Sehari Bersama Orang-orang yang Hebat!

23:56



Kamis, 5 Desember 2013 kemarin saya diberikan kesempatan untuk menghadiri undangan dari club pers yang saya ikuti di kampus untuk mengikuti “Sehari Menulis Fiksi Bersama Okky Madasari”. Okky Madasari adalah seoran penulis yang karya fiksinya berjudul “Maryam” memenangkan Khatulistiwa Literary Awards 2012. Saya yang memang tertarik dalam dunia fiksi, khususnya penulisan sangat antusias mengikutinya. Bersama teman saya, akhirnya saya mengikuti acara itu dengan khidmat. Hehehe karena serius sekali saya menyimaknya. Acara itu diadakan oleh Fakultas saya, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) UNPAK Bogor. Selain karena memang dasarnya saya tertarik dengan dunia kepenulisan ditambah ada tugas liputan dari club yang saya ikuti jadi tidak sedikitpun moment yang saya lewatkan, arah pandangan mata saya selalu tertuju ke depan, sesekali mengobrol dan berdiskusi dengan teman saya sih, hehehehe..
Dengan ‘pede’-nya saya dan teman saya duduk di deretan kursi kedua, sehingga jarak pandang saya tidak terlalu jauh. Ada untungnya juga sih :D

Acara dimulai pukul 13:00 WIB, yang saya salut adalah Mbak Okky datang tepat waktu sehingga peserta seminarnya tidak perlu menunggu terlalu lama. Bahkan sebelum acara dimulai pun Mbak Okky sudah hadir. Seminar kepenulisan fiksi ini gratis, pesertanya lumayan banyak sih. Enggak cuma anak-anak sastra aja sih, beberapa saya liat rekan jurusan komunikasi juga ada. Tujuan diadakannya acara Seminar kepenulisan fiksi ini menurut ketua pelaksananya adalah untuk menumbuhkan kreatifitas para mahasiswa yang ada di Fisib. Acara ini sendiri adalah agenda yang rencanya akan diadakan secara rutin oleh Himpunan Mahasiswa Sastra Indonesia (HIMSI).
Mbak Okky membagi ilmu dan pengetahuannya seputar dunia fiksi, saya pun mencatat beberapa hal yang penting di handphone saya plus di buku tulis juga sih. :D
Setiap Mbak Okky menjelaskan, menerangkan, berbicara, saya hanya berdecak kagum.
Karena Mbak Okky sendiri sudah mengeluarkan 4 karya. Karyanya yang pertama berjudul Entrok, yang kedua berjudul 86, yang ketiga berjudul Maryam dan yang baru-baru sekali terbit Mei 2013 karyanya yang berjudul Pasung Jiwa. Semua karyanya sendiri sebenarnya saling terikat pada satu benang merah yang sama yaitu selalu menyinggung soal permasalahan sosial yang ada di masyarakat sekitar pada umumnya. Seperti tentang perlawanan atas ketidakadilan dan perjuangan untuk kebebasan dan kemanusiaan. 

Setelah berbagi ilmu dan pengetahuan mengenai dunia fiksi, moderator membuka sesi tanya jawab dan kemudian dijawab dengan jawaban-jawaban yang cerdas dan sangat membekas di hati saya. Setelah acara sesi tanya jawab kemudian ada sesi pengembangan ide, jadi semua peserta diminta untuk membuat sebuah ide cerita. Awalnya saya sama sekali tidak tahu harus membuat apa, dan saat akhirnya ada yang mengemukakan ide cerita dalam novel yang akan mereka buat, saya pun jadi tertantang untuk angkat tangan mengemukakan ide novel yang insyaallah sedang saya kerjakan bersama salah satu sahabat saya (dan belum rampung-rampung juga, hihi :D) dengan dorongan moderator, dan dosen bahasa Indonesia saya yang bilang, “Ayo ungkapkan ide cerita yang anda punya. Mumpung ada Mbak Okky nya jadi bisa langsung di koreksi mana yang kekurangannya.”
Dengan setengah pede yang dipaksakan plus jantung saya yang berdegup kencang, kaki gemeteran akhirnya saya angkat tangan, kemudian saya menceritakan ide novel rencana saya. Ah, saya tidak tahu harus berkata apa saat itu, suara kecil, ngomong juga enggak jelas malah cenderung kayak kumur-kumur hahahahaha pokoknya absurd banget lah,  perasaan yang saya rasakan saat itu bener-bener campur aduk. Untung saya duduk agak di depan jadi mungkin suara saya masih kedengeran sama Mbak Okky gatau deh kedengeran ke belakang juga atau enggak :D Dan kemudia Mbak Okky memberikan saran-sarannya dan disitu saya senang sekali, bagaimana tidak saya yang pada dasarnya tidak pandai berbicara di depan umum mengemukakan pendapat yang saya miliki dan tiba-tiba? Entah saya dapat kekuatan dan keberanian dari mana :D
Saat Mbak Okky memberikan sarannya, saya hanya bisa membalas dengan anggukan kepala saja karena rasanya saya mau pingsan, saking gemeternya :D
Dan saat sudah selesai saya hanya berkata “Iya, Terima Kasih, Mbak”

Sesi terakhir adalah games, disediakan tiga buku Pasung Jiwa bagi yang dapat menjawab dengan benar.
Dan saat pertanyaan pertama dilontarkan oleh moderator, “Apa judul buku pertama Okky Madasari?”

Saya pun langsung refleks angkat tangan dan jawab, “Entrok!”

Moderator, “Ya benar! Tadi juga sudah dijelaskan diawal ya.”

Padahal dalam hati saya berkata, “Alhamdulillah , Nebak juga sih hihihi”

Setelah itu saya bisik-bisik ke temen saya, “Alhamdulillah bener, coba jawabannya salah, malu dah gue! Hahahha”

Temen saya cuma menanggapi, “Rejeki mah enggak kemana,Mit.”

Sebelum seminar, malamnya saya sudah sedikit browsing soal Okky Madasari penasaran juga sih, secara baru kenal sekarang ini. Karena selama ini cuma pernah denger namanya aja tapi enggak pernah tau orangnya yang mana :D

Terus berlanjut ke pertanyaan kedua, “Apa penghargaan yang udah diraih sama Okky Madasari?”

Saya kemudian nyenggol-nyenggol temen saya dan dengan riweuhnya saya bilang, “Itu ituuuuuu ada juga jawabannya di banner depan. Buruaaan jawab.”

Terus moderator udah ngeliatin saya aja terus dan bilang, “Yang udah jawab gak boleh jawab lagi ya.”

Eh dianya gak keliatan, akhirnya yang jawab laki-laki tinggi besar yang ada di depan saya.

Terus saya bisik-bisik ke temen saya, “Ah lu mah, padahal ada juga jawabannya di depan.”

Temen saya pun menanggapi, “Ah gue gak tau, lagian gak keliatan tau.”

Mungkin, laki-laki itu mendengar percakapan rahasia kami kemudian dia menengok ke belakang dan bilang “Padahal tadi juga baru browsing. Hehehe”

Dari situ saya jadi sksd sama dia hahahaha  dan berkata, “Hehehe iya, padahal itu ada juga jawabannya di banner depan.”

Kata dia, “Gak keliatan”

Padahal awalnya enggak kenal. Eh jadi kepo, jadi nanya-nanya ternyata Dia kakak tingkat akhir, jurusan sastra inggris.

Selesai acara, tiba-tiba, pas liat mukanya saya dan teman saya langsung berkata,

“Kok kayak kenal ya?” | “Ih Iyaaaaa!!!! Si kak Nico ya?” | “Ih iyaaaaa!!!! Yang penyiar itu kan?” | “Yang ESQ di SMK kita.” | “Serius kak nico? AAAAAAH Gue ngefans banget sama dia, dulu gue suka dengerin dia siaran.”

Terus dengan polos plus sksd-nya kami menyapanya, “Kak Nico ya?”
Dia cuma senyam-senyum aja. Terus kata temen saya, “Kakak yang ngisi ESQ di smk1 kan?”
Dia nya masih senyam-senyum doang
Terus saya langsung berkata, “Iya, yang ESQ, kakak juga penyiar kan? Saya dulu sering dengerin kakak siaran, aaaaa saya ngefans sama kakak.”

Dengan muka bingung tapi tetep senyam-senyum si Kak Nico Cuma bilang, “Ehehe Iya, ah jadi malu, masa sampe ngefans sih?”

Dengan riweuhnya saya pun menanggapi, “Ih iya beneran tau kak!”

Disitu saya udah bener-bener ngerasa urat malu saya udah pegat hahaha udah mikir bodo amat dah orang mau bilang lebay juga sabodo amat, hahahaha udah kepalang malu dari tadi sekalianin aja deh :D

Ternyata Kak Nico juga dapet buku pasung jiwa sama kayak saya, terus kita minta TTD bareng ke Mbak Okky Madasari,

Saya : “Mbak Okky, boleh minta TTD nya? Hehehe”
Mbak Okky : (Dengan senyum) “Boleh.”
Saya : (dengan gak tau malunya plus norak ahahah biarin lagian kapan lagi coba yakan xD)”  Kalo sekalian sama foto barengnya, boleh? Hehehhehehe”
Mbak Okky : “Iya kok boleh.”

*jeprat jepret*
hayo tebak saya yang mana hayoooooo? :p
Misi saya dan teman saya minta foto bareng dengan Mbak Okky berhasil!! Kami jadi langsung foto bertiga dengan dua kali berfoto.

Dan setelahnya saya minta foto dengan Kak Nico :D hahahha

Saya : “Kak Nico, boleh minta foto bareng juga? Hehehehhe”
Kak Nico : “Hehehehe saya jadi gak enak, hehehe berasa artis, boleh kok.”
Saya : (Ngomong ke temen saya) “Tolong fotoin ya :D”

*Jeprat jepret*
saya dan kak nico :D
Aduh, rasanya itu bener-bener luar biasa, gak bisa di gambarin dengan kata-kata, ketemu dua orang hebat dalam satu waktu yang bersamaan. Rasanya kayak mimpi banget. Satu penulis dan satunya lagi penyiar radio yang udah lama bangeeeeeeeeeet saya ngefans ke dia. Plus dapet saran-saran dari Mbak Okky, plus foto bareng pula, plus dapet buku pula, Alhamdulillah~~ walaupun saat itu saya lagi gak fit karena cuaca di kota hujan lagi gak menentu tapi akhirnya berbuah manis juga.. :D

Keren! Saya bener-bener berasa lagi jadi "Alice In the Wonderland" hihihi semoga moment kayak gitu bakal keulang lagi, Aamiin.. :3

“Maka, Nikmat Tuhan-mu manakah yang engkau dustakan?” (Ar-Rahman)



You Might Also Like

5 comments

  1. Okky? baru denger juga namanya hehe kudet banget ya aku, wajahnya juga asing -______- ciee asik banget ya dapet buku gratis etemu idola gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga baru tau kok orangnya hahaha cuma pernah selewatan denger namanya aja xDD Alhamdulillah, rezeki mah gak akan kemana ^_________^

      Delete
  2. wah, rezeki banget ini mah :D

    btw, kakak tingkatnya lumayan tuh. *salah fokus salah fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe Alhamdulillah ^ ^

      wahahahhaha salah fokus xDD

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe