ASYIK COY! KETEMU ZAFRAN~

10:54

Kemarin, Rabu, 27 November 2013 saya berkesempatan ketemu sama zafran! Hahhaaha
Pasti yang udah nonton film 5cm. enggak bakal asing lagi deh sama Zafran. Seorang mahasiswa yang cinta banget sama sastra, kerjaannya ngepuisi mulu, tapi disitu saya suka karakter dia entah kenapa xD Tau dong ya karakter Zafran yang diperankan oleh Herjunot Ali, atau yang biasa disapa Junot atau abang Junot *sok akrab banget deh*. Jadi, waktu sabtu kemaren temen saya ngajakin nonton bedah film tenggelamnya kapal Van Der Wijck goes to kampus. Awalnya saya meng-iya-kan karena katanya bakal ada Reza Rahadian, saya semangat sembilan puluh lima, semangat yang lebih semangat dari semangat empat lima :D


Semalam sebelum hari H saya udah berkhayal aja, bakal grogi enggak ya ketemu Reza, harus pake baju apa ya, harus gimana ya nanti hahaha pokoknya udah pede banget dah yakin aja bakal ketemu Reza yakan~
Hari H pun tiba, janjian yakan sama manteman jam 9 tapi ngaret gitu deh~
Naik angkot dengan anggunnya bak putri cinderella KW 4 hahahaha
Dan ada something happen pas naik angkot kedua menuju kampus, kampret lah ya udah wangi-wangi, rapi-rapi mau ketemu Reza Rahadian yakan masa tetiba di angkot ada wewangian semerbak yang tercium, bukan wangi kembang tujuh rupa tapi ini lebih dahsyat, begitu masuk ke angkot beuuuuuuuuuuuuuuh~~~~ dengan kampretnya bau ketek langsung menyerbak..
Okelah ya wajar kalo manusia keringetan, rata-rata pasti bau ketek yakan, ya tapi gituuuuu di angkot, dengan keadaan yang cukup padet, pengap bau ketek pula astagah~~ rasanya udah mau pingsan aja itu kalo enggak inget mau ketemu Reza yakan hahahhaha
Eh untungnya di jalan mau ke kampus ada mbak-mbak cucok naik dan wangi parfumnya yang juga semerbak menyelamatkan hidung saya entah saat itu harus bersyukur atau tambah empet, sehabis bau ketek terbilah bau parfum, puyeng iya @,@
Belum lagi ada ibu-ibu naik angkot terus bawa ikan asing dong, dududuududu~ selamatkan hidung sayaaaaa T___T
Tapi begitulah sensasinya ngangkot, seringkali menyebalkan sih tapi disitulah ada pengalaman-pengalaman yang bahkan takan terlupakan~

Sampe di kampus kan, dengan muka yang rada bete, pokoknya pas turun dari angkot berasa ke surga hahaha lebay sih tapi asli ngerasa langsung menghirup udara bebas..
Udah tuh yakan ketemuan sama manteman, ceritanya mau registrasi ulang yakan, dan kampretnya itu buka jam 11 sedangkan kami udah ada sejak jam 10 -___-
Yaudah tuh jadi hahahha-hihihi cerita-cerita ini dan itu sama mereka,
Enggak kerasa walau emang kerasa banget sih, udah jam 11 aja yakan eh masih kudu ngantri buat registarsi macam mau antri sembako -____-

Dan masuk, udah berasa deket Reza aja~ ahahaha
Acara pun dimulai, acara awalnya tentang kelembagaan mahasiswa gitudeh, dan ceritanya acara bedah filmnya sendiri sih jam setengah 1 watdepak da lila lila keneh -__-
Udah yakan, jam set. 1 hahahaha eh terus mulai tuh beda filmnya, awalnya dipanggilkan Herjunot Ali, langsung tuh~~ pada teriak-teriak macam di film horor aja tapi ini rasanya lebih horor dari nonton film  horor, dan dan.... AAAAAAAAAAAA POTEEEEEEEEK!!! Reza Rahadiannya enggak ada dong :”(

Terus yang lebih potek lagi mah anak-anak cowonya tuuuuuh, udah nunggu lama-lama eh gak ada pevita nya hahahhahahhaha sama sih saja juga potek banget gagal liat Reza :”)
Sedihnya adalah, selain gagal liat Reza. Saya lupa enggak bawa kacamata alhasil muka junot ngeblurrrrrrrr hahahaha macam di photoshop-in gitu, soalnya saya duduk agak jauh dari depan, jadi yang keliatan hanya badan dia yang tinggi besar berkaos putih dengan muka yang bluuur hahhaha *pukpuk mita*
Untungnya saya gak terlalu nge-fans lah ya jadi gak envy pas ada orang-orang yang berkesempatan foto sama junot.. saya Cuma liat cewe-cewe pada teriak histeris envy gitu deh~ lain ceritanya kalo emang itu yang terjadi sama Reza misalnya, saya bakal nangis sesenggukan kali kalo sampe envy gitu hahahhaha

Anyway~ di balik bedah film itu saya menemukan beberapa hal postitif lah ya pembelajaran, bahwa saya jadi tau kenapa film-film selalu memakai artis-artis yang mungkin udah punya ‘nama’ untuk mempercayakan filmnya diperanin sama mereka ya salah satunya karena nilai marketnya juga sih..
Dan saya jadi tahu kenapa  banyak sekali novel yang kemudian diangkat ke layar kaca, ya lagi-lagi karena nilai market dan saya juga jadi tahu bahwa selama syuting 5cm. Kemarin para pemainnya termasuk Junot gak mandi selama 3 minggu hahahahhahaha

Mungkin, saya adalah pembaca novel yang ‘bawel’ kalo ada novel yang diangkat ke layar kaca kemudian gak sesuai sama ekspetasi saya. Hahahaha 
makanya saat ada yang bertanya,

"Gimana sih menurut kak junot, kalo misal film diangkat dari novel/buku gitu kalo misal gak sesuai sama apa yang diharapkan?"

Dan junot pun menjawabnya 

"Ya kita gak akan tahu gimana imajinasi orang lain, mungkin gak akan sama kayak imajinasi yang kita punyai, dan kami selalu berusaha untuk mengambil benang merah ceritanya. Mungkin gak akan sama, tapi semoga benang merah ceritanya tersampaikan."

saya cuma ketawa-ketawa dengernya karena gimana ya, kadang kalo ada buku/novel yang kemudian diangkat jadi film gitu banyaknya sih suka mengecewakan, ya tau sendiri lah ya namanya baca kan kita punya ekspetasi terhadap sesuatu, dan itu susah dihilangkan. dan menempatkan posisi sebagai penonton jauh lebih susah saat posisinya adalah kamu adalah penikmat buku (pembaca) tertentu yang kamu sukai banget, misalnya.

Terus ada lagi pertanyaan 
"Menurut Kak Junot sendiri, apa sih perbedaannya antara film yang sekarang sama film yang dulu? Antara film 5cm. dengan film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck?"

Terus bang Junot pun menjawab, 

"Jelas berbeda, di 5cm. dulu saya berperan sebagai Zafran, masa kini lah, karakter anak-anak metropolitan, saya masih gampang untuk cari referensinya, jadi gak susah untuk mendalami karakter itu, tapi disini di Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck saya benar-benar menemui kesulitan. Saya tidak tahu dan susah untuk mencari referensinya."

Saya enggak tahu junot belajar dari mana dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada tapi saya cukup puas lah dengan gaya jawab dia yang lumayan keren lah kata saya mah~

Dan yang lebih penting adalah sisi positif yang dapat saya ambil adalah untung Reza Rahadian enggak ada, kalo ada, terus dia foto gitu sama fans nya terus saya Cuma bisa ngeliat, gigit jari doang mah makin poteeeeeeeeek~~~ hahahahhahaha 
ah, emang belum jodoh nih sama Reza Rahadian fufufuufufuufu~
 
diambil pake kamera henpon 2MP saya, dengan zoom dan dengan posisi saya yang jauuuuh sekali dari depan, ya seperti itulah saya melihat wajah junot tanpa kacamata, bluuur -__-
Katanya sih, novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Buya Hamka ini fenomenal banget, karya sastra banget lah, terus juga menuai banyak kritikan, saya jadi penasaran sama novelnya :D

You Might Also Like

2 comments

  1. pengen nonton film nya..
    Novelnya kata umi udah ada sejak umi masih sekolah, dibuat kliping malah jaman dulu.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang itu novel lama, udah ada kalau tidak salah sejak tahun 1939 dan beberapa kali mengalami masa cetak ulang, Iya, saya juga jadi penasaran, lebih ke penasaran sama tenggelamnya kapal itu, Reza Rahadian dan budaya yang ada disana. Ah, sayang sekali Ibu saya bukan seorang pengkoleksi buku jadi saya belum pernah menyentuh bahkan mengenal buku itu jadi penasaran juga sama bukunya :D

      Delete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe