Emang Kita Sodara ya? Kok saya nggak kenal :p

19:21

Hallo! kali ini saya mau cerita lagi nih sedikit, ya semoga nggak bosen ya :p 
daripada kamunya galau karena jomblo terus nggak ada yang ngajak malem mingguan kan #eh 

jadi gini, sebenernya ini kejadian juga udah dari beberapa hari yang lalu. Hari selasa malam atau rabu malam gitu saya lupa :D 
Waktu itu handphone ibu saya berdering, malem-malam boo -__-
Terus saya yang sedang asyik berselancar ria di dunia maya cuma sekilas mendengar percakapan Ibu saya dengan samar-samar. Setelah itu Ibu saya cerita katanya ada nomor yang nggak dikenal eh malah marah-marah bilang gini, "Tega banget! Masa sodara sendiri nggak diakui, bla..bla..." 
Ya terus Ibu saya menanggapi dengan enteng, "Maaf, nggak kenal." Dan langsung dimatiin teleponnya. Saya nggak tahu, mungkin kalau saya yang dapat telepon itu lain ceritanya karena saya orangnya tuh gampang tersulut emosi apalagi nomor yang nggak dikenal terus marah-marah pula. Dih -__-

Saya sih cuma ngakak aja denger cerita Ibu saya, karena beberapa hari terakhir saya sempet baca status facebook kakak kelas saya yang bilang ada orang yang ngaku-ngaku kenal sama dia terus ngaku namanya Iwan terus marah-marah sambil maki-maki kata-kata kasar deh pokoknya. Terus setelahnya temen saya juga cerita bahwa ada modus penipuan baru kayak gitu, ngaku temen atau sodara terus maki-maki deh. 

Intinya sih, setelah booming "Mama minta pulsa" atau yang lainnya eh sekarang ada modus baru telepon maki-maki karena nggak diakui sodara atau nggak diakui temen. 
Begini ya, logikanya kalau emang dia beneran sodara/temen/orang terdekat dengan kita masa iya telepon terus belum basa basi atau apa-apa eh udah maki-maki dengan emosional kayak gitu, udah gitu teleponnya malem-malem lagi macam kayak nggak punya aturan dan tata krama aja. Terus masa iya kita sebagai manusia yang masih memiliki akal-budi begitu tega, begitu kejam tidak mengakui sodara kita sendiri?

Kadang gitu sih, orang-orang kita tuh kepalang kreatif sebenernya. 
gimana enggak? Ada aja macam-macam modus penipuannya. Dari telepon sampe makanan segala dioplos pake boraks, lilin, formalin, plastik, pewarna sintesis, dan lain sebagiannya. 
Iya, sih kreatif tapi kok kreatifnya nggak ditempatkan semestinya. Cuma ngejar keuntungan semata aja, saya jadi penasaran apakah di luar negeri juga ada yang macam begini? 
Dan daripada nipu begitu kenapa nggak kreatifnya tuh disalurin ke hal yang positif aja gituloh biar nggak sia-sia dan merugikan banyak orang :|

Kalau saya boleh berkata, betapa lucunya negeri ini... Saat kekayaan alam yang katanya melimpah ruah, tapi masyarakatnya merasa selalu 'kekurangan'. Entah itu emang udah jadi sifat dasar yang dimiliki manusia yaitu yang nggak pernah puas dengan apa yang didapat ataukah memang negara ini sudah benar-benar berada didalam jurang ketidakberdayaan keadaann. Entahlah :D

Eh, kok jadi serius gini sih ya haha padahal kan niatnya cuma mau share cerita aja... :))

Oke, sekian... 

Selamat bersabtu malam bagi semua :))

You Might Also Like

12 comments

  1. Baru tahu kalo ada modus kayak gitu. Gue sih, biasanya dimodusin orang. :|

    ReplyDelete
  2. wa mbak mita tau saja saya malam minggu galau wkwk tapi maf yang telp bukan saya suer :D

    modus baru makin bermunculan,zaman canggih tipuanpun juga canggih,kejahatan pun makin kreatif.Kita yang mengerti,sudah selayaknya membagi info seperti ini dan ttap Waspada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha :D

      Iya, makin banyak aja modus-modus macam begitu -___-
      kreatif yang bukan pada tempatnya :|

      Delete
  3. sharing artikelnya bisa menginspirasi untuk berbuat lebih baik baik dan baik dari sebelumnya. Sukses terus ya.

    ReplyDelete
  4. Itu mah namanya sok kenal ya, hati" kalau ada penipuan kaya gitu -,-

    ReplyDelete
  5. Orang pada kreatif, kreatif ga bener ya mbak mita hehehe

    ReplyDelete
  6. ehhh buset macam-macam aja mudusnya sekerang. Jangan sampai ketipu sama modusan mereka. Untung cuma pake alasan sodara aja, coba kalo pake alasan "tega banget pacar sendiri gak diakuin" pasti bakalan ngakak, kan kamu gak punya pacar *eh

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe