue mewek, kejer malah ampe sesenggukan. Gue mewek sendirian, entah gue harus bangga karena merasa keren atau gue harus miris sendiri liat kelakuan gue yang macam pemain ftv segala. Jadi gini awalnya pagi itu, gue yang baru tidur empat jam-an terbangun saat mama masuk kamar gue untuk ngaca, mama emang biasa ngaca di kamar gue soalnya lemari gue ada kacanya gitu. Nah saat itu gue setengah sadar setengah tidur, terus mama bilang “teh, mama mau ke rumah sakit dulu.”

Dan gatau kenapa gue yang biasanya susah banget dan males menanggapi karena rasa kantuk yang begitu hebat akhirnya gue jawab, “Ngapain? Ke rumah sakit mana?” Entah ini pertanyaan jenius atau malah bodoh. Jelas-jelas mama gue udah sakit seminggu badanya lemes gitu terus nggak mau makan eh gue dengan (sok) polosnya malah nanya mau ngapain. Yakali shopping ke Rumah Sakit segala nanya mau ngapain -___-
Ya kan gue taunya mama mau cek doang ke dokter taunya malah disuruh dirawat, ngedrop? Jelas! Disitu gue gak tau kenapa gue nangis. Gue Cuma sedih aja ngebayangin mama di infus gitu terus siapa yang jagain coba? Gue tau banget mama orangnya tuh kuat banget, nggak pernah ngeluh dan selama sakit kemaren juga dia nolak buat cek ke Rumah Sakit Cuma periksa ke klinik aja terus tiba-tiba gue denger mama harus dirawat pula. Pokoknya keadaan gue saat itu udah mah baru tidur empat jam, terus nangis sampe mata sembab pokoknya udah gak karuan banget lah. Pas gue tanya ke bapak gue mama sakit apa beliau Cuma jawab nanti cerita pas udah di Rumah. Ribet juga kali ya harus ngurus ini itu plus cerita ke gue di telepon. Akhirnya Gue nungguin bapak gue pulang sambil tetep berdoa semoga mama nggak kenapa-napa.


Beberapa jam kemudian mama sms

Mita lagi apa. | *Disitu gue langsung sedih, asli sedih banget. Mata gue mulai berkaca-kaca dengan tangan bergetar gue bales sms mama* Mita lagi nyuci. Mama sakit apa? Bapak udah pulang? (Padahal gue nyuci juga sambil nangis itu tapi gue gak bilang) | Mama sendirian. Bapak udah pulang. | *Air mata gue makin pecah dong baca sms mama akhirnya dengan tetep nangis dan tangan gue gemeter gue bales sms* Yaudah mama istirahat aja dulu. Nanti mita kesitu kan mita belum tau rumah sakitnya dimana. | Dan setelah itu mama nggak bales lagi.

Bapak gue akhirnya nyampe rumah jam 12 siang, saat itu gue lagi tiduran di kamar antara ngantuk karena kurang tidur sama ngantuk karena abis nangis *aneh ya?* Mata udah merah banget kan. Eh bapak gue langsung manggil-manggil gue pas ngeliat gue bapak gue nanya, “kamu kenapa? Nangis?” gue Cuma bilang “nggak” terus jalan ngehindar ke belakang buat muter mesin cuci. Haha bisa banget gue ngelesnya :D
Nggak lama nenek-kakek gue dateng haha terus nenek gue bilang, “ih ngapain nangis? Nggak usah nangis teh”
Atuh gimana ya gue emang dasarnya melankolis dan paling nggak bisa kalo udah nyangkut soal orang tua pasti nangis kejer bisa-bisa, orang waktu ESQ (Training motivasi) gitu aja pas nyerempet soal orang tua gue ampe nangis kejer.
Terus nggak lama setelah itu sodara-sodara gue pada dateng, hati gue agak legaan dikit soalnya waktu sendiri gue juga panik dan sedih kan bingung harus ngapain. Masih tetep diledek karena mata gue sembab. Gue Cuma bisa bilang “bodo amat” hahaha
Sejak dapet kabar mama dirawat gue berasa kayak orang linglung. Numpahin air, masak nasi kebanyakan lah, pokoknya serba bingung mau ngapain soalnya yang ada dipikiran gue Cuma “mama mama mama mama mama dan mama”
Akhirnya setelah makan siang gue sekeluarga cuuus ke RS, pake acara sempet nyasar pula gara-gara salah jalan -__-
Pas gue nyampe mama lagi tiduran dengan infusan tapi masih keliatan seger banget akhirnya gue ngerasa lega banget! Bahkan tante gue pada ngajak bercanda mama dan kita semua ketawa-ketawa, nggak tau ya keluarga gue mah emang suka rusuh dimana-mana. Tapi itulah keluarga gue! Dan gue bangga :D
Seharian kemaren gue belum mandi, dan akhirnya gue nginep kan di RS bareng nenek gue dan nggak mandi lagi. Nice!

Gue baru inget kalo dulu, gue pernah bilang sama diri gue sendiri bahwa, “gue pengen ih sekali-kali ngerasain nginep di RS. Pengen ngerasain suasananya kayak gimana” dan bener aja, terkabul. Gue nginep di RS.
Malam pertama gue nginep, gue mabok AC ya abisnya kenceng bener tuh AC .___.
Pas mau tidur ada aja yang bikin ngakak, gue kan pake kaos kaki yak karena dingin nah itu kaos kaki emang kampret banget. Aneh gitulah bentuknya, masa kaos kaki tapi kaos tangan? Haha
Seketika nenek gue ngakak sejadinya, dan guepun ikutan ngakak geli. Bayangin jam 9 malem cekakak-cekikikan di RS hahaha koplak pan xD
Belum lagi pas tidur malemnya jam 12 teng macam kayak lagi ikutan uji nyali dunia lain aja, pasien kamar sebelah teriak-teriakan dan akhirnya gue, mama dan nenek gue sama-sama nggak bisa tidur!
Eh tapi yaampuun hari itu, sore-malem yang lumayan bikin gue bahagia adalah kehadiran mas-mas perawat yang kece banget. Suaranya ituloh unyu gitu hahha gue dimarahin coba gegara darahnya naik di infusan mama yakan gue nggak tau gue Cuma nganter mama ke kamar mandi. Udah gitu doang padahal emang rese sih tuh mas-mas untung kece kalo nggak mah udah kena nyolot gue tuh! -__-
Alhasil beberapa kali gue curi-curi pandang ke si mas-mas perawatnya hahaha gue nggak niat modus sih tapi kan ya yang namanya rejeki mah jangan ditolak xD
Kalo kata gue sih tuh mas-mas perawatnya usianya masih muda, nggak jauh diatas gue beberapa tahun mungkin.

Besoknya, hari kedua. Entah ya apa emang di semua RS kayak begitu itu perawatnya pada demen bener ke kamar-kamar pasien jadi kan rada ngeganggu bayangin aja jam 4 pagi gitu -__-
Terus yang bikin gue gedeg ya udah tau gue belum tidur kan eh pas mau tidur kena semprot perawat senior sih kayaknya yang super cerewet banget bilang “mau di bersihin dulu ya kamarnya” mending kalo ngomongnya bae-bae gitu ya ini malah rada nyolot gitu. Dari situ sebenernya gue agak kapok nginep dan dalem hati gue Cuma bisa ngedumel, “gue nggak mau nginep lagi!”
Ya abis gitu bener, kayak gue kagak bayar aja disitu yak. Kalo bukan karena mama gue dan kasian ke nenek gue. Gue juga ogah berurusan sama perawat bawel macem begitu .__.
Siangnya gue memutuskan untuk balik karena ada kuliah sore. Gue balik kuliah nyampe rumah jam 7 malem lah bapak gue udah nyuruh buru-buru aja takut kemaleman akhinya gue nginep lagi kan dengan bawaan ransel yang lumayan banyak. Eh ini gue bukannya mau modus ya, toh nyatanya setiap hari, setiap waktu perawatnya gonta-ganti keleus dan pada akhirnya gue nggak pernah lagi liat si mas-mas yang marahin gue haha xD

Segala baju pdl sama buku gue bawa karena takut nggak keburu kuliah eh nyatanya tuh barang-barang yang lumayan berat dan bikin pegel pundak gue akhirnya gue bawa balik lagi ke rumah wkwk koplak xD
Tapi malam kedua di Rumah Sakit alhamdulillah pada pules tidurnya. Pasien di kamar sebelah udah dipindahin. Lagian juga mungkin gue, mama dan nenek gue pada cape kali ya dan kurang tidur juga~ jadi nyenyak dan AC juga udah nggak terlalu kerasa dingin.
Terus pagi tadi gue sempet terlibat obrolan singkat dengan keluarga tetangga kamar depan, sebenernya gue bukan seorang yang pinter ngomong juga bukan pembicara yang asik. Sempet beberapa kali gue diem dan suasana hening dan gue malah mengamati sekitar tapi akhirnya gue nanya aja hal-hal yang biasa terus sama ibu-ibu itu dijawab terus hening, terus ibu-ibu itu nanya terus hening lagi terus gue nanya lagi dijawab terus hening lagi gitu aja terus siklusnya. Sebenernya kemaren pagi gue Cuma jadi pendengar aja saat nenek gue dan ibu-ibu itu ngobrol.
Mereka itu dari ciseeng, jauh bener kan .__.
Terus ibunya dan kakaknya yang jaga dan adiknya yang sakit. Nah kakaknya itu udah bekeluarga sampe bela-belain ninggalin anaknya yang umur 3th buat nungguin adiknya. Jadi adiknya usus buntu gitu, udah semingguan lah di rawat. Terus ada juga bapak-bapak yang nungguin istrinya, kasian deh istrinya kudu nafas pake tabung oksigen gitu, terus juga tetangga kamar sebelah sebelum dipindahin ke HCU dia sakitnya parah banget. Katanya syarafnya udah kena ditambah kesurupan juga lagi. Macem-macem lah. Tapi yang gue liat muka mereka meskipun ada guratan rasa lelah tapi mereka tetep tegar. Gue jadi mikir *amit-amit nauzubillah* (Semoga keluarga gue selalu sehat terus, aamiin) kalo seandainya gue diposisi mereka gue mungkin nggak akan tahu harus ngapain. Gue mungkin udah frustasi duluan kali. Tapi gue salut sama mereka, asli salut banget. Mereka juga orangnya pada baik-baik mungkin bukan rahasian lagi kalo emang udah jadi ciri khas dari orang-orang Indonesia bahwa orang indonesia tuh pada ramah-ramah. Kalo aja gue nggak ngampus pasti gue lebih milih disana karena udah ngerasa betah, agak aneh sih emang masa betah di RS? .__.
Tapi pagi tadi gue pamit pas mau pulang karena ngampus haha agak canggung juga sih, soalnya tetangga depan lagi ngobrol sama bapak-bapak yang istrinya harus pake tabung oksigen gitu.
Etapi gue jadi mikir, cita-cita gue waktu kecil kan dokter ya haha tapi nggak kesampaian. Terus pernah pengen jadi perawat juga kan tapi tetep akhirnya berbelok. Menurut gue sih nggak perlu sekolah untuk sekedar jadi "Perawat", semua orang adalah perawat dan dokter yang baik bagi dirinya sendiri kok :))

Oh iya, Masalah sehat sebenernya sepele banget kan? Tapi pernah mikir nggak sih kalo nikmat sehat itu tiada duanya? Banyak yang nggak sadar, kalau sakit itu nggak enak. Cape fisik, cape pikiran, cape tenaga, cape materi juga pula.

Nggak tahu ya, gue selalu bahagia aja gitu kalo ketemu sama orang-orang baru terus dapet pengalaman baru. Dari mereka gue banyak belajar, dan sekarang gue nggak nginep karena besok kuliah pagi makanya gue bisa bikin catetan ini di blog :D
Entah kenapa, padahal gue belum lama kenal mereka tapi gue ngerasa kangen. Gue kangen suasana rumah sakit, AC nya yang dinginnya semena-mena, mas perawatnya yang err.. unyu banget, ada juga perawat seniornya yang bawel banget hahaha , terus juga kamar mandinya yang minim air banget hahaha makanannya yang super nggak enak (mama selalu nggak abis dan gue selalu nyobain)

Gue seneng tau kalo mama udah jauh lebih baik sekarang. Udah sehat, tinggal besok aja baru dibolehin pulang tapi disisi lain nasib tetangga disana gimana? Gue Cuma bisa berdoa dan berharap semoga sanak keluarga mereka lekas sembuh dan mereka juga diberi kesehatan.
Buat yang udah terlanjur baca catetan gue yang nggak penting ini, kalo kalian udah sehat. Dijaga ya kesehatannya. Kalian mungkin masih ‘angkuh’ merasa gue ‘kuat’ tapi lalu nggak sadar bahkan tak acuh sama kesehatan kalian. Selain itu, kalo kalian sakit. Siapa yang bakal sedih? Keluarga kalian juga kan pasti?
Kesehatan itu mahal dan gue setuju. Mencegah lebih baik daripada mengobati kan? ;)

oh iya, sorry ya gue nggak maksud buat menggurui atau apa, sekedar berbagi pengalaman aja. Semoga bisa membantu dan menghibur.







You Might Also Like

0 comments

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe