WHAT?! Aku TERHIPNOTIS

18:46

Hello evribodih? how are you today ? yaaaaap selasa petang yang indah . begitu dingin dan mendung ya beginilah suasana senja di kotaku selepas Hujan :)


kali ini gue mau ngebahas soal keterhipnotisannya gue sama si cantik yang satu ini.. yaaaap FRAU itu looooooooooooooh pianis asal yogyakarta , gue kenal dan tau FRAU emang belum lama ini ya sekitar beberapa hari yang lalu saat temen gue yang namanya Deta message ke fb gue ngirimin lirik lagunya Frau yang judulnya Mesin Penenun Hujan

 

ada salah lirik sedikit tuh XD

nah dari situ gue penasaran bangeeeeeeeeet, gue googling deh dan nemu lagunyaaaa terus aku download deh daaan *taraaaa* (bukan nama orang loh ya!)  begitu gue dengerin langsung kayak ngehipnotis gue gitu , suaranya sama alunan dentingan pianonya bikin gue jatoh cinte (kata orang betawi mah gitu deh ahaha) . si Frau begitu piawai memainkan tuts pianonya .. seketika jatoh cinte pada pendengaran pertama (karena ngedengerin lagunya) 

dan lagu yang gue suka tuh adalah (tentu) Mesin Penenun Hujan sama Glow , soalnya dua lagu itu bener-bener bagus banget

menurut gue semua lagu-lagunya Frau bagus-bagus semua, lirik sama musiknya tuh unik meski musiknya memang naik turun dan sulit ketebak tapi itulah kelebihannya

oh iya lagu Frau kayaknya cocok banget jadi lagu penghantar tidur kayaknya nih soalnya emang bikin hati jadi damai banget, mendayu-dayu gitu :D

nah gue sempet aja iseng-iseng bikin gambar Frau yaaa  meski hasilnya juga alakadarnya maklum laah gue masih belajar hahaha


Sumber gambar sebelah kiri : google , sebelah kanan buatan saya masih aneh banget hasilnya T_T


setelah googling sana sini nemu daah beberapa kabar berita tentang do'i dari mulai biodata sampai kabar terbarunya 



Frau adalah Leilani Hermiasih. Anaknya biasa saja. Lani berusia 21 tahun. Lulusan SMA Stella Duce 1 Yogyakarta yang saat ini duduk di bangku Jurusan Antropologi UGM. Setelah sempat mengenyam karir di Anggisluka, mencabik bass di Essen Und Blood dan menjadi kibordis ‘tambahan’ di Southern Beach Terror, mahasiswi ini diam-diam merangkai beberapa komposisi lagu yang dimainkan dan dinyanyikan sendirian. Beberapa lagunya mengadopsi jurus maut Regina Spektor dan sisanya punya rasa lebih manis dikecap di segala cuaca dan suasana layaknya musik pop ampuh pada umumnya.

Frau muncul ditengah maraknya solois-solois perempuan muda yang leluasa memainkan alat musik sambil bersenandung menjeritkan imajinasi, perasaan atau lika-liku hidupnya didepan mikrofon dan kamera mungil yang tertanam di laptopnya. Sebuah aktivitas privat diluar rutinitas yang tak jarang tersiar di situs-situs dunia maya hingga ajakan ajaib untuk unjuk gigi diatas panggung. Sebagian lagu dalam album ini sebelumnya pernah direkam seadanya dan beredar luas di kalangan muda-mudi di Yogyakarta. Namun, tidak semua orang memiliki pendengaran yang ramah menerima rekaman ‘seadanya’. Untuk itulah album ini dirilis dan disebarkan untuk dinikmati oleh khalayak yang lebih luas.
‘Starlit Carousel’ juga dirilis dalam keping CD oleh Cakrawala Records yang didistribusikan oleh Demajors. Versi fisik ini tentu saja dikemas eksklusif dengan kejutan yang berbeda dengan versi digital. Meskipun sosoknya lugu dan biasa saja, Frau telah siap melancarkan sebuah serangan umum 11 Maret dengan anggun dan bersahaja.


kabar berita terbarunya 




Banyaknya pujian dan berbagai kredit bagus yang diterima dari masyarakat serta pengamat musik, mungkin adalah alasan dari pertama kali dirilis sampai saat ini debut albumnya, Starlit Carousel masih menjadi peringkat tertinggi album yang paling sering diunduh secara gratis dan legal di Yes No Wave, sebuah netlabel asli Jogjakarta. Begitupun dengan rilisan fisiknya yang tidak bisa dibedakan dengan kacang goreng, laku keras. Namun bagi mereka yang belum pernah mengunduh atau membeli albumnya sekalipun tidak perlu membutuhkan waktu lama untuk mencerna musik yang ia tawarkan yang kemudian pasti akan mencintainya. Baik mencintai musiknya atau mencintai seorang wanita muda manis penyuh senyum yang merupakan hulu dari segala keindahan musik itu. Leilani Hermiasih, seorang mahasiswi biasa dari Jogja yang jika bertemu piano berubah menjadi Frau, seorang wanita luar biasa. Luar biasa dalam arti dengan segala hiruk pikuk orang-orang yang mengaguminya, dengan 12.000 lebih orang yang memberi jempol di laman Facebook resminya, Frau tetaplah membumi. Ia masih mau melayani permintaan foto bersama dari bejubel penggemarnya, belum lagi jika ada yang meminta tanda tangan ia akan dengan senang hati bertanya “…untuk siapa namanya?” sembari tersenyum.

Dalam lagu-lagunya, Frau memiliki lirik yang cukup puitis yang secara bahasa beretika dan estetika baik. Mungkin ini juga yang mejadi faktor dipercayanya Frau untuk menginterpretasi ulang puisi-puisi klasik karya pujangga era 45 dan tampil pada malam pembukaan Bienal Sastra 2011 beberapa waktu lalu. Frau berhasil menafsirkan puisi-puisi seperti “Senja di Pelabuhan Kecil” karya Chairil Anwar, “Dongeng Buat Bayi Zus Pandi” karya Asrul Sani dan “Berdiri Aku” karya Amir Hamzah menjadi lagu-lagu baru yang indah dan sarat emosi.

Berkerumun banyak orang di muka teater Salihara sesaat setelah acara malam pembukaan Bienal Sastra 2011 usai. Mayoritas adalah wanita-wanita muda, beberapa pria, dan tidak sedikit juga oma-oma yang masih segar menunggu giliran untuk medapatkan tanda tangan, berfoto bersama, atau hanya sekedar untuk bersalaman serta menyampaikan kekaguman atas penampilannya dan menyatakan cinta pada pandangan pertamanya. Frau menyambut mereka semua dengan hangat. Hangatnya masih sama, masih bertahan sampai tiba giliran saya meminta tanda tangan di atas keping album Starlit Carousel dan kompilasi Jogja Istimewa. Sekarang saya punya dua tanda tangan Frau, dan karena saya merupakan orang terakhir yang “mengantri” maka sekarang saya juga punya waktu untuk berbincang sedikit lebih lama dengannya. Tentang hubungan antara musiknya dan sastra, musisi Jogja yang membantu membesarkannya, hingga sedikit gambaran album keduanya yang akan datang, berikut interview singkat dengan Frau.

Baru saja menjadi penampil di sebuah acara sastra. Sebenarnya sejauh mana sastra itu sendiri mempengaruhi karya-karya Frau?
Sejauh aku membaca dan semua sastra yang aku baca akhirnya mempengaruhi dan keluar lagi dalam bentuk apa yang aku tulis. Selain itu, memang aku ingin juga tulisan atau lirikku itu enak dibaca dan dari situ aku banyak mencoba mencari dan membaca karya-karya sastra yang udah ada, seperti puisi-puisi. Walaupun sebenernya aku kurang menyukai puisi.

Dalam penampilannya tadi Frau membawakan lagu-lagu baru hasil interpretasi dari puisi-puisi klasik Indonesia. Bagaimana proses kreatifnya dari mulai menentukan puisinya sampai menjadi lagu?
Sebenernya aku hanya membaca puisi-puisi tersebut dan mencocokan langsung ke piano. Bagaimana enaknya, nadanya seperti apa yang sesuai dengan kata-katanya.

Lalu menentukan emosi antara teks dan musiknya itu sendiri bagaimana?
Aku harus melihat isi dari puisi itu seperti apa, kemudian menemukan mood dan perasaan yang dibawa ke dalam melodinya. Melodinya juga aku harus mencari semisal nada minor yang keras itu cocoknya dengan kata-kata yang bagaimana, membawa perasaan yang seperti apa. Jadi aku mengenali dulu bagaimana kira-kira kandungan puisi-puisi itu baru kemudian menuliskannya kembali dengan piano sebagai kertasnya.
Tadi Frau juga sempat membawakan sebuah lagu baru yang bernuansa tradisional sunda. Bisa diceritakan tentang memilih nuansa seperti itu? Yang notabene Frau berasal dari Jogja tapi kenapa tidak memilih nuansa tradisional jawa?
Sebenernya, di awal aku mau ada lagu yang agak ada nuansa tradisional yang bisa dibawakan dengan piano, yang gaya tehnik bermainnya masih ke-Eropa-eropa-an atau paling tidak klasik Eropa. Dan pemilihan nuansa sunda itu sendiri sebenarnya tidak sengaja. Jadi awalnya nada-nada di lagu ini aku pikir bernuansa jawa (tertawa). Tapi ternyata tangga pentatoniknya berbeda. Akhirnya malah jadi lebih kerasa sunda, dan yang bilang kalau ini soundnya seperti sunda pun lebih banyak daripada yang bilang ini jawa (tertawa). Jadi yang bilang seperti itu awalnya bukan aku sendiri.

Bicara soal scene di Jogja sekarang ini, sudah pasti yang akan orang lontarkan pertama kali tidak jauh dari Melancholic Bitch, Armada Racun dan Risky Summerbee & the Honeythief. Kalau boleh memilih, sebagai seorang musisi yang juga dari Jogja, siapakah di antara mereka yang paling ‘Frau’ ?
Mungkin ini jawaban yang menyebalkan ya (tertawa), tapi memang semuanya aku sangat menyukai dari awal memulai Frau. Ketiga band ini adalah band-band yang benar-benar mendorong aku sendiri untuk membuat lagu dan membuat album, dan ketiganya pun sangat spesial dalam caranya sendiri. Armada Racun dari awal berdiri sampai sekarang mempunyai genre yang luar biasa berani, Melancholic Bitch semua elemen dalam musiknya juga menyampur dan terdengar sangat ‘wah’, mewah dan menyenangkan. Yang pasti juga liriknya Mas Ugoran yang gila. Risky Summerbee masing-masing personelnya memang orang-orang yang sudah sangat mumpuni dalam musik dan harmoni yang mereka ciptakan juga sangat bagus. Jadi aku rasa aku akan salah kalau aku bilang hanya satu di antara mereka yang paling ‘Frau’. Karena ketiganya jelas punya andil dalam terlahirnya Frau.

Sejauh apakah hubungan Ugoran Prasad dalam musik Frau?
Selain sudah mengizinkan aku membawakan lagu miliknya dan dia juga mau nyanyi bareng di lagu itu, untuk pengerjaan album kedua aku banyak ngobrol-ngobrol dengan dia untuk diri aku sendiri biar lebih terbuka pemikiranku dan yang pasti latihan bikin lirik.

Memang akan seperti apakah gambaran album kedua Frau itu nanti?
Hmm….. apa ya. Mungkin cuma bisa satu kata aja, Kebahagiaan.Udah. (tersenyum)



sumber :  
google

You Might Also Like

9 comments

  1. Jujur, aku gak kenal sama sekali orang yang kamu bahas, tapi setelah baca jadi tahu dehh.. Thanks udah share :)

    ReplyDelete
  2. Jangan lupa baca dan komentar entri terbaruku yaa..

    http://elfridachania-words.blogspot.com/2011/12/james-cameron-is-best-director-ever.html

    ReplyDelete
  3. http://frau-songs.blogspot.com/ ini beneran blognya frau bukan?

    ReplyDelete
  4. @elfrida : aku juga suka main ke blog kamu tapi emang belum sempet ninggalin komentar hehehe

    @aayik : aku kurang begitu tau hehe maaf :)

    ReplyDelete
  5. wahh umur nya sm dgn umur gue, tp dr pic yg pertama kok kelihatan lebih muda yak -____-

    ReplyDelete
  6. @cacing : iya mungkin itu pas dia masih muda qaqa :3

    @annisa pratiwi : makasih yaaa :D

    ReplyDelete
  7. saya telat mendengarkan dan tau tentang Frau, tapi setelah denger pertama kali lagsung suka banget sama lagunya, #sari menari #mesin penenun hujan #sepasang kekasih yang pertama kali bercinta di luar angkasa ini yang paling aku demen. di tunggu karya2 selanjutnya, semoga tiak tentang percintaan yang fulgar seperti lagu2 laen yang terkesan biasa saja dan membosankan. maturnuwun

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar ya, tapi tolong komentarnya jangan yang sekedar "buang komentar" aja padahal konteksnya nggak ada kaitannya sama sekali sama apa yang saya posting. Terserah curhat atau apapun itu, tapi saya akan sangat menghargai kalau kamu komen yang nyambung sama konteks dari apa yang saya tulis.
Oh iya, semua orang dapat mengomentari blog saya ada akun-akun pilihannya jadi kamu nggak perlu lagi buang link di komentar ya, Oke? :))

Semua yang telah komen, sebisa mungkin akan saya kunjungi balik jadi kamu nggak perlu repot-repot lagi bilang "kunjungi balik ya"

Komentar yang masuk akan di moderasi terlebih dahulu, ini saya gunakan untuk menyaring spam. Jadi komentar yang saya anggap layak tentu akan lolos dari proses penyaringan. Terima kasih atas kerjasamanya!

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe