Sebaris kata Maaf Yang Tak Pernah Terucap

00:36


 sumber gambar google
Maaf.... adalah kata yang dahulu  ingin sekali kudengar, minimal jika kau tak ingin mengucapkan "Selamat Tinggal" sempatkanlah meninggalkan kata "Maaf" untuk aku, untuk perasaan ini. Tak masalah jika memang kau takan pernah ingin kembali, tak masalah pula jika kau tak pernah memanggil namaku kembali saat aku mulai beranjak pergi, tak pernah ada senyum atau sapaan perpisahan darimu.. 

Semacam menjadi sebuah janji yang tak pernah kau tepati, seperti sebuah ikatan tali kuat yang menjerat, amarah, kekesalan, kekecewaan, pedih dan luka terdalam bahkan takan bisa kau tukar dengan sebaris kata "Maaf" tetapi minimal, kau masih ada kepekaan untuk memberi sedikit obat atas semua rasa itu. 
Mungkin, diam mu menjadi sebuah jawaban. Betapa sebaris kata "Maaf" sebegitu berartinya hingga tak tergantikan oleh apapun. Mungkin pernah amarahku mengiring lidahku untuk bersumpah serapah untuk kau cerna, tapi tuk selanjutnya selalu kusesali akhirnya. 

Mungkin, diam-mu menjadi sebuah pertanyaan yang tak pernah menemukan jawabannya. Lalu, harus diapakan sebaris kata "Maaf" yang tak pernah terucap? 

Sebaris kata "Maaf" selalu memintaku untuk ditemukan, lalu harus kucari kemana? 
Bahwa sesederhana itu memaafkan walau tanpa sebaris kata "Maaf" 

Sesederhana itu pengampunan walau menemui banyak kekhilafan.. 
Dan sesederhana itu kamu tinggal tanpa sebaris kata maaf yang tak pernah terucap

saat itu, kamu hanya meminta takdir untuk membuat rodanya semakin kencang berputar

Sesederhana "Aku mengikhlaskan semua" 

Sesederhana "Aku memaafkan" 

Walau tak pernah ada sebaris kata "Maaf" yang tak pernah terucap


Jika kau masih memiliki hati, setidaknya harusnya kau meninggalkan kata "Maaf" sebagai jawaban terakhir sekaligus salam perpisahan yang manis.

Untuk-ku dan Untuk Perasaan ini

Untuk janji yang tak kau tepati, akhirnya. . .



You Might Also Like

2 comments

  1. Aku sangat suka puisi ini. Indah, mudah dipahami dan sangat terasa. Aku suka!

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe